9c6vyk

My True Love…. It’s You – chapter 5 ~Straight~

“Schön..“

.

“ Kyuhyun… kamu kenapa sih ngikutin aku terus!!!“ ternyata Kyuhyun daritadi berlari mengejar Arra. Dia menghampiri Arra lalu tiba-tiba dia pingsan di depan Arra. “ Kyuhyun… “ dia pingsan dipelukan Arra.

“ Bawa ke kamar belakang Ra… “ pinta Ibu Fujita. Yesung dan Arra langsung memapah Kyu kedalam kamar. Arra memegang kening Kyu karena melihat wajah Kyu pucat.

“ Demam.. dia demam tinggi!! “ Ucap Arra sedari menoleh ke arah Yesung. “ Kita harus bagaimana Yesung? “

“ Kita bawa saja dia kerumah sakit! “ Arra mengangguk. Mereka langsung memanggil taksi karena saat itu, mobil Yesung dibawa oleh Sakura. Kyu dibawa kerumah sakit oleh Arra dan Kyu. Didalam taxi, Arra begitu cemas melihat keadaan Kyu yang pucat dan demam tinggi. Arra duduk dibelakang dengan terus memeluk Kyu yang masih tidak sadarkan diri, sedangkan Yesung duduk didepan.

“ Pak.. tolong cepat ya! “

“ Iya Non.. “

Tak lama kemudian, mereka sampai dirumah sakit. Yesung membukakan pintu mobil dan langsung menggendong Kyuhyun. Arra mengikutinya dari belakang. Kyuhyun dimasukan ke ruangan untuk diperiksa dokter. Yesung menatap Arra yang wajahnya daritadi terlihat begitu cemas. Dia menghampiri Arra dan duduk disebelahnya.

“ Aku tidak pernah melihatmu secemas ini! “ ucap Yesung datar. Arra langsung menatap Yesung.

“ Kamu itu bicara apa Yesung? “. Yesung tidak menoleh sedikitpun kearah Arra.

“ Apa kamu menyukainya? “ Arra melongo, dia tertawa kaget mendengar perkataan Yesung.

“ Pertanyaanmu konyol.. “ Arra tertawa sinis.

“ Kenapa tidak menjawab? “ Arra menghela nafas panjang.

“ Kamu itu kenapa sih? Pertanyaanmu benar-benar tidak logis! “ Ucapnya dengan nada mulai meninggi. “ Kamu tau sendiri aku dan Kyu tidak pernah cocok, kita selalu bertengkar setiap ketemu, kurang jelas apa lagi! “ Yesung berdiri dari tempat duduknya.

“ kalau kamu jadian dengannya, aku adalah orang pertama yang akan memberimu selamat! “ ucapnya seraya pergi meninggalkan Arra. Arra hanya bisa terpaku mendengar omongan Yesung. “ kalau kamu jadian dengannya, aku adalah orang pertama yang akan memberimu selamat! “  kenangnya. Tanpa dia sadar, airmatanya mulai menetes.

.

Happy Reading.

.

.

Setengah jam kemudian. Seorang wanita berlari menghampiri Arra.

“ Kamu Arra.. “ Arra menoleh. Wanita itu memeluk Arra. “ Terima kasih sudah membawa Kyuhyun kerumah sakit! “

“ Kamu siapa? “

wanita itu langsung bersalaman dengan Arra. “ Aku Chosie, sahabat Kyuhyun. “

“ Oo.. Dokter daritadi masih memeriksa Kyu. “

“ Makasih ya? “ Arra mengangguk dan tersenyum. beberapa menit kemudian, dokter keluar dari ruangan. Arra dan Chosie berjalan menghampiri dokter.

“ Bagaimana keadaan teman saya dokter? “ tanya Chosie cemas.

“ Kondisi fisiknya sangat lemas, dia harus opname dulu beberapa hari disini. “

“ Tapi dia baik-baik saja kan dok? “ dokter mengangguk. “ kita boleh masuk dok? “

“ Iya boleh ”. Arra dan Chosie masuk ke kamar Kyu. Saat itu Kyu sudah sadar. Tapi dia masih berbaring karena masih lemas.

