yesung-super-junior-17681369-393-4711

My True Love…. It’s You – chapter 4 ~Straight~

“ Yesung? Sedang apa dia disana? “ tanyanya dalam hati. Dia melihat Yesung menatap ke arah langit seraya memegangi dadanya. Dia turun ke lantai paling bawah untuk menghampiri Yesung. Tapi langkahnya terhenti saat dia melihat seorang ibu-ibu yang umurnya mungkin seumuran dengan ibu Arra menghampiri Yesung dan memakaikan mantel ke badan Yesung. Tapi Yesung menolaknya lalu berlalu menjauhi ibu-ibu itu. Arra semakin bingung dengan keadaan yang dia lihat. Tapi dia kaget saat dia mendengar ada langkah kaki yang menuju ke arahnya. Dia tidak berani melihat ke belakang.

.

“ Wer bist du ? “ tanya seorang wanita dari belakang ( Wer bist du dalam bahasa indonesia ialah bertanya siapa kamu ). Arra membalikkan badan dan betapa kagetnya dia saat melihat ada seorang wanita berdiri di belakang dia. wanita itu sangat cantik, pakaiannya begitu elegan dan menarik, rambutnya yang bergelombang panjang dan terurai terkena angin yang membuat dia terlihat semakin cantik. Arra sampai tidak bisa berkata-kata. Dia hanya menatap cewek itu terus menerus. “ Sorry, wer bist du ? “

“ Eehhh… Sorry, I don’t understand what you are talking about ! “ jawab Arra dengan malu-malu, “haduh kenapa pakai bahasa jerman sih?kan aku nggak ngerti! “. Gerutu Arra dalam hati. wanita itu tersenyum.

“ Siapa kamu ? “ tanya cewek itu menggunakan bahasa yang di mengerti Arra, tapi logatnya masih seperti saat dia menggunakan bahasa Jerman. Arra melongo, dia kira, wanita itu tidak bisa bahasa yang dia gunakan sehari-hari.

“ A…a..aku Arra….  Cho Arra…“

“ Arra ? kenapa kamu disini? “

“ Aku… “

“ Schwester….. “ panggil Yesung dari belakang kakaknya ( Schwester adalah panggilan untuk saudara perempuan ). Kakaknya menoleh lalu berlari ke arah Yesung dan memeluknya.

.

Happy Reading.

.

“ Yesung my Bruder, I’m so miss you. “ ucap cewek itu sambil terus memeluk Yesung. ( Bruder adalah panggilan untuk saudara laki-laki ). Arra hanya diam dan melongo melihat kedua saudara itu. Yesung pun melepaskan pelukannya lalu mengajak kakaknya menghampiri Arra.

“ Ra.. kenalin ini kakakku Sakura Kim Woon. Dan Kak, ini teman Yesung Cho Arra. “ Arra dan Sakura saling bersalaman.

“ Nice to meet you Arra. “

Arra tersenyum. “ Nice to meet you too.. “

“ Kakak kapan sampai? Kenapa tidak mengabari kim kak ? “ kakaknya tersenyum nakal.

“ Kakak memang sengaja tidak bilang karena ingin bikin kejutan buat kamu. “

“ Kakak itu… “ tanpa mereka berdua sadari, Arra hanya menjadi obat nyamuk disana. Arra melihat reuni antara dua saudara ini.

“ Maaf.. kalau gitu, aku balik ke kamar dulu ya. “ ucap Arra memotong cerita kedua saudara itu.

“ Ooh… maaf.. “ cetus Sakura. Arra mengangguk.

“ Nggak pa-pa kok, aku permisi ya! “ Keduanya mengangguk. Arra bergegas kembali ke kamarnya.

*-*-*-*

Sesampainya di kamarnya.

“ Ternyata Yesung mempunyai kakak secantik itu. “ dia mengingat kejadian di kolam renang tadi. “ tapi siapa ibu-ibu itu? kenap Yesung bersikap seperti itu? “ ucapnya seraya rebahan di ranjangnya.

Paginya…

Arra merapikan tempat tidurnya. Dia hendak pergi ke sekolah. Dia keluar dari kamarnya.

“ Arra… “

“ Hah… Yesung.. kamu bikin kaget aku! “ ucap Arra sedari memegangi dadanya karena kaget melihat Yesung tiba-tiba berdiri di depannya. “ ada apa? Kok kamu pakai seragam sekolah? “ tanya Arra bingung melihat Yesung mengenakan seragam sekolah.

“ Aku mau sekolah. “

“ Apa? Tapi kamu kan baru sembuh! “

“ Jangan banyak Omong! “ Yesung menarik tangan Arra.

“ Hey.. mau kemana? “

“ Sarapan dulu, setelah itu kita ke sekolah! “ ucapnya sambil terus menarik tangan Arra. Ternyata di meja makan sudah ada Sakura yang menunggu mereka. Arra dan Yesung duduk di kursi makan itu. Arra melihat sekeliling, dia mencari ibu-ibu yang dia lihat tadi malam.

“ Arra, what you’re looking for ? “ Tanya sakura.

“ Ah.. nothing… “ dia mulai memakan makanan yang ada di depannya sambil terus berfikir tentang ibu-ibu tadi. Dia ingin sekali menanyakannya kepada Yesung, tapi dia takut kalau Yesung marah. Karena rasa ingin taunya begitu menggebu-gebu, akhirnya dia memberanikan diri untuk bertanya.

“ Yesung…. “

“ Ya…. “

“ Ibu-ibu yang tadi malam aku lihat di samping kolam renang bersamamu itu siapa? “ Yesung langsung berhenti makan. Dia membersihkan mulutnya lalu minum segelas air dan berdiri dari tempat duduknya.

“ Kak.. aku berangkat..” ucapnya seraya mencium pipi kanan dan kiri kakaknya. “ Cepat habiskan makananmu, kita berangkat ke sekolah! “ suruhnya kepada Arra.

“ Be Carefull Kim… “ Yesung mengangguk lalu pergi. Arra langsung mempercepat makannya lalu meminum segelas air.

“ Kak, aku ke sekolah dulu. Terima kasih! “ ucap Arra sambil membungkukkan badannya. Sakura mengangguk dan tersenyum. Arra berlari mengejar Yesung. Saat itu Yesung sudah ada di dalam mobil. Seorang bodyguard Yesung membukakan pintu mobil untuk Arra, Arra pun masuk ke dalam mobil. Dalam perjalanan menuju ke sekolah, tidak ada pembicaraan di antara mereka.

*-*-*-*

Selang beberapa menit. Sesampainya di Horikoshi Gakuen.

Yesung dan Arra keluar dari mobil. Saat itu, para murid-murid yang juga akan masuk ke sekolah itu kaget melihat Yesung dan Arra keluar dari mobil yang sama, mereka hanya diam dan bergumam dengan teman sebelahnya. Dari jauh Kyuhyun yang juga keluar dari mobilnya kaget melihat Arra bersama Yesung. Wajahnya mulai menunjukkan rasa tidak suka melihat Arra bersama Yesung.

Didalam kelas. Arra baru saja duduk di bangkunya, Kedua sahabatnya langsung menghampiri dia.

“ Ra… aku dapat kabar katanya kamu habis jadi korban penganiayaan ya? “ tanya Yuri cemas “ Kamu tidak apa-apa kan ? “ lanjutnya sambil memegang pipi Arra.

“ I’m Okay Yuri.. tidak usah kawatir begitu! “

“ Kamu yakin ? lehermu sampai memar gitu! “ cetus Osaka tak kalah cemas.

“ Yakin.. aku baik-baik saja kok! “ Arra menoleh ke arah Yesung dan tersenyum, tapi Yesung tidak menghiraukannya. Saat Kyuhyun akan duduk di bangkunya, dia tidak sengaja melihat leher Arra memar. Dia menghampiri Arra dan memegang dagu Arra, lalu di arahkan ke atas.

“ Lehermu kenapa? siapa yang melakukan ini padamu? “ Arra menampis tangan Kyuhyun.

“ Diamlah!! Tidak usah kawatir padaku.. “ celetuk Arra sinis.

“ Pagi anak-anak…. “ sapa Bu Aiwara. Para murid langsung duduk di bangkunya masing-masing. “ Tugas kalian sudah selesai? “.

“ Sudah Bu…… “

“ Ya sudah, sekarang kalian duduk bersama kelompok kalian, dan keluarkan tugasnya. “ para murid langsung bergegas duduk dengan kelompok mereka masing-masing. Arra menyeret kursinya dekat dengan Kyu karena dia satu kelompok dengan Kyu. Setiap kelompok maju satu persatu untuk mempresentasikan hasil kerja mereka. Saat kelompok Yesung dan Yuri maju ke depan untuk mempresentasikan hasil kerja mereka ( sebenarnya sih yang ngerjain Yuri, karena saat itu Yesung lagi sakit ). Arra terus menatap Yesung dengan tersenyum. Kyu menatap Arra yang daritadi menatap Yesung.

“ Schön… hafalkan bahasa ini, jangan menatap kedepan terus! “ sindir Kyuhyun sambil membaca tugasnya di meja. Arra melirik sinis ke arah Kyu lalu mengambil buku dia dan mulai menghafalkannya.

“ Kelompok terakhir. Arra dan Kyuhyun silahkan maju untuk presentasi! “ pinta bu Aiwara. Kyuhyun dan Arra maju kedepan untuk presentasi.

“ Siang semuanya.. kali ini Saya dan Kyuhyun akan mempresentasikan tentang Negara Jerman. “ Arra membuka bukunya. “ Guten Tag…. Kulturelles Leben in Deutschland hat viele Facetten. Es bleiben rund… ” Arra berhenti membaca, dia mengeja bacaannya. ” 300 Theater und 130 professionellen Orchester aus Flensburg im Norden und Süden von Garmisch im Süden. “ (Kehidupan budaya di Jerman memiliki banyak sisi. Ada sekitar 300 teater tetap dan 130 orkes profesional dari Flensburg di utara dan selatan Garmisch di selatan.) Arra mempresentasikan Negara itu dengan tidak karuan. Bahasanya pun tidak di mengerti oleh murid-murid kelas itu. semua murid-murid kelas itu menahan tawa melihat Arra menjelaskan dengan terbata-bata. Kyuhyun dan Yesung pun yang terkenal tidak pernah tertawa pun ikut menahan tawa.

“ Stop.. Stop.. Arra kenapa kamu berbicara secara terbata-bata seperti itu? kamu mengerti yang kamu bicarakan? “ tanya Bu Aiwara dengan tersenyum. Arra senyum-senyum lalu berkata…

“ Maaf Bu.. saya… “ Arra menghentikan omongannya. Kelas begitu hening sejenak. “ saya tidak mengerti bu!! “. HAHAHAHAHAHA ….. kelas itu seperti kena bom atom, murid-murid kelas itu tertawa terbahak-bahak. Tidak ada satupun dari murid-murid kelas itu yang tidak tertawa, Yesung, Kyuhyun dan Bu Aiwara juga tertawa mendengar perkataan Arra itu. Arra tersenyum malu, wajahnya memerah. Kyu langsung mengambil buku yang dibawa Arra, lalu melanjutkan penjelasannya menggantikan Arra yang sudah tidak bisa berkata-kata karena malu.

*-*-*-*

Dikantin….

“ Aku malu………… “ Ucap Arra sambil menutupi mukanya dengan tangan. Kedua sahabatnya masih tertawa mengingat kejadian tadi siang di kelas.

“ Ra.. Ra.. kamu juga kok, lucu amat sih kamu tuh ? “ kata Yuri sambil mencubit kedua pipi Arra.

“ Ahhh… Yuri… malu tau….. “

Bruuuuk…

“ Kyu… apa ini ? “ Tanya Arra kepada Kyuhyun seraya mengambil buku yang ada di mejanya.

“ Itu nilai kita dari bu Aiwara! “ Arra membuka buku itu..

“ 85…………. Hah.. Ini nggak salah? Kita dapat 85? “

“ Iya. “ ucap Kyu lalu pergi.

“ Ahhh.. Yuri.. untung dapat 85,,hehehehe “ Cetus Arra sambil memeluk erat Yuri.

“ Arra sesak! “ berontak Yuri

“ Hah.. untunglah… “ Arra senyum-senyum sendiri. Yuri dan Osaka hanya diam karena bingung melihat Arra begitu bahagia.

*-*-*-*

Sepulang dari sekolah.

Saat Arra berjalan sendirian..

Tiinn.. tiinn.. tiiinn… sebuah klakson mobil berbunyi terus menerus disamping Arra. Arra merasa dia tidak bersalah, oleh sebab itu dia tidak menoleh sama sekali. Kaca mobil itu terbuka.

“ Arra!! “ sapa seseorang dari dalam mobil. Arra berhenti lalu menoleh.

“ Kak Sakura! “

“ Ayo masuk!! “ Arra masuk ke dalam mobil. Mereka menuju ke sebuah Cafe yang tidak jauh dari sekolahnya. Mereka memesan minuman.

“ Ada apa kak? Ada yang ingin kakak bicarakan denganku? “ tanya Arra mengawali pembicaraan. Sakura meminum coffe yang dia pesan.

“ Aku Cuma mau menjelaskan soal pertanyaanmu tadi pagi pada Kim. “

“ Ooohh.. itu… tidak usah Kak, tidak dijawab juga tidak apa-apa kok. “ ucapnya sambil menunduk dan mengaduk-ngaduk coffenya.

“ Ibu-ibu yang kamu lihat tadi malam itu.. Ibuku dan Kim! “

“ Apa? Ibu kakak dan Yesung? Tapi… maaf ya kak! tadi malam aku lihat Yesung seperti tidak suka kalau bersama dengan ibu-ibu itu. “

“ Orangtua kami sangat sibuk, sejak kecil, aku dan Kim selalu berdua, kemana-mana kita Cuma berdua, makan dan melakukan kegiatan dirumah pun selalu berdua. Saking sibuknya kedua orangtua kami, kami berdua jarang sekali bisa melihat dan menghabiskan waktu dengan orangtua kami. Sampai pada suatu hari, aku mendapat beasiswa untuk melanjutkan kuliahku di Jerman. Akhirnya, Kim selalu sendiri, hanya ada para bodyguard yang menemani dia. Itu yang membuat dia yang sekarang menjadi penyendiri, dingin dan cuek. “

“ Memangnya orangtua kakak tinggal dimana? “

“ Kedua orangtuaku tidak pernah diam di satu negara, mereka selalu berkeliling di setiap negara untuk bisnis mereka, dalam 1 th mereka jarang bisa pulang ke Jepang walaupun hanya untuk menjenguk Kim,Mereka terlalu sibuk dengan pekerjaan mereka. “

“ Berarti saat kakak di Jerman, Yesung sendirian ya? “ Sakura mengangguk. “ tapi sekarang orangtua kakak dan Yesung kan sudah pulang, kenapa Yesung masih seperti itu? “ Sakura menghela nafas panjang.

“ Orangtuaku pulang karena Yamada, Manager Kim menghubungi mereka. Kamu tau beberapa hari yang lalu Kim koma? “

“ Iya kak.”

“ sebenarnya saat itu orangtuaku tidak bisa pulang. Tapi Yamada menjelaskan kalau Kim terkena penyakit PNEUMOTHORAX. “

“ apa? Yesung terkena penyakit? Sakit apa Kak? “

“ PNEUMOTHORAX itu penyakit yang terjadi akibat penumpukan dari udara yang bebas dalam dada diluar paru yang menyebabkan paru untuk mengempis. “

“ Hah kenapa bisa Yesung terkena penyakit itu Kak? “

“ Katanya gara-gara kecelakaan itu, tulang rusuk Kim patah dan terjadi penumpukan cairan di paru-parunya, itu yang membuat dia terkena penyakit itu. tapi kalau aku kira itu juga terjadi karena sakit paru-paru yang sudah diderita Kim sejak dia kecil. “

“ jadi yang aku lihat dirumah sakit itu dan tadi malam dirumahnya dia memegangi dadanya itu….. “

“ Arra kamu baik-baik saja? “ tanya Sakura yang melihat Arra diam dan melamun.

“ Ah.. maaf kak. Lalu untuk bisa sembuh gimana kak? “

Sakura geleng-geleng kepala “ I Don’t know…“ Dia memegang tangan Arra.

“ Jangan bilang ini kepada siapapun ya Ra? “ Arra diam. “ Dan aku mohon kepadamu, buatlah Kim tertawa Ra.. aku ingin sekali melihat dia kembali seperti dulu.. kamu bisa kan Ra? “ Arra terdiam lalu tersenyum.

“ Aku janji kak, aku akan membuat Yesung kembali seperti dulu! “ Sakura tersenyum.

*-*-*-*

Arra menolak di antar pulang Sakura, akhirnya dia pulang dengan berjalan kaki. Dia berjalan sambil melamun. Sampai-sampai………..

BRUAAAAAAAK… dia bertabrakan dengan seorang wanita cantik hingga terjatuh.

“ Sorry… “ ucap wanita itu lalu berdiri dan berlari lagi. Ternyata wanita itu di kejar-kejar oleh paparazzy dan sejumlah orang-orang.

“ Dia artis y? Kok sampai di kejar-kejar gitu! “ saat Arra menatap ke arah bawah, dia melihat sebuah Liontin emas berbentuk separuh hati disamping kakinya. Dia mengambilnya. “ Wah bagus sekali, ini pasti milik wanita tadi, pasti mahal. Tapi dia udah nggak kelihatan! “ Arra menggaruk-garuk kepalanya. “ aku simpan dulu saja mungkin saja besok-besok ketemu, akan aku kembalikan! “

*-*-*-*

Saat akan sampai dirumah. Dia melihat sebuah Bugatti Veyron Supersports terpampang didepan halaman rumahnya. Dia berhenti dan mengernyitkan dahinya. Dia lalu berlari menuju kerumahnya.

“ Ibu… “ panggil Arra ngos-ngosan pas di depan pintu rumahnya. Dia melihat Kyu sedang bercanda dengan kedua adik-adiknya, dia juga melihat banyak makanan enak dirumahnya.

“ Arra.. ngapain di situ? Ayo masuk! “ suruh ibunya yang melihat Arra berdiri di depan pintu. Dia melepaskan sepatu dan masuk kedalam rumah.

“ Darimana saja kau, jam segini baru pulang! “ tanya Kyu. Arra melihat Kyoko duduk dipangkuan Kyu sambil membawa boneka pinguins besar.

“ Boneka siapa itu Kyoko? “

“ Ini boneka dari kak Kyuhyun, bagus kan kak?! “ jawab Kyoko senang.

“ Sini berikan pada kakak! “ Arra langsung mengambil boneka yang dibawa Kyoko.

“ Kakak jangan! “ Kyoko menangis dan berlari ke ibunya. Arra membereskan makanan yang dibawa Kyuhyun dan memberikan semuanya kepada Kyu termasuk juga boneka Pinguins itu.

“ Aku kembalikan semuanya! “ ucapnya seraya menyodorkan apa yang dia bawa kepada Kyu. Ibu Arra tidak bisa berkata-kata. Beliau hanya menggendong Kyoko yang menangis.

“ Schön kamu kenapa! Aku kesini hanya ingin membagi kebahagianku kepada keluargamu! “ terang Kyu.