“ Kyu… “ sapa Chosie seraya menghampiri Kyu dan memegang tangan Kyu. “ Kamu baik-baik saja. “

“ Aku baik Cho. “ jawabnya dengan nada lemas. Arra hanya berdiri dipojok ruangan.

“ kenapa berdiri disitu, kesinilah Arra!” ajak Chosie. Arra pun berjalan menghampiri ranjang Kyu.

“ Makasih ya schön!! “ Arra mengangguk. “ dan aku minta maaf karena sudah merepotkanmu.”

“ Tidak apa-apa, aku juga minta maaf karena aku sering bersikap kasar kepadamu! “ Kyuhyun tersenyum. mereka ngobrol layaknya sudah kenal lama, Arra juga tidak sadar kalau dia sudah bersikap baik kepada Kyu seperti tidak pernah terjadi apa-apa di antara mereka. Saat jam sudah menunjukkan pukul 5 sore. Arra berpamitan untuk pulang.

“ Aku antar Arra dulu ya Kyu! “ pinta Chosie. Kyuhyun mengangguk.

“ Hati-hati ya!”

“ Iya… “

“ Aku balik dulu Kyu. “

“ Makasih schön.. “ Arra tersenyum. Chosie dan Arra berjalan menuju parkiran untuk mengambil mobil yang akan mengantarkan Arra pulang. Didalam mobil.

“ Maaf ya Cho, aku ngrepotin kamu! “ Chosie tertawa.

“ Ngapain harus minta maaf, sudah sepantasnya aku seperti ini kepadamu, karena kamu sudah menolong Kyu. “ ucapnya senang.

“ Kamu sayang sekali ya sama Kyuhyun? Kamu sudah kenal lama ya sama dia? “

“ Aku sama dia sudah berteman sejak kecil, jadi aku sayang sekali sama dia, bukan sebagai pacar lo ya? Sebagai saudara. “ Arra tersenyum. tak lama kemudian mereka sampai dirumah Arra.

“ Kamu nggak mampir dulu. “ Chosie menggeleng sambil tersenyum.

“ Lain kali saja ya, aku mau balik kerumah sakit dulu! “

“ O… oke, makasih ya Cho.. “

“ Iya.. “ Arra keluar dari mobil. Dan mobil itupun pergi dari rumah Arra.

“ Aku pulang… “ sapa Arra.

“ Kamu sudah pulang Ra! “ ucap Ibunya. “ Ini tadi Ibu Fujita kesini mengantar tas mu! Katanya kamu kerumah sakit ya? Memangnya siapa yang sakit? “ Arra duduk dan membuka tasnya.

“ Kyu yang sakit bu, ini tadi Arra ngantar kerumah sakit! “

“ Kyuhyun?? Terus sekarang keadaannya bagaimana? “ tanya ibunya cemas.

“ Ibu kenapa kawatir sekali? Dia baik-baik saja kok! “

“ Oo.. ya sudah kalau gitu, ibu ke belakang dulu masakin buat kamu! “ Arra mengangguk. Saat dia membuka isi tas dan akan mengambil pita rambutnya. Dia merasakan ada sesuatu didalam tasnya. Saat dia mengambilnya…

“ Handphone siapa ini? “ ada sebuah Handphone ditas Arra. Dia mengaktifkan HP itu, di layar pembuka ada tulisan KYUHYUN NEANJI GAKUEN. “ Ini punya Kyu.. “ saat HP itu menyala dan masuk ke menu, dia begitu kaget karena melihat wallpaper HP itu adalah foto dia. “ Apa ini? Kenapa ada fotoku disini? “ dia tidak percaya ada foto dia di HP Kyu.

“ Ada apa Ra… ? “ tanya ibunya tiba-tiba, Arra dengan segera memasukkan HP itu kedalam tasnya lagi.

“ Oo.. nggak apa-apa kok bu! Arra lapar bu.. “

“ Ya sudah ayo sini makan! “ Arra makan malam dengan keluarganya. Saat waktu menunjukkan pukul 10 malam. Semua keluarganya sudah beranjak tidur, hanya dia yang tidak bisa tidur, akhirnya dia mengambil HP milik Kyu yang dia taruh di tas dan duduk di depan rumah. Dia memberanikan diri untuk membuka-buka isi dari HP Kyu tersebut. Saat dia membuka isi Galery foto, dia kembali terkaget melihat banyak foto-foto dia yang diambil secara diam-diam.

“ Apa maksud Kyuhyun? Kenapa banyak foto-foto aku disini? “ Arra bertanya kepada dirinya sendiri. Saat dia keluar dari galery foto, tanpa sengaja dia menekan menu sms, banyak sms dari Chosie. Karena penasaran, dia membuka isi sms itu. “ kalau kamu memang menyukainya, katakan secara langsung Kyu, jangan menunggu! Keburu dia diambil orang. “ Arra masih belum mengerti maksud sms itu, dia mencoba membuka isi kotak terkirim. Dia langsung melotot saat dia baca sms itu. “ aku takut kalau schön akan menolakku Cho. “  “ schön? Dia sering memanggilku dengan sebutan itu, apa jangan-jangan…. “ Arra merasa sesak didadanya, dia tidak tau perasaan apa yang dia rasakan.

*-*-*-*

Paginya.

“ Ra.. ayo bangun.. kamu nggak kerja? Sudah jam berapa ini? “ Ibunya membangunkan dia karena tidak seperti biasa Arra bangun kesiangan. Ibunya memegang kening Arra. “ Demam… “ Arra membuka matanya pelan-pelan. “ Arra kamu sakit nak.. “ Arra menggigil kedinginan.

“ Arra nggak enak badan bu.. hari ini Arra mau ijin saja bu! “

“ Ya sudah, sekarang kamu istirahat, ibu buatkan sop hangat dulu buat kamu ya! “ Arra mengangguk. Tak lama kemudian. Ibunya membawakan secangkir teh hangat dan juga sop kesukaan Arra. “ Ini segera kamu makan ya? Kamu nggak pa-pa kan ibu tinggal? Kamu dirumah sendiri berani kan? “

“ Arra nggak pa-pa Bu, Ibu kerja saja, Arra yang jaga rumah. “

“ Ya sudah ibu berangkat ya! “ Arra tersenyum dan mengangguk. “ ayo Hikaru, Kyoko kita berangkat, biarkan kakakmu istirahat! “ adik-adiknya tersenyum dan berlari keluar rumah. Arra merasa badannya sangat lemas, jangankan untuk makan, untuk bangun saja terasa pusing sekali.

“ Aku ini kenapa sih? “ dia berusaha untuk berdiri dan berjalan menuju ke lemarinya untuk mengambil saputangan. Dia berjalan pelan-pelan sambil berpegangan ke dinding. Dia mencari-cari saputangannya di lemari. “ Mana sih saputangan ku? Apa dicuci sama ibu? “ Arra berjalan pelan-pelan ke depan rumahnya untuk mengambil saputangan di jemuran depan rumah. Saat dia membuka pintu dan akan keluar tiba-tiba dia tersandung sesuatu yang membuat dia akan jatuh, tapi tiba-tiba ada yang memegangi dia sehingga dia terjatuh dipelukan orang itu. Arra menatap orang itu. “ Yesung… “

“ Arra… “ Sakura berlari menghampiri Arra. “ kamu baik-baik saja? “ tanyanya cemas saat dia melihat wajah Arra pucat. “ Kamu sakit… “ Sakura memegang kening Arra, saat itu Yesung masih memapah Arra. “ ayo ke rumah sakit Ra.. “

“ Kak.. Arra baik-baik saja… Cuma butuh istirahat saja kok! “ ucapnya lembut. Dia mencoba berdiri sendiri tanpa dipapah Yesung lagi. Tapi karena dia merasa lemas dia terjatuh lagi, untung Yesung masih ada di sampingnya. Yesung memapah Arra lagi.

“ Jangan nekat.. kamu sedang sakit! “ mereka pun masuk ke dalam rumah. Sakura melihat ada Sup dan Susu hangat yang masih belum termakan.