“ Aku tidak peduli. Mulai sekarang. Jangan pernah mencoba untuk mendekatiku ataupun kesini untuk menemui keluargaku, karena kamu hanya akan membuat keluargaku susah, dan aku minta kepadamu, jangan pernah lagi panggil aku schön, namaku CHO ARRA!! AKU BENCI KAMU KYUHYUN NEANJI GAKUEN! “ BRAAKKK .. Arra membanting pintunya. Kedua adiknya menangis. Arra terduduk di belakang pintu dan meneteskan airmata. Diluar, Kyuhyun terdiam melihat sikap Arra kepadanya. Dia tidak tau apa yang sudah dia lakukan kepada Arra sampai-sampai Arra bersikap seperti itu kepadanya. Dia berjalan menjauhi rumah itu, tapi terkadang dia menoleh ke belakang. Dia masuk ke mobil dan pergi. Di dalam rumah, setelah kedua adiknya bisa ditenangkan oleh ibunya, kedua adiknya tertidur. Ibunya menghampiri Arra yang daritadi duduk dibelakang pintu.

“ Arra.. kamu kenapa? “ tanya ibunya lembut. Arra menghapus airmatanya.

“ Maaf bu, Arra melakukan semua ini hanya untuk melindungi keluarga ini. “

“ Maksud kamu apa Ra? “ Ibunya melihat leher Arra yang memar. “ Lehermu kenapa sampai memar gini? “

“ Arra tidak apa-apa Bu.. “

“ Arra cerita sama ibu, sebenarnya apa yang terjadi? “ Arra terdiam lalu menceritakan semua yang terjadi pada ibunya. “ Jadi begitu ceritanya.. ya sudah, kalau memang itu sudah jadi keputusanmu, ibu ikutin saja, yang penting sekolahmu tidak berantakan. “ seraya mengelus rambut Arra. “ sekarang kamu istirahat sudah malam.. “ Arra mengangguk lalu bersiap siap untuk tidur.

*-*-*-*

Paginya dirumah Arra. Libur musim dingin ( Fuyu Yasumi ) dimulai. Dia menghela nafas panjang lalu mengangkat tangannya ke atas.

“ Hah.. salju!! “ ucapnya saat merasakan dan melihat kalau salju sudah turun. “ Kyoko, Hikaru .. salju turun!! “ panggil Arra kepada kedua adiknya. Adik-adiknya keluar dari rumah, saat melihat salju turun mereka berlari.

“ Hore.. salju turun.. salju turun… “ mereka bertiga bersenang-senang dibawa salju yang turun itu.

“ Kyoko dan Hikaru, kalian harus pakai baju tebal. Hari ini kita akan bersih bersih rumah ya!! “

“ Siaap kak!!! “ mereka langsung berganti pakaian lalu mulai membersihkan rumah mereka termasuk juga ibunya. karena ada budaya di Jepang di akhir tahun yang namanya “OOSOJI” yang artinya membersihkan, jadi masyarakat jepang membersihkan seluruh bagian rumah hingga bersih karena ada kepercayaan orang jepang, membersihkan rumah seperti membuang hal hal yang kotor di tahun ini dan bersiap menyambut tahun yang baru dengan bersih dan semoga tahun yang baru masuk hal yang baik. Setelah selesai membersihkan rumah, Arra bersiap-siap untuk mencari pekerjaan saat dia libur sekolah.

“ Bu.. Arra pergi dulu ya! Mau cari kerja. “

“ Ya sudah hati-hati ya Ra, ibu doakan semoga kamu mendapatkan pekerjaan! “ Arra mengangguk lalu beranjak pergi. Dia keluar masuk dari satu toko ke toko lain. Banyak juga penolakan yang dia terima, tapi Arra tidak putus asa, dia terus berjalan untuk mencari pekerjaan. Sampai pada sebuah toko bunga kecil di daerah tokyo.

“ Konnichiwa… “ Sapa Arra sambil membungkukkan badan kepada ibu-ibu yang ada didepannya ( Konnichiwa adalah ucapan selamat siang ).

“ Hai… “ jawab ibu-ibu sambil membungkukkan badan juga.

“ Eh… maaf bu,, “ Arra menghampiri ibu-ibu yang ada dimeja kasir itu. “ Apa disini membutuhkan pegawai bu? “ ibu-ibu itu menatap Arra mulai atas sampai bawah.

“ Maaf, disini sudah tidak buka lowongan nak. “ jawab ibu-ibu lembut.

“ Oo.. ya sudah… Arigatou gozaimasu . “ Ibu itu mengangguk, Arra pun pergi. Tapi saat dia akan keluar dari toko itu…

“ hay nak… “ ibu-ibu itu memanggil, Arra menoleh.

“ Ya.. “

“ Ehm.. sepertinya di toko ini butuh pegawai untuk mengantarkan bunga, apa kamu mau jadi pengantar bunga? “ Arra tersenyum lalu menghampiri ibu itu dan mencium tangan ibu itu.

“ Saya mau bu, mau… “ jawabnya senang.

“ Ya sudah, nama ibu Fujita Hikarai, Kamu siapa? “

“ Cho Arra. “

“ Mulai hari ini sudah bisa kerja kan? “ Arra mengangguk. Akhirnya Arra sudah mendapatkan pekerjaan. Dia begitu senang. Setiap hari Arra memakai sepeda di toko bunga itu untuk mengantar bunga ke rumah orang-orang yang memesan. Tidak terasa sudah 4hari dia bekerja disitu. Lalu suatu hari dia disuruh mengantarkan bunga yang begitu besar di distrik harajuku, tokyo. Pelan-pelan dia mengayuh sepedanya kesana. Saat akan sampai disana, dia begitu terkesan dengan rumah itu, begitu besar dan mewah, dia berdiri di gerbang masuk rumah itu yang begitu menjulang tinggi. Penjaga gerbang itupun menghampiri Arra.

“ Ada yang bisa saya bantu? “ tanya penjaga gerbang itu.

“ Ee… saya mau mengantar bunga pak. “

“ Tunggu sebentar “ penjaga itu masuk lagi ke posnya lalu gerbang itu terbuka dengan sendirinya, Arra begitu kaget melihat kecanggihan rumah itu. dia pun berjalan masuk, selama perjalanan dia disuguhi pemandangan yang sangat indah, halaman yang sangat luas ditumbuhi berbagai bunga yang indah, salju yang putih menambah keindahan rumah itu. akhirnya dia sampai di depan pintu masuk rumah itu. Arra mengambil bunga yang dia ikatkan di belakang sepedanya. saat dia mau mengetuk pintu, pintu itu langsung terbuka, ternyata dibelakangnya ada seorang pelayan wanita.

“ Silahkan masuk! “ suruh pelayan itu. Arra pun masuk kerumah itu, dia begitu terpesona melihat keindahan rumah itu. “ Silahkan tunggu disini sebentar. “ Arra mengangguk. Tidak berapa lama kemudian datang seorang laki-laki paruh baya mengenakan jas datang menghampiri Arra.

“ Kamu dari Toko Bunga Madoka ? “

“ Iya, saya dari toko bunga Madoka… Ini bunga pesanan bapak ! “ Arra menyerahkan kepada Laki-laki itu.

“ Sebentar ya, kamu duduk disini dulu! “

“ Iya.. “ Laki-laki itu naik lagi ke atas dengan membawa bunga. Beberapa menit kemudian, laki-laki paruh baya itu turun dengan seorang laki-laki muda. Mereka menghampiri Arra.

“ Yang saya pesan banyakkan bunga Lilinya, kenapa bunga Lilinya Cuma sedikit! “ Tiba-tiba Laki-laki muda itu bertanya sambil marah-marah kepada Arra. Arra pun berdiri dan menatap laki-laki muda itu… dan ternyata…

“ Kamu….. “ Ucap laki-laki muda itu dan Arra bersamaan. Ternyata laki-laki muda itu adalah Kyu.

“ Schön? Kamu bekerja sebagai pengantar bunga? “ Tanya Kyuhyun bingung

“ Kenapa? Masalah buatmu? “

“ Tuan Muda, Bunganya bagaimana? “ Tanya laki-laki paruh baya itu yang juga tangan kanan Kyuhyun, Tanaka.

“ Ambil saja Tanaka. “

“ Kenapa di ambil? Bukannya kamu tadi marah-marah kalau bunga Lilinya Cuma sedikit! “

“ Diamlah.. dan segeralah pulang! “ Arra merengut melihat jawaban Kyu. Dia langsung berlari menghampiri sepedanya dan mengayuhnya dengan cepat.

“ Dia bekerja dimana Tanaka? “ Tanya Kyu dengan terus melihat Arra berlalu.

“ Maaf Tuan muda.. kalau dia jadi pengantar bunga ini berarti dia bekerja di Toko Bunga Madoka di daerah tidak jauh dari Omotesando. “ terang Tanaka. Kyuhyun langsung berlalu tanpa berkata sedikitpun.

*-*-*-*

Dijalan pulang.

“ Kenapa sih harus ketemu sama dia lagi? “ ucap Arra kesal. “ Uhhh… sebeeeeeeeell.. “ lanjutnya. Saat lampu merah akan menyala, dia berencana langsung saja nyelonong. Tidak taunya mobil Ferarri Enzo berwarna merah berhenti mendadak didepannya. Dia menabrak body belakang mobil itu hingga terjatuh. “ Aduuuuhh.. “ dia memegangi lututnya yang berdarah akibat terjatuh. Orang yang mengendarai mobil itu keluar dari mobil dan menghampiri Arra.

“ Kamu baik-baik saja? “ tanya Orang itu. tapi Arra hanya diam dan terus memegangi lututnya yang berdarah. “ Hey.. are you okay? “. Tanyanya lagi. Arra langsung mendongak ke atas.

“ Yesung… “

“ Arra… “ ternyata orang yang mengendarai Ferarri Enzo merah itu adalah Yesung. Yesung jongkok dan memegang lutut Arra. “ Lututmu berdarah. “ Yesung langsung mengendong Arra.