“ Kenapa ini belum dimakan Ra? “ Tanya Sakura

“ Eh… ini.. nanti saja kak aku makan, masih nggak enak makan! “ jawabnya. Yesung langsung mengambil mangkok berisi sup itu dan di suapkan ke Arra. Arra menolaknya. “ Ehm.. nggak mau Yesung.. nanti saja!” tapi Yesung tetap memaksa Arra makan, Sakura tersenyum melihat adiknya dan Arra. “ Yesung aku nggak mau! “

“ Kalau kamu nggak mau makan, aku makan ini sup! “ Arra melongo mendengar ucapan konyol dari Yesung, Sakura tertawa terbahak-bahak. HAHAHAHAHAHAHA.. Arra pun ikut tertawa mendengar itu. sedangkan Yesung tetap dengan tampang datarnya dan tak berexpresi. Seharian itu, Arra ditemani oleh Yesung. Beep…beep… Hp Sakura berbunyi.

“ Aku angkat telp dulu ya! “ Sakura keluar dari rumah Arra untuk mengangkat telpnya.

“ Aku minta maaf soal kata-kata ku kemarin Ra.. “ Kata Yesung tanpa melihat ke arah Arra. Arra tersenyum.

“ Nggak usah minta maaf, kemarin kita sama-sama lagi emosi. “ Jawabnya dengan tersenyum manis kepada Yesung yang membuat wajah Yesung memerah.

Beepp.. Beepp.. tiba-tiba HP Kyu berbunyi, Yesung langsung mengernyitkan dahinya karena dia bingung kenapa ada HP berbunyi tapi dengan ringtone Lagu Kyu. Arra pun tak kalah bingung. Dia langsung mengambil HP yang dia taruh didalam tasnya. Saat dia lihat ada panggilan dari Chosie.

“ Itu HP Kyuhyun ya? “ Arra mengangguk.

“ Chosie……….  Gimana ini? Di angkat nggak ya? “ tanyanya bingung.

“ Kalau kamu kenal angkat saja lo!! “ Suruh Yesung. Arra menatap Yesung dengan tatapan bingung. Dia menghela nafas panjang lalu mengangkat telp itu.

Chosie           : “ Arra… “

Arra              : “ Iya Cho.. “ terdengar Chosie menghela nafas. “ Ada apa? “

Chosie           : “ Oh.. tidak, aku lega saja ternyata HP Kyu ada di kamu, aku takut waktu Kyu bilang  HP nya tidak ada! “

Arra              : “ Memangnya kenapa Cho? Berharga banget ya HP ini? “

Chosie           : “ Bukan masalah Hpnya Ra, Cuma nomor-nomor di HP itu penting banget! “

Arra              : “ Oooo.. “

Chosie           : “ Ntar malam aku jemput ya? “

Arra              : “ Hah… jemput kemana? “

Chosie           : “ Katanya Kyu ingin bertemu denganmu… “

Arra              : “ Ehm.. maaf Cho.. bukannya aku nggak mau, Cuma sekarang aku lagi sakit…. “

Chosie           : “ HAH SAKIT??? “ Chosie berteriak sampai-sampai Arra menjauhkan Hpnya dari telinga dia. “ Kamu sakit apa? Parah? Sudah dibawa ke dokter? “

Arra              : “ Aku Cuma demam kok Cho, paling istirahat sehari juga udah enakkan.. “ saat itu Chosie sedang bersama dengan Kyu, Kyu kawatir saat mendengar Arra sakit.

“ Schön sakit apa Cho? “ tanya Kyu cemas. Chosie hanya menggeleng, karena saat itu dia masih telp dengan Arra.

Arra              : “ Suara siapa itu Cho? “

Chosie           : “ Oo.. ini Kyu, ngomong sama Kyu ya! “ tanpa mendengar jawaban dari Arra, Chosie langsung memberikan Hpnya kepada Kyu.

Kyuhyun        : “ Schön… kamu sakit apa? Sudah makan? Jangan lupa minum obat trus istirahat juga!” Arra tersenyum mendengar kata-kata Kyu yang begitu kawatir padanya.

Arra              : “ I’m Okay Kyu.. kamu tidak usah terlalu kawatir! Oiya, maaf ya aku jadi belum bisa balikin HP kamu soalnya aku lagi sakit! “

Kyuhyun        : “ Iya tidak pa-pa, kamu istirahat saja.. nanti-nanti kan bisa! “ Arra mengangguk.

Arra              : “ Ya sudah, kamu istirahat sana! Aku juga mau istirahat! “

Kyuhyun        : “ Iya.. makasih ya schön! “

Arra              : “ Sama-sama. “ Arra mematikan Hpnya.

“ Dia kawatir banget sama kamu ya? “ Arra hanya diam.

“ Kim kita balik sekarang bisa? “ pinta Sakura dari depan pintu. “ Soalnya aku ada janji sama temanku.. Ooh.. atau gini saja lah, kamu antar aku saja, nanti kamu balik lagi kesini, gimana Kim? “ Yesung menggeleng.

“ Ayo kita pulang kak, Arra juga butuh istirahat! “

“ Ooh.. gitu… tapi kamu nggak pa-pa Arra jaga rumah sendirian, kan kamu lagi sakit? “

Arra menggeleng sambil tersenyum. “ Nggak pa-pa kok Kak.. “ akhirnya Arra mengantar sampai di pintu rumahnya saja karena dia masih lemas.

*-*-*-*

Malamnya… saat Arra sedang asyik makan malam dengan keluarganya.

Seseorang dari luar mengucapkan salam. “ Konbanwa… “ saat itu pintu rumah Arra tidak ditutup. Mereka melihat ke arah seorang lelaki yang mengucapkan salam sambil membungkukkan badan itu. Saat lelaki itu berdiri tegak, Arra langsung tersedak.. Uhukk… uhhuuukk…. ibunya mengambilkan minuman.

“ Kyu?? “ ternyata lelaki itu adalah Kyu. Dia tersenyum ke arah Arra dan keluarganya. Ditangan kanannya membawa bungkusan besar.

“ eh.. ayo masuk nak Kyu!! “ pinta Ibunya sambil berdiri dan berjalan menghampiri Kyu, lalu menarik tangan Kyu. Kedua adik-adik Arra langsung berlari memeluk Kyu.

“ Kak Kyu… kita kangen!! Katanya kakak sakit ya? “ tanya Kyoko cemas di pangkuan Kyu. Kyu tersenyum seraya menaruh bungkusan itu di lantai.

“ Kakak baik-baik saja kok! “ ucapnya dengan wajah bahagia. Arra dari tadi melamun tidak percaya akan apa yang dia lihat.

“ Kyuhyun.. kamu ngapain kesini? Bukannya kamu masih di rumah sakit? “ Kyu memberikan bungkusan yang dia bawa kepada ibu Arra.

“ Ini ada sedikit oleh-oleh bu, katanya Arra lagi sakit!” ibunya mengambil bungkusan itu.

“ Nak Kyu, tidak perlu repot-repot gitu, Arra Cuma kecapekan! “ Kyu tersenyum.

“ Kyu.. kamu ngapain kesini? “

“ kamu baik-baik saja Schön? “ Arra garuk-garuk kepala, dia benar-benar bingung apa yang terjadi saat itu. dia mengangguk ragu. Ibunya berdiri dari tempat duduknya.

“ Ya sudah ibu ambilkan minum dulu ya! Kyoko.. Hikaru, ayo kebelakang, biarkan kak Arra ngobrol sama kak Kyu. “

“ Yah.. ibu.. Kyoko pengen sama kak Kyu?? “ ucapnya manja sambil masih berada di pangkuan Kyu.

“ Nanti saja! Ayo! “ Kyoko berdiri lalu berjalan dengan wajah sedih. Hikaru mengikutinya dari belakang. Tak lama kemudian, ibunya membawakan minuman untuk Kyu setelah itu kembali ke belakang. Kyu meminum minumannya.

“ O genki desu ka? “( apakah kamu sehat? ) . Kyu menaruh minumannya dan menoleh ke arah Arra.

“ Seperti yang kamu lihat… O kage desu. “ (aku sehat-sehat saja) . tiba-tiba Kyu mendekat ke arah Arra dan memegang kening Arra. “ kamu mau ikut aku? “

“ Hah… kemana? “

“ Sudahlah ikut saja.. “

“ Tapi…. “ Kyu berdiri dan beranjak pergi.