“ Hey.. Yesung kamu mau apa? Turunin aku! “ Berontak Arra saat Yesung menggendongnya. Tapi Yesung tetap menggendongnya dan memasukkan Arra kedalam mobilnya. Mobil mereka melaju dan meninggalkan sepeda Arra. “ Yesung sepedaku! “ Yesung hanya diam dan terus menyetir.

*-*-*-*

Selang beberapa menit, mereka sampai di suatu klinik. Yesung keluar dari mobil dan membukakan pintu mobil untuk Arra, dan langsung menggendong Arra lagi.

“ Yesung aku bisa jalan sendiri! “ Ucapnya dengan wajah memerah. “ Haduh, aku benar-benar nggak bisa bernafas, jantungku berdegup begitu kencang, jangan sampai Yesung merasakan degupan jantungku ini tuhan!” Gerutu Arra dalam hati. Orang-orang yang ada didalam klinik itu melihat Yesung dan Arra yang membuat Arra semakin malu. Yesung langsung masuk ke ruang dokter.

“ Dokter.. teman saya habis kecelakaan, lututnya berdarah! “ kata Yesung kepada Dokter itu,dokter itu hanya melongo melihat Yesung dan Arra.

“ Taruh di tempat tidur itu, akan segera saya periksa! “ dokter memeriksa dan tersenyum kepada Arra, saat itu Yesung menunggu di luar. “ Kamu benar-benar beruntung mempunyai kekasih yang begitu perhatian kepadamu, sampai luka sekecil ini pun dia begitu kawatir padamu. “ Wajah Arra kembali memerah.

“ Ee… Maaf dokter, dia bukan kekasih saya, kita Cuma berteman. “ jawab Arra. Dokter kaget dan mengeryitkan dahinya.

“ Masak? Tapi dia begitu perhatian padamu, saya kira dia kekasihmu.” Arra tersenyum dan menggeleng. Setelah lutut Arra selesai di obati dan diperban, Arra berjalan keluar dari ruangan dokter, dia menghampiri Yesung yang saat itu bersama dengan fans yang minta tanda tangan dan Foto kepadanya. Arra melihat Yesung begitu ramah kepada Fansnya, dia berfikir perbedaan sikap Kyuhyun dan Yesung yang berbalikan 180O .

“ Kamu sedang apa berdiri disitu? “ kata Yesung yang melihat Arra berdiri dan melamun.

“ Nggak, siapa yang ngelamun! “ dia berjalan menghampiri Yesung.

“ Ayo aku antar! “

“ Tidak usah, aku bisa jalan sendiri kok. Terima kasih ya! “ kata Arra seraya membungkukkan badannya kepada Yesung, lalu dia berlari menjauh dari Yesung. Arra jalan pelan-pelan karena lututnya masih sangat sakit. Tak jauh dari klinik, dia merasakan ada yang membututinya dari belakang. Dia langsung menoleh ke arah belakang.. “ Yesung… “ ternyata Yesung berjalan mengikuti Arra dari belakang. “ kamu ngapain ngikutin aku? “

“ Kamu tidak mau aku antar pakai mobil, ya sudah aku antar kamu jalan kaki saja! “ ucapnya seraya berjalan disamping Arra. Arra berjalan sambil terus menatap ke arah Yesung dan..

Taaaaaaaangg…… Bruuuuuuuuakkk…

Arra terjatuh karena menabrak tiang listrik di depannya.

“ Aduh. “ dia merintih kesakitan seraya memegangi dahinya. Dia lantas berdiri, sedangkan Yesung tertawa pelan dan terus melihat Arra. Saking lucunya wajah Arra ketika dia menabrak tiang listrik, Yesung tidak bisa menahan tawanya. Dia tertawa terbahak-bahak sambil memegangi perutnya. HAHAHAHAHAHAHAHAHA…. “ Apanya yang lucu? Sakit tau! “ ucapnya yang melihat Yesung tertawa terbahak-bahak. Seketika dia teringat kata-kata Sakura, kakak Yesung. buatlah Kim tertawa Ra.. aku ingin sekali melihat dia kembali seperti dulu..“. Tiba-tiba Yesung memeluk Arra. AH..

“ Aku ingin bersamamu Ra.. “ ucapnya. Arra melongo tidak percaya akan apa yang dikatakan Yesung. Lalu Yesung melepaskan pelukannya dan tersenyum nakal. “ Aku Cuma bercanda! “ lanjutnya. “ Ayo jalan katanya kamu masih kerja. “ Arra berdiri terpaku.“ Apa maksud dia? “ gumamnya dalam hati. Mereka melanjutkan perjalanan mereka ke tempat kerja Arra. Sesampainya di tempat kerja. Mereka masuk ke dalam toko bunga itu dan menghampiri ibu Fujita. “ Bu.. maaf, sepedanya rusak, saya tadi tidak sengaja menabrak mobil bu dan sekarang sepedanya rusak. “

“ Apa? Kamu kecelakaan? Terus sekarang bagaimana keadaan kamu? “ tanya Ibu Fujita. Ibu Fujita memang baik sekali kepada Arra.

“ Saya baik-baik saja bu, Cuma sepedanya… “

“ Biar saya yang ganti… “ celetuk seseorang dari belakang. Ketiga orang tersebut langsung menoleh ke belakang.

“ Kyuhyun….. “ ucap Arra kaget. Kyuhyun berjalan menghampiri Arra dan Yesung.

“ Biar saya yang ganti sepeda yang dirusakkan Arra. “

“ Jangan bu, biar saya saja, ibu boleh memotong gaji saya tiap bulan untuk mengganti sepeda yang saya rusakkan bu! “

“ Sudah biar aku saja! “ kata Kyu tetap bersikukuh ingin mengganti.

“ Tidak.. kamu tidak tau apa-apa! “

“ Diam Schön.. “ Yesung langsung mengeryitkan dahinya mendengar Kyuhyun memanggil Arra dengan sebutan Schön.

“ Nggak… “

“ Diam.. “

“ Nggak… “

Ibu Fujita hanya diam melihat Arra dan Kyuhyun bertengkar mulut. Saat mereka masih sibuk bertengkar mulut. Yesung mengambil uang dari dompetnya.

“ Ini untuk mengganti sepeda yang sudah dirusakkan Arra. “ katanya seraya menyerahkan beberapa uang kepada ibu Fujita.

“ Ini kebanyakan anak muda.. “

“ Tak apa, ambil saja! “ Ucapnya Sambil memasukkan dompetnya lagi,lalu berjalan keluar dari Toko bunga itu. Arra yang tau kalau Yesung akan keluar segera mengejar Yesung dan tidak menghiraukan Kyuhyun.

“ Yesung.. kamu mau kemana? “ ucapnya sambil memegang lengan baju Yesung.

“ Pulang. “ jawabnya singkat. Arra melepaskan lengan baju Yesung.

“ Ooo.. makasih ya! “ Yesung diam saja dan menuju ke mobil jemputannya. Kyu menghampiri Arra yang berdiri di luar toko bunga itu.

“ Ada hubungan apa kamu dengannya? “

“ Bukan urusanmu. “ jawabnya sambil berlalu masuk kedalam toko. Kyuhyun terus menatap Arra yang berjalan menjauhinya.

*-*-*-*

Malamnya dikamar Kyuhyun.

Dia rebahan di ranjangnya dan menatap langit-langit kamarnya seraya melamun memikirkan Arra.

“ Kyuhyun.. “ panggil seseorang dari balik pintu.

“ Masuklah Chosie!!” Kyu sudah tau dari suaranya kalau itu Chosie. Chosie pun masuk.

“ Hey.. anak muda kok Cuma habisin waktu dikamar? “ Kyu tersenyum. Kyuhyun memang lebih terbuka kepada Chosie karena Chosie lebih mengerti dia dari siapapun. Chosie duduk di ranjang Kyu.

“ Aku lagi bingung Cho! “ ucapnya dengan terus menatap langit-langit kamarnya.

“ Bingung kenapa? Cerita dong! “ Kyu beranjak duduk dari rebahannya.

“ Aku bingung sama perempuan di sekolahku! Kenapa akhir-akhir ini aku selalu mikirin dia! “ Hati Chosie langsung sakit saat mendengar Kyu sedang memikirkan wanita lain. “ Kenapa ya Cho? “ Chosie tersenyum, dia mulai belajar untuk tidak mencintai Kyu lagi. Chosie berdiri dari duduknya lalu mondar-mandir sambil memegangi keningnya.

“ Ehm… Berarti kamu lagi jatuh cinta sama dia Kyu! “

“ Hah? tidak lah, dia tidak sederajat denganku! “ Chosie duduk lagi.

“ Cinta tidak melihat itu Kyu, Cinta itu dari hati, kalau kamu merasakan nyaman saat kamu bersama dia itu cinta, kalau kamu juga merasakan sakit saat dia bersama pria lain berarti kamu cemburu! “ jelas Chosie. Kyuhyun langsung memukul kepala Chosie.

“ Sok tau kamu Cho.. memangnya kamu pernah jatuh cinta? “ wajah Chosie memerah.

“ Enak banget ngomongnya.. pernah lah, kan aku perempuan normal! “ Kyuhyun tertawa. “ Andai saja kamu tau kalau dari dulu aku menyimpan rasa padamu Kyu… tapi mulai sekarang aku akan berhenti mencintaimu.. aku akan belajar untuk menyayangimu sebagai sahabat. “ gumamnya dalam hati.

“ Lalu aku harus bagaimana Cho? “

“ Kamu harus buat dia senang, bawain bunga tiap hari, hibur dia, selalu ada buat dia saat dia senang dan sedih! Aku yakin lama kelamaan dia pasti jatuh cinta kepadamu. “

“ Masalahnya sekarang. Dia juga lagi dekat dengan pria lain? “

“ Apa? “ Chosie garuk-garuk kepala. “ Tak apa lah, kan Cuma sebatas dekat, belum pacaran kan? “ Kyuhyun menggeleng. “ Ya sudah, kalau gitu kamu masih punya kesempatan buat dekatin dia! Semangat Kyu! Kamu pasti bisa! “ ucapnya. Kyu mengelus rambut Chosie.

“ Makasih ya Cho. “ Chosie tersenyum.

*-*-*-*

Dikamar Yesung.

“ Kim.. kakak bawakan coklat hangat buat kamu. “ Kakaknya masuk sambil membawa gelas berisi coklat hangat. Saat itu Yesung sedang membaca bukunya. Sakura memberikan coklat hangat itu pada Yesung.

“ Makasih kak. “ kakaknya duduk di ranjang tidur Yesung.

“ Gimana kabar Arra? “

“ Uhuukk… “ Yesung tersedak

“ Kim, Du bist gut – fein ? ” ( kamu baik-baik saja ). Yesung mengangguk. “ Kakak kangen sama Arra. Dia itu wanita yang ceria banget,, “ Sakura memegang tangan Yesung. “ Ayo Kim kita kerumahnya!! “ rayu sakura sambil menarik-narik tangan Yesung.

“ Ngapain sih kerumahnya? “ tanya Yesung malas.

“ Ahh.. kakak kangen sama dia Kim, udah lama nggak ketemu dia, ayo!! “ sambil terus menarik-narik tangan Yesung. “ Ya Kim ya… please… “

“ Ja Schwester … “ ( Iya kakak ) jawab Yesung dengan muka malas. Sakura langsung memeluk Yesung.

“ danke Bruder…. “ ( terima kasih adik ). Sakura begitu senang melihat Yesung mau menuruti kemauan dia.

*-*-*-*

Paginya dirumah Arra. Saat itu Arra sedang sibuk membersihkan rumah dia sendirian, karena kedua adik-adiknya ikut ibunya bekerja sebagai pembantu rumah tangga. Kebetulan juga Arra lagi libur bekerja.

“ Huhh.. akhirnya selesai juga bersih-bersih rumah. “ ucapnya seraya mengelap keringat di keningnya.

“ Hallo… Ohayou gozaimasu…. “ terdengar suara dihalaman Arra. Arra menghampiri asal suara tadi dan membuka pintunya.

“ Kak Sakura… “

“ Arra…… “ Sakura memeluk Arra. “ I Miss You Ra…. “

“ Kok kakak bisa tau rumah ku? “ Sakura melirik ke arah Yesung.

“ Tuh… “

“ Yesung… “ Arra berdiri terpaku sambil menatap Yesung.

“ Ehem.. ehem… “ Sakura berdehem karena melihat Arra hanya diam dan menatap Yesung terus. “ Nggak boleh masuk nih? “

“ Eh… maaf kak, Ayo silahkan masuk! “ mereka masuk ke dalam rumah Arra. “ Maaf ya kak rumahnya kecil. “ Sakura tersenyum. Mereka duduk sedangkan Arra mengambilkan minuman. Sakura dan Yesung melihat-lihat seisi rumah Arra itu. Arra datang dengan membawakan 2 gelas minuman untuk Arra dan Yesung. “ Ini kak, minumannya. “

“ Makasih y Ra.. “

“ Oiya Kak, aku masih penasaran, darimana kalian tau rumahku? “

“ Hehehe.. ada deh.. “ Sakura tersenyum nakal. “ Oiya.. rumahmu kok sepi? Yang lainnya kemana? “ Tanya Sakura saat dia melihat rumah Arra sepi.

“ Adik-adikku ikut ibuku bekerja. “ dengan tersenyum manis.

“ Memangnya ibumu kerja dimana? “

“ jadi pembantu rumah tangga kak. “

“ Hah? Dimana? “ tanyanya kaget

“ Tidak jauh dari sini kok Kak. “ Sakura dan Arra sibuk mengobrol, berbeda dengan Yesung yang sibuk mendengarkan headsetnya. Tiba-tiba Yesung menerima telepon dari seseorang. Dia menatap layar hpnya. Disitu terlihat ada panggilan dari Yoona Haruka. Yesung mengernyitkan dahinya. Begitu lama dia tidak mengangkat telp itu, sampai Sakura melihat layar hp Yesung.

“ Yoona Haruka! “ ucap kakaknya kaget. Telp itu pun mati.

“ Kenapa tidak di angkat Yesung? “ tanya Arra bingung melihat sikap Yesung dan Sakura. Mereka hanya diam, lalu telp Yesung berbunyi lagi.

“ angkatlah Kim! “ Yesung menatap ke arah kakaknya. “ Mungkin dia ada urusan sama kamu.” Yesung diam, lalu dia berdiri dan berjalan keluar dari rumah Arra.

“ Memangnya telp dari siapa Kak? “

“ Hah….. “ Sakura kaget karena dia daritadi tidak memperhatikan Arra. “ Ooo.. itu dari teman Kim dari luar negri. “

“ Oooo… “

“ Ayo ngobrol yang lain saja Ra.. “ Arra mengangguk dan tersenyum. Dia kembali mengobrol dengan Sakura.

Di luar.. Yesung mengangkat telp dari Yoona.

Yoona            : “ Kim… “ dengan suara ceria

Yesung           : “ Kau masih ingat padaku ? “ jawab Yesung sinis

Yoona            : “ Masih ingat lah Kim.. aku kangen sama kamu, aku sekarang lagi di Jepang. Nanti  malam kita ketemu di restaurant Yanmo ya? “

Yesung           : “ Aku tidak bisa janji. “ jawabnya ketus.

Yoona            : “ Ah.. Kim.. ayolah, sebentar saja! Ya? “ rayu Yoona. Beberapa menit tidak ada suara yang terdengar. “ Kim.. mau ya? “

Yesung           : “ Ya sudah. “

Yoona            : “ Oke.. see you later!! “

Yesung langsung mematikan hpnya. Lalu masuk kembali kerumah Arra. Dia duduk disamping Sakura.

“ Kenapa Kim? “ Yesung menggeleng. Setelah 2jam mereka ngobrol. “ Kita balik dulu ya Ra.. “ Arra mengangguk. Mereka berdiri dan berjalan menghampiri mobil mereka yang terparkir di depan rumah Arra. Yesung membukakan mobil untuk Kakaknya. “ Makasih ya Ra.. lain kali kita boleh main kesini lagi kan? “

“ Boleh banget kak. “ Sakura tersenyum lalu memeluk Arra. Setelah memeluk,dia masuk kedalam mobil. Dia membuka kaca mobilnya. Yesung mendekati Arra.

“ Nanti malam aku jemput kamu jam 7 malam. Bersiap-siaplah! “ Arra berdiri terpaku mendengar ajakan Yesung yang tiba-tiba.

“ Cie.. cie… Ajakan kencan nih? Heheheheh “ Sakura tersenyum nakal kepada Arra. Yesung diam saja lalu masuk ke dalam mobilnya. “ Aku pulang ya Ra… “. Arra masih berdiri terpaku saat Sakura berpamitan dan mobil itu sudah hilang dari pandangan dia.

“ Kenapa ini? Kenapa kakiku rasanya mati rasa? Apa ini ajakan kencan? “ Gumamnya dalam hati. Saat dia sadar. “ Asyiiiiiiiiiikk… “ Dia melompat-lompat kegirangan lalu Dia masuk kerumahnya.

Dimobil.

“ Yoona bicara apa Kim? “

“ Dia mengajak ketemuan nanti malam Kak. “ jawabnya datar.

“ Loh? Terus? “

“ Aku akan mengajak Arra “. Sakura melongo

“ Sie verrückt Kim !! “ ( Kamu gila ). Sakura geleng-geleng kepala. Dia sepertinya mengerti apa yang direncanakan Yesung.

*-*-*-*

Sorenya dirumah Arra.

“ Arra ibu pulang. “ Ibunya masuk kerumah. Beliau kaget karena melihat rumah terlihat bersih sekali.

“ Ibu sudah pulang? “

“ Kenapa ini? Ada acara apa kok bersih sekali? “ tanya ibunya bingung seraya melihat sekelilingnya. Arra tersenyum nakal. “ Oo.. kayaknya ada maunya nih? “ lanjut ibunya

“ Hehehe.. Arra mau minta izin bu, nanti malam Arra mau pergi sama seseorang. “

“ Sama kak Kyuhyun ya kak? “ celetuk Hikaru. Arra langsung mencubit adiknya. “ Aw.. sakit Kak… “

“ Benar sama Kyuhyun Ra? “

“ Bukan bukan bu.. sama teman Arra yang dulu pernah koma dirumah sakit itu lo bu! “

“ Ooo.. tapi nanti dia jemput kesini kan? “ Arra mengangguk. “ Ya sudah.. hati-hati saja ya! “ Arra langsung memeluk Ibunya.

“ Iya ibuku sayang.. “ Arra memulai mencari-cari baju yang cocok untuk dia. Dia mencoba semua baju yang dia miliki. Dia kebingungan mencari baju yang cocok buat dia, dia mondar mandir yang membuat Ibunya tersenyum. Arra berdiri lalu berfikir. “ Ah… “ dia ingat soal baju yang dibelikan kedua sahabatnya. Baju itu Arra simpan di lemari, terakhir dia memakainya saat dia mengunjungi rumah sakit untuk menjenguk Yesung yang sedang koma. “ Ini dia… ternyata masih bagus dan rapi! “ dia langsung mencobanya. Ibunya masuk kedalam kamar.

“ Haduh anakku cantik sekali. “ puji ibunya saat melihat Arra memakai Dress. Arra tersenyum.

“ Ah… ibu jangan masuk dulu, Arra mau dandan.. “ kata Arra malu.