“ Cepatlah ganti bajumu, aku tunggu di luar! “ tanpa berfikir lagi, Arra ke belakang untuk ganti baju. Tak lama kemudian, setelah berpamitan dengan ibunya, dia dan Kyu masuk ke mobil dan pergi.

Didalam mobil selama perjalanan, tidak ada satu katapun yang terlontar dari mulut mereka. Arra hanya sekali-sekali mencuri pandang kepada Kyu. Lalu dia mengambil HP milik Kyu dari dalam sweaternya. “ Kyu… ini HP mu, aku kembalikan! “

“ Bawa dulu saja.”

“ Tapi… “ Arra menghela nafas dan memasukkan lagi HP itu kedalam sweaternya. Arra melihat ke arah kaca mobil, pemandangan begitu indah. dia membelolokkan matanya. “ Ini…. “ dia menatap Kyu tidak percaya. “ Amanohashidate!!! “ katanya dengan wajah senang. ternyata Kyuhyun mengajak Arra melihat jembatan langit atau yang disebut juga Amanohashidate yang terletak di prefektur tokyo di distrik monju. Setelah memarkirkan mobilnya Arra bergegas keluar dan berlari mendekat pagar agar bisa langsung melihat pemandangan itu. wajahnya begitu bahagia, Kyu berjalan pelan menghampiri Arra. “ Sugoi….. “ (Hebat). Arra menatap Kyu dengan tersenyum lebar. “ Suteki desu ne!! “ (Indah ya) . Arra kembali menatap pemandangan itu. Kyu terus menatap Arra,sedangkan Arra sibuk membungkukkan badannya lalu melihat pemandangannya secara terbalik dengan kepala di antara kaki. “ Kyu cobalah! Terlihat indah sekali walaupun kurang jelas! “ ucapnya.

“ Apa kamu baru pertama kali kesini? “ Arra mengangguk.

“ Dulu waktu ayah masih hidup, aku dan keluarga ingin sekali kesini tapi selalu tidak ada waktu. “ ceritanya. Mereka duduk di kursi yang ada disekitar tempat itu. saat malam tempat itu begitu sepi, karena memang sebenarnya Amanohashidate lebih indah jika dinikmati di pagi hari atau sebelum malam. “ Kyuhyun… “

“ Ya… “

“ Makasih ya? “

“ Buat apa? “

“ Kamu udah ngajak aku ke tempat yang aku pengen banget datangi. “

“ Baka. “ (Bodoh). Arra mengernyitkan dahinya.

“ Baka? Kenapa? “ Kyu diam saja. “ terserah mau ngomong apa! “

“ ich will dich… “ (Aku menginginkanmu) ucapnya tiba-tiba.

“ Apa? “ Arra tersenyum dan berfikir. “ Maaf Kyu, aku nggak ngerti apa yang kamu bicarakan! “ katanya dengan senyum-senyum sendiri. Kyu berdiri.

“ Ayo pulang! “

“ Hah pulang? Kan kita baru sampai? “

“ lain kali kita kesini lagi. Kata orang-orang, kalau malam disini sering banyak hantu yang bergentayangan. “ godanya seraya berjalan menjauhi Arra. Arra langsung berlari mengejar Kyu dan memegang lengan Kyu.

“ Hontou? “(Benarkah?). Arra ketakutan mendengar ucapan Kyu, padahal sebenarnya Kyu Cuma bercanda. Dia memegang erat lengan Kyu dan melihat sekelilingnya, Kyu tersenyum melihat Arra.

*-*-*-*

Paginya di Toko bunga Madoka.

Arra masuk kedalam toko dan melihat ibu Fujita sedang membersihkan meja kasir, dia membungkukkan badannya. “ Ohayo gozaimasu… “

“ Ohayo gozaimasu.. “ jawab bu Fujita. “ kamu sudah sehat Arra? “ Arra mengangguk.