“ Ya sudah ibu keluar.. “ ibunya keluar dari kamar. Dia mulai mendandani wajah dan rambutnya. Dia menatap jam dinding sudah menunjukkan pukul 7 kurang. dia mempercepat dandanannya. Beberapa menit kemudian, terdengar suara mobil sport berhenti didepan rumah Arra. Yesung keluar dari mobilnya dan melangkah ke rumah Arra.

“ Konbanwa… “ ( Ucapan selamat Malam ).  sapa Yesung dengan membungkuk saat melihat ada Ibu Arra dan Adik-adiknya sedang bersantai di ruang depan. Ibu dan adik-adiknya bingung melihat ada seorang pria tampan menggunakan jas hitam berdiri didepan rumah mereka. Kyoko berdiri dan menghampiri Yesung.

“ Kakak siapa? “

“ Saya Yesung.. saya mau bertemu dengan kakakmu, Arra.. “

“ Ooo.. yang ngajak kak Arra kencan ya? “ Arra langsung keluar dari kamarnya.

“ Kyoko.. “ Panggilnya saat mendengar kata-kata adiknya kepada Yesung. Yesung hanya diam dan terus menatap Arra.

“ Ibu.. Arra mau berangkat dulu ya? “ ucap Arra kepada Ibunya. Ibunya mengantar sampai depan rumah.

“ Hati-hati ya! Titip Arra! “ Kata ibunya kepada Yesung.

“ Baik ibu.. “ jawabnya. Arra langsung berjalan menghampiri mobil Yesung yang terparkir didepan rumah Arra. Adik-adik Arra ikut mengantar Arra sampai ke mobil.

“ Wah.. mobilnya bagus. “ kata Hikaru terpesona melihat mobil Yesung. Arra tersenyum. Yesung membukakan pintu mobil untuk Arra. setelah itu Yesung membungkukkan badan kepada ibu Arra. Ibu Arra tersenyum dan mengangguk. Mobil itupun melaju meninggalkan rumah Arra.

*-*-*-*

Didalam mobil.

“ Kita mau kemana Yesung? “ tanya Arra, Arra menatap Yesung, tapi Yesung terus menyetir tanpa berkata sedikitpun. Arra pun ikutan diam melihat tingkah laku Yesung.

“ Kamu cantik. “ ucapnya singkat tanpa melihat ke arah Arra. Arra terngangah mendengar perkataan Yesung. Dia tidak berani menatap ataupun menoleh kearah Yesung. Wajahnya benar-benar seperti api yang berkobar-kobar.

Tidak lama kemudian. Mereka sampai di Restaurant Yanmo. Yesung keluar dari mobil lalu membukakan pintu mobil untuk Arra.

“ Ini bukannya restaurant yang dulu? Kyuhyun pernah ngajak aku kesini! “ucapnya lirih sambil terus berdiri di depan mobil Yesung.

“ Sampai kapan berdiri disitu terus? “ tanya Yesung sambil berjalan tanpa menoleh ke Arra. Arra tersadar dan langsung berlari mengejar Yesung. Sesampainya didalam. Yesung mencari-cari Yoona. Saat dia mulai melihat Yoona, dia langsung menggandeng tangan Arra. Arra kaget dan melihat Yesung.

“ Jangan kaku, tetaplah bersikap tenang! “ ucap dia lirih tapi tetap dengan suara yang datar. Mereka menghampiri Yoona yang saat duduk sendirian sambil mengaduk-aduk minumannya. “ Yoona.. “ Yoona langsung menoleh.

“ Kim… “ Yoona berdiri dan memeluk Yesung tanpa dia tau kalau Kim menggandeng seorang wanita disebelahnya. “ Aku kangen sama kamu. “ Arra hanya diam dan berdiri terpaku melihat mereka berdua. Dia juga mengingat-ingat cewek itu.“ Sepertinya aku pernah melihat dia, tapi dimana ya? “ gumamnya dalam hati.

“ Siapa dia Kim? “ tanya Yoona saat melihat seorang wanita disebelah Yesung.

“ Kenalkan, dia kekasihku, namanya Cho Arra. “ Yoona membelalakkan matanya. Arra pun tak kalah kaget.

“ Aku Yoona Haruka.. “ ucap Yoona dengan nada sinis kepada Arra. Mereka bersalaman.

“ Arra. “ mereka duduk dan memesan minuman.

“ Kenapa pulang? “ Yoona mengernyitkan dahinya.

“ Kenapa pertanyaanmu seperti itu? “ pelayan datang dengan membawakan dua gelas minuman untuk Arra dan Yesung. Arra langsung mengaduk-ngaduk minumannya. Saat Yesung meminum minumannya. Hp dia berbunyi… beeep…beepp…

“ Aku angkat telp dulu… “ Yesung meninggalkan mereka berdua untuk mengangkat telpnya. Arra semakin bingung harus bertanya ataupun berbicara apa.

“ sudah berapa lama jadian sama Kim? “ tanya Yoona tiba-tiba membuat Arra kaget.

“ Aaaa… “ Arra bingung harus menjawab apa karena memang dia dan Yesung tidak berpacaran.

“ Kenapa diam? “ tanya Yoona curiga.

“ Oh.. nggak pa-pa.. aku sama dia belum lama kok jadiannya. “ jawab Arra dengan nada takut. Saat itu tas Arra yang ada di meja tiba-tiba jatuh karena tersenggol tangan Arra. Semua isi didalam tas Arra berhamburan keluar. Mata Yoona langsung terbelalak saat dia lihat ada Liontin dia di tas Arra. Dia langsung mengambil Liontin itu.

“ Kenapa Liontin ku ada di kamu? “ tanya Yoona dengan nada mulai marah dan berdiri dari tempat duduknya. Arra menatap Yoona. Dia baru ingat ternyata Yoona adalah wanita yang pernah bertabrakan dengan dia. Arra berdiri.

“ Ee.. maaf.. waktu itu kita bertabrakan, pas aku lihat ada liontin jatuh, itu pasti punyamu tapi kamu sudah tidak terlihat saat itu, akhirnya Liontin itu aku bawa untuk……… “

“ Kamu mau mencurinya? “ sahut Yoona sebelum mendengar penjelasan dari Arra.

“ Maksudku bukan seperti itu,, aku tidak mencurinya! “

“ Nggak usah ngelak.. kamu mau mencurinya dan menjualnya kan? “ Arra menggeleng keras.

“ Enggak.. maksudku nggak gitu! “ melihat ada keributan didalam. Yesung masuk kedalam restaurant itu. dia menghampiri Arra dan Yoona.

“ Kenapa ini? “ tanya Yesung bingung

“ Ini! Kekasih baru mu ini mau mengambil Liontin kita dan akan menjualnya. “ sahut Yoona marah. Arra menatap Yesung dan memegang lengan Yesung

“ Enggak Yesung.. bukan begitu ceritanya. “ Yoona menarik tangan Arra.

“ Kamu tau Liontin ini sangat berharga buatku, karena ini Liontin ku dan Yesung! “

“ CUKUP! “ bentak Yesung. Arra dan Yoona diam. Untung saja saat itu Restaurant itu sedang sepi. Pelayan yang ada disanapun tidak berani berkata apa-apa. “ Liontin itu Cuma kenangan.. jadi jangan pernah mengungkit-ungkit masa lalu!! “ Yesung langsung mengandeng Arra dan pergi darisana. Yoona terduduk melihat dan mendengar perkataan Yesung.

“ Dia benar-benar sudah melupakanku! “ ucap Yoona lirih dengan wajah musam. Arra dan Yesung masuk kedalam mobil dan melajukan mobilnya dengan kencang.

“ Yesung kamu kenapa? “ tanya Arra takut karena melihat cara menyetir Yesung yang ugal-ugalan. Yesung hanya diam tanpa bicara sedikitpun. Arra berdoa semoga dia dan Yesung selamat sampai tujuan.

Tidak lama kemudian, mereka sampai dirumah Arra. Dia melepas safety belt nya. Tapi Yesung masih tetap diam tanpa melihat Arra sedikitpun. “ hati-hati ya Yesung. “ ucapnya lalu keluar dari mobil. Dia berjalan tanpa melihat kebelakang. Tiba-tiba Yesung keluar dari mobil lalu berlari menarik tangan Arra dan seketika Yesung mencium bibir Arra. Arra kaget, tas yang ada ditangannya langsung terlepas seketika dari tangannya, dia hanya diam dan menutup mata saat Yesung mencium dirinya. Tanpa mereka sadari. Ternyata dibelakang mobil Yesung ada Kyuhyun yang melihat mereka. Kyuhyun langsung berdiri terpaku melihat Arra dan Yesung berciuman. Dia merasa hatinya tersayat pisau tajam. Dia berjalan pelan-pelan kebelakang dengan hati yang sangat sakit. Tak lama kemudian, ciuman itupun berakhir. Yesung memegang kedua pipi Arra. Wajah mereka begitu berdekatan sampai Nafas mereka begitu terasa satu sama lain.

“ Jangan ingat kata-kata Yoona. “ ucap Yesung. Arra mengangguk pelan. Yesung mencium kening Arra lalu berlalu meninggalkan Arra.

Dikamar tidur. Arra masih mengingat kejadian tadi didepan rumahnya. Dia terus menerus memegangi bibirnya karena Yesung yang telah mengambil ciuman pertamanya. Tapi dia tidak menyesal karena memang dia merasakan ada sesuatu dalam hatinya saat dia bersama Yesung. Dia senyum-senyum sendiri saat membayangkan kejadian itu.

Dirumah Yesung. Sesampainya dia dirumah. Dia langsung menuju ke kamarnya. Dia hanya melepas jasnya lalu masuk ke dalam kamar mandi. Dia menyalakan shower dan duduk di bawahnya. “ apa yang sudah aku lakukan? “ ucapnya dalam hati saat dia mengingat kejadian tadi dirumah Arra. Dia menutupi wajahnya dengan kedua tangannya. Tiba-tiba dia merasa sakit yang amat sangat pada dadanya. “ Argh.. “ ucapnya seraya memegang dadanya. “ Kenapa ini? Sakit sekali!! “ lanjutnya dengan suara menahan sakit. “ ARGHHHH…. “ saking sakitnya akhirnya dia pingsan.

Masih dirumah Yesung.

“ Bi… Kim sudah pulang? “ tanya Sakura di lorong rumahnya pada salah satu pelayan rumah itu.

“ Sudah Nona… “ Sakura tersenyum lalu berjalan ke arah kamar Yesung.

Tok.. Tok… Tok….

“ Kim.. ini kakak, kakak boleh masuk? “ ucapnya di depan pintu kamar Yesung. “ Kim.. “ lanjutnya ketika tidak ada jawaban dari Yesung. Sakura langsung membuka kamar Yesung. Dia menghampiri Jas Yesung yang ada dilantai. “ Kok ditaruh disini sih? “ tanyanya pada diri sendiri sedari mengambil jas Yesung dan menaruhnya di ranjang tidur Yesung. “ Kim kamu di kamar mandi kah? “ Sakura mendekat ke kamar mandi saat mendengar suara kucuran air dari dalam kamar mandi. Tok.. tok… “ Kim… are you okay? “ sakura mulai kawatir karena Yesung tidak menjawab sama sekali. Dia memanggil penjaga untuk mendobrak pintu kamar mandi. “ Dobrak!! “ suruhnya.

BRAAAAAAAAAAK…. pintu kamar mandi itu terbuka. Sakura melihat seisi ruangan. Lalu dia melihat Yesung tergeletak di lantai. “ KIM…. “ Sakura berteriak dan berlari menghampiri Yesung. Wajah Yesung terlihat sangat pucat,, “ Cepat angkat Kim! Taruh di ranjang! “ pinta Sakura kepada kedua penjaga itu. Yesung di angkat dan ditaruh di ranjangnya. “ Telp dokter!! “ lanjutnya. “ Kim… kamu kenapa? “ ucap Sakura dengan wajah sedih sedari memegang tangan Kim yang terasa sangat dingin.

15 menit kemudian… dokter datang dan memeriksa kondisi Yesung. Sakura terlihat sangat cemas.

“ Kak sakura!! “ sapa seseorang dari belakang. Sakura menoleh.

“ Yoona… “ Yoona berlari menghampiri Sakura.

“ Kim kenapa pak? “ tanyanya cemas. Sakura menggeleng. Sakura dan Yoona kawatir dengan keadaan Yesung, sedangkan dokter masih memeriksanya. Beberapa menit kemudian, Dokter menghela nafas panjang.

“ Bagaimana keadaan adik saya dok? “

“ Dia terlalu kelelahan dan stres… dia harus banyak istirahat dan jangan banyak fikiran. Kurangi kegiatan yang dapat menguras tenaga dia atau membuat dia menjadi kelelahan, karena itu akan menyebabkan penyakitnya kambuh lagi.. “ Yoona duduk disamping Yesung. “ ini obatnya. “ dokter memberikan beberapa obat untuk Yesung.

“ Terima kasih Dok.. “ Dokter mengangguk. “  Yoona jaga Kim, aku antar dokter ke depan dulu. “

“ Iya kak..” Sakura mengantar dokter sampai ke depan rumahnya. Sedangkan Yoona menjaga Yesung yang belum sadarkan diri. “ kamu sakit apa Kim? “ ucapnya seraya memegang tangan Yesung. “ kamu tau aku kawatir sekali melihat keadaanmu seperti ini? “ Yoona membelai rambut Yesung. “ Aku masih sangat mencintaimu Kim. “ lanjutnya. Beberapa menit kemudian, Sakura masuk ke kamar Yesung. Dia juga duduk di ranjang Yesung. “ Kim sakit apa kak? “ Sakura hanya diam dan terus menatap adiknya. “ Kak…. “ Sakura menghela nafas panjang dan mulai menceritakan semua yang terjadi pada adiknya. Yoona menatap sedih ke arah Yesung. “ Aku tidak menyangka, ternyata selama aku tinggal di Inggris sudah banyak kejadian-kejadian yang tidak aku tau. “ tiba-tiba tangan Yesung bergerak. “ Kak.. Kim sudah sadar… “ ucapnya senang saat melihat tangan Yesung sudah bergerak dan sudah mulai membuka matanya.

“ Kakak… “ Yesung memanggil kakaknya. Sakura mendekati dia. Dan membelai rambut Yesung. “ Arra mana kak? “ Sakura menoleh ke arah Yoona. Yoona pun tak kalah kaget.

“ Eh….. Arra dirumah Kim. “ Yesung langsung beranjak bangun dari tempat tidurnya. “ Kim.. jangan bangun dulu, kamu harus banyak istirahat!! “ Sakura mencegah saat Yesung bangun dari ranjangnya. Tapi Yesung masih bersih keras untuk bangun.

“Ich will ihn treffen, Schwester. “ ( aku ingin bertemu dia ). Seraya memegangi dadanya yang masih sakit dan terus berusaha bangun.

“ No.. Kim.. you must take a rest!! “ cetus Yoona sambil memegang lengan Yesung saat Yesung akan berdiri dari ranjangnya. Yesung langsung menampis tangan Yoona.

“ Don’t distrub me!! “ ucapnya seraya berlari keluar dari kamarnya.

“ KIM…. “ Sakura dan Yoona berlari mengejar Yesung. Tapi karena dada Yesung masih sangat sakit, dia tidak bisa berlari kencang.

“ Argh… “ dia masih terus berusaha berjalan walaupun dadanya sangat terasa sakit. Sampai akhirnya dihalaman rumah mereka, Yesung terjatuh karena tidak kuat menahan rasa sakit didadanya. Dia terus merintih kesakitan.

“ Kim… “ Yoona yang melihat Yesung terjatuh berlari menghampirinya di ikuti Sakura dibelakangnya. “ Kim.. istirahatlah.. jangan paksakan dirimu! “ lanjutnya seraya memegang lengan Yesung.

“ Lepaskan aku! “ ucapnya sinis ke Yoona.

“ Kim.. kakak mohon, kamu nggak boleh seperti ini..ini sudah larut malam, hawanya pun sangat dingin.. kakak nggak mau terjadi apa-apa denganmu.. “ Yesung menatap Sakura. “ Kakak mohon.. kita bertemu Arra besok pagi saja ya? “ rayu Sakura. Yesung terdiam. “ Ayo Kim.. “ lanjutnya. Akhirnya Yesung mau kembali kekamarnya. Sakura dan Yoona membantu Yesung berjalan ke kamarnya. Sesampainya di kamarnya, di berbaring di ranjangnnya. “ Kamu istirahat ya? “ Yesung hanya diam dan memalingkan wajahnya. Sakura mematikan lampu kamar dan keluar dari kamar Yesung bersama Yoona.

“ Kak… aku boleh menginap disini? “ tanya Yoona. Sakura mengernyitkan dahinya.

“ Kenapa? “

“ Aku takut kalau Kim nekat lagi kayak tadi kak! “.

“ Dia tidak akan seperti itu lagi! “

“ Tapi Kak.. aku ingin bersama dengan Kim… “ Sakura berhenti berjalan dan menatap Yoona.

“ Kalau memang kamu ingin bersama dengan Kim, kenapa kamu meninggalkan dia begitu saja? “ Yoona terdiam.

“ Kak.. maksudku bukan seperti itu.. aku tidak meninggalkan Kim.. aku Cuma……..”

“ Cuma apa? Cuma ingin membuat Kim semakin terpuruk dalam kesendiriannya!! “ sahut Sakura dengan nada mulai meninggi. “ Apa kamu tau Yoona.. Kim sangat mencintaimu, hanya kamu yang bisa menemaninya saat aku dan kedua orangtuaku tidak bersama dia. Tapi apa yang kamu beri untuknya? APA!!! “ Yoona mulai meneteskan airmata. Dia langsung berlutut dan memegang kaki Sakura.

“ Aku minta maaf Kak.. aku seperti itu karena aku ingin sukses diluar sana. Aku ingin membahagiakan Kim Kak.. “

“ Tapi bukan dengan cara itu! sekarang aku tidak bisa membantumu lagi. Semua keputusan kembali ke Kim. “ Ucapnya seraya meninggalkan Yoona. Yoona hanya terduduk dan terus meneteskan airmata menyesali perbuatannya.

*-*-*-*

Paginya.

Dirumah Arra. Seperti biasa dia membersihkan rumahnya. Kedua adiknya ikut ibunya bekerja.

“ Huh.. akhirnya selesai juga.. “ ucapnya sedari menghapus keringat yang ada di keningnya. “ sekarang tinggal mandi terus berangkat kerja! SEMANGAT!!! “ dia bergegas mandi dan bersiap-siap untuk berangkat bekerja. Saat dia akan mengunci pintu rumahnya…

“ schön… “ ada yang memanggil dia. Dia menoleh ke belakang.

“ Kyuhyun…. “ Kyu berdiri dibelakangnya. “ Sedang apa kamu disini? “ dia menggeleng. “ nggak tau lah terserah kamu, aku mau kerja! “ lanjutnya sedari meninggalkan Kyu. Dia berjalan tanpa menghiraukan Kyu, sebenarnya dia tau kalau Kyuhyun mengikutinya terus dari belakang. Karena gemas merasa Kyu terus mengikutinya, dia berhenti dan menoleh ke belakang. “ Kamu ngapain sih ngikutin aku terus? Nggak ada kerjaan!!! “

“ Aku mau ikut kamu kerja! “ Arra melongo. HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAH.. Arra tidak bisa menahan tawanya, Wajah Kyuhyun memerah. “ Ngapain ketawa? Salah kalau aku ikut kamu kerja? “ Arra menghentikan tawanya.