“ Sekarang saya sudah siap bekerja lagi Bu.. “ ibu Fujita tersenyum. dan mulai melanjutkan pekerjaan mereka. Tidak seperti biasanya, toko bunga Madoka begitu ramai didatangi pengunjung. Arra dan ibu Fujita sampai kuwalahan melayani pengunjung yang ingin membeli bunga di toko itu. mereka baru istirahat saat jam menunjukkan pukul 4 sore. Arra terduduk di kursi belakang meja kasir seraya mengusap keringat yang ada di dahinya. “ Hari yang melelahkan, tapi juga menyenangkan. “ ucapnya dengan tersenyum kepada ibu Fujita.

“ Iya… kalau sekarang kamu mau pulang tidak apa-apa Ra..daritadi kita sudah bekerja keras! “

“ Tidak Bu, mungkin saja nanti masih ada pengunjung yang membeli bunga kita. “

“ Konnichiwa. “

“ Irasshai.. “ (Selamat datang) ucap Ibu Fujita saat mendengar seseorang masuk kedalam toko dan mengucapkan salam. Arra berdiri dari tempat duduknya.

“ Yesung… “ Yesung mendekat ke meja kasir.

“ Bu Fujita… boleh saya mengajak Arra keluar jalan-jalan?? “

“ Eh.. tidak bisa, aku masih kerja! “ sahut Arra. Bu Fujita tersenyum.

“ Boleh banget kok! “

“ Hah? Bu… sekarang kan masih jam kerja!”

“ tidak apa-apa, lagian daritadi kita sudah bekerja keras Arra. Kamu pulang saja sekarang, besok kerja lagi. “

“ Tapi Bu… “ Bu Fujita mengambilkan tas Arra dan memberikannya kepada Arra lalu mendorong Arra agar segera pulang. “ Ya sudah.. Arra pulang ya bu! “ bu Fujita tersenyum. akhirnya Arra dan Yesung keluar dari toko itu. Yesung membukakan pintu mobil untuk Arra. “ Kita mau kemana? “ tanyanya sebelum masuk ke dalam mobil.

“ Sudah masuk saja!! “ dia pun masuk ke dalam mobil. Mobil itu pun melaju meninggalkan toko Madoka. Beep… beep… beep… HP Yesung berbunyi. Tapi sampai panggilan itu berakhir, Yesung tidak mengangkat telpnya. Beep.. beep… beepp….

“ Yesung ada telp loh.. kenapa tidak di angkat! “. Dia hanya menggeleng. HP itu terus saja berbunyi, sampai saat panggilan itu sudah berakhir, Yesung dengan cepat mengNon-aktifkan Hpnya. “ Kenapa di matiin? “

“ Biar nggak telp terus! “ tiba-tiba Arra tercengang. Dia merogoh kantung sweaternya.

“ Iie!!! “ (tidak). Ucapnya pelan saat merasakan kalau ternyata HP Kyu masih ada di kantung sweaternya. Dia lupa memberikannya kepada Kyu.

“ ada apa? “

“ Hah… nggak pa-pa kok! “ perjalanan itu terasa begitu lama karena jalan begitu ramai dan macet. “ Oya Yesung, aku boleh tanya sesuatu nggak? “

“ apa? “

“ eee…. itu… arti kata Ici… ici… “ dia masih mengingat ucapan Kyu tadi malam kepadanya.

“ ici apa? “ Arra garuk-garuk kepala.

“ Ici……… ici… will dih “ katanya dengan bahasa yang susah dimengerti. Yesung mengernyitkan dahinya. “ Iya.. ici will dih… “ katanya gembira mengingat ucapan Kyu tadi malam. Yesung tersenyum.

“ apa maksudmu itu Ich Will Dich ??? “

“ Hah… iya itu… “ Arra tertawa karena malu. HEHEHEHE..

“ aku menginginkanmu… “ Arra langsung berhenti tertawa. Dia menatap tajam ke arah Yesung.

“ Mou ichido itte kudasai ? “ (Tolong ucapkan sekali lagi).

“ Aku menginginkanmu. “ Arra memegangi dadanya. Dia ingat benar Kyu mengatakan itu kepada dirinya tadi malam. “ Kenapa Ra? Are you okay? “ Arra mengangguk. Dia menatap ke arah luar, memandangi orang-orang yang berjalan dan mobil-mobil yang sedang berhenti karena