“ Hah… Orang kayak kamu apa bisa kerja kayak aku? “

“ Jangan remehin aku! “ dia meninggalkan Arra. Arra mengikutinya dari belakang.

Sesampainya di Tempat kerja Arra.

“ Ohayou gozaimasu.. “ sapa Arra kepada ibu Fujita seraya membungkukkan badannya. Kyu juga mengikutinya. Arra bengong melihat tingkah laku Kyu hari ini. Kyu berjalan menghampiri Ibu Fujita.

“ Maaf Bu, hari ini saya ingin ikut Arra mengantarkan bunga, apa boleh? “

“ Jangan gila kamu Kyu.. “ cetus Arra tidak percaya mendengar kata-kata Kyu.

“ Apa kamu yakin? “ tanya Bu Fujita.

“ Ibu Fujita jangan dengarkan dia… “ Kyu langsung menutup mulut Arra.

“ Saya yakin Bu… “ Arra memukul-mukul tangan Kyu. Bu Fujita mengangguk dan tersenyum. Akhirnya Arra hanya pasrah mendengar keputusan Bu Fujita.

Didepan rumah Arra. Terparkir sebuah mobil.

“ Kamu tunggu disini dulu, biar kakak yang masuk dulu! “ Kata Sakura didalam mobil. Didalam mobil ada Yesung dan seorang sopir. Sakura keluar dari mobil dan menghampiri rumah Arra.

Tok… tok.. tok….

“ Ohayou gozaimasu…. “ sapa Sakura… berulang kali dia mengucapkan sapaan tapi tidak ada jawaban. “ sepertinya tidak ada orang! “ dia kembali kedalam mobil karena merasa tidak ada jawaban. “ sepertinya tidak ada orang Kim, daritadi kakak ucapin salam, tidak ada jawaban. “ Yesung menatap jam tangannya.

“ Kita ke Toko Bunga Madoka.. “ ucapnya kepada sopirnya.

“ Eh.. ngapain? “ tanya Sakura bingung.

“ Arra kerja disana! “ akhirnya mobil itu pergi menuju toko bunga Madoka.

Selang beberapa menit. Mereka sampai didepan toko Bunga Madoka. Sakura dan Yesung keluar dari mobil dan masuk ke toko Bunga itu.

“ Youkoso… “ ( ucapan selamat datang dalam bahasa Jepang ). Sapa Ibu Fujita ketika melihat Yesung dan Sakura masuk kedalam tokonya. Sakura membalasnya dengan senyum. “ Kamu teman Arra itu ya? “ tanya ibu Fujita saat melihat Yesung. Yesung mengangguk.

“ Apa Arra ada bu? “ Sakura bertanya kepada ibu Fujita.

“ Ooo.. dia baru saja keluar mengantarkan bunga.. “

“ Mengantar bunga? “ Sakura bingung, karena dia baru tau kalau Arra bekerja sampingan sebagai pengantar bunga. “ sendiri? “ Ibu Fujita menggeleng.

“ Tidak.. dia tadi bersama teman lelakinya. “

“ teman Lelaki? “ Yesung hanya diam mendengar kata-kata Ibu Fujita.

“ Iya.. “

“ Apa ibu tau siapa dia? “ Pertanyaan Sakura semakin mendetail. Ibu Fujita mengangguk.

“ Kyuhyun Neanji.. “ Sakura kaget mendengar perkataan Ibu Fujita, sedangnya Yesung masih tetap dengan sikapnya, diam tanpa berkata sedikitpun.

Ditempat Lain. Kyuhyun membonceng Arra dengan sepeda,,

“ Kalau kamu nggak ikut kan aku nggak perlu serepot ini, berat tau bunga ini! “Arra mengeluh karena dia membawa buket bunga mahal yang lumayan berat.

“ Diamlah, jangan cerewet!! “ jawabnya seraya menghapus keringat yang ada di keningnya. Dia merasa capek karena baru kali dia bekerja sekeras ini.

“ capek kan?? “ katanya menyindir Kyuhyun yang daritadi terlihat kecapekan. Kyu hanya diam dan terus mengayuh sepedanya. Tak lama kemudian mereka sampai di Shibuya Excel Hotel Tokyu. Sebuah hotel di daerah Shibuya Mark City building, Dogenzaka, Shibuya-ku, Tokyo. Arra turun dari sepedanya dan berjalan masuk kedalam hotel. Sedangkan Kyu memberikan sepedanya kepada penjaga yang ada didepan pintu masuk hotel. Dia berlari menghampiri Arra.

“ Kamu ngapain ikutan masuk? Terus yang jaga sepedanya siapa? “ Tanya Arra bingung karena melihat Kyu berjalan disampingnya. Tiba-tiba sekerumunan karyawan hotel itu berbaris..

“ Selamat datang Tuan Muda… “ mereka bersama-sama mengucapkan salam kepada Kyu seraya membungkukkan badannya. Arra berhenti dan terdiam melihat kejadian itu. sedangkan Kyuhyun tidak menjawab sedikitpun sapaan dari karyawan-karyawan itu. Saat sadar, Arra langsung berlari menghampiri Kyu.

“ Kenapa orang-orang itu? “. Tanya Arra bingung. Kyu tidak menjawab. “ Dasar orang aneh!! “ ucapnya kesal. Mereka menuju ke lantai 2 untuk mengirimkan bunga itu. akhirnya mereka sampai didepan kamar orang pemesan itu. Arra mengetuk pintu kamar itu. tidak lama kemudian, keluarlah seorang perempuan cantik dari kamar itu.

“ Iya… “ Wajah Arra tertutup oleh buket bunga yang dia bawa. Dia mengalihkan buket bunga dari wajahnya.

“ Ini…. “ Arra menghentikan kata-katanya saat dia lihat perempuan itu ternyata Yoona.

“ Kau… “ Yoona pun tak kalah kaget melihat perempuan yang ada didepannya.

“ Yoona… “ Sapa Kyu. Arra dan Yoona menoleh ke arah Kyu.

“ Neanji??? “ Yoona langsung memeluk Kyu. Arra hanya bisa bengong melihat itu. “ aku nggak nyangka bisa bertemu denganmu! “

“ Kamu kapan balik? “ Yoona tersenyum.

“ Kau kenal dengan perempuan ini? “ tanya Arra bingung.

“ Kamu ngapain dengan pengantar bunga ini Nean? “

“ Kamu kenal dengan Arra? “ Yoona langsung melipat tangannya.

“ Ya..aku kenal siapa perempuan ini..“ Yoona mendekati Arra. “ Perempuan yang mencuri Liontin ku. “

“ Heh.. jaga bicaramu! Aku tidak mencurinya! “ Arra mulai marah. “ Ini bunga pesanan kamu! “ lanjutnya seraya menyodorkan buket bunganya kepada Yoona.

“ ahh.. “ Yoona menerima buket bunga yang berat itu dengan muka kesal.

“ Terima kasih sudah pesan di toko Madoka. “ ucap Arra sinis lalu dia berlari meninggalkan Kyu dan Yoona. Saat Kyu akan berlari mengejar Arra, tangannya di pegang Yoona.

“ Kamu mau kemana Nean? “ Kyu diam dia melepaskan tangannya yang dipegang Yoona dan langsung berlari mengejar Arra. Arra terkejar, Kyu langsung menarik tangan Arra.

“ Kamu kenapa? “ Arra langsung menepis tangan Kyu.

“ Aku sudah bilang sama kamu, jangan pernah ngikuti aku!! “ saat dia akan pergi, dia tidak tau kalau didepannya ada seorang pelayan perempuan sedang membawa nampan berisi makanan dan softdrink. BRUAAAAAK… makanan dan softdrink itu tumpah di baju Arra.

“ Ah.. maaf… “ kata Pelayan itu dengan rasa bersalah.

“ Nggak pa-pa kok.. aku juga minta maaf aku yang salah. “

“ Kamu tidak punya mata ya! “ Cetus Kyu marah pada Pelayan itu.

“ Maaf Tuan Muda.. saya salah. “

“ Mulai sekarang kamu saya pecat!!! PERGI!! “

“ Tapi tuan… “

“ Pergi!! “ Pelayan itu dipecat secara tidak terhormat oleh Kyuhyun. Arra hanya diam melihat itu, dia baru tau kalau Hotel ini ternyata milik Kyu. Dia langsung mendorong Kyu kebelakang.

“ Kamu apa-apaan sih! Dia nggak sepenuhnya salah! Kenapa kamu mudah sekali memecat orang! “ Arra marah karena Kyu bertindak semena-mena.

“ schön… “

“ Aku sudah punya firasat, kalau aku bersamamu hanya akan membuatku SIAL!! “ lanjutnya seraya berlari meninggalkan Kyu. Kyu hanya berdiri terpaku melihat sikap Arra kepadanya. Dia mengambil sepeda dan langsung mengayuh sepedanya dengan cepat. “ SIAAAAAAAAAAAAL… “ teriaknya sambil terus mengayuh sepedanya dengan cepat. “ Kenapa sih aku harus bertemu dengannya. “

Beberapa menit kemudian, sesampainya di toko Madoka. Dia memarkirkan sepedanya didepan Toko. Dia masuk kedalam toko. Dia langsung diam saat melihat ada Yesung sedang duduk di tempat duduk tamu. “ Yesung… “ gumamnya dalam hati.

“ Arra… bajumu kenapa? “ tanya Ibu Fujita saat melihat Baju Arra kotor dan basah. Yesung berdiri dari tempat duduknya dan menghampiri Arra.

“ Eh.. ini tadi ketumpahan makanan bu! “

“ Kenapa bisa? “ Arra tersenyum.

“ schön… “ Panggil seseorang dari belakang dengan suara ngos-ngosan. Mereka bertiga langsung menoleh.

^T.B.C^

ELF ^^!! Enter your email for comment, please!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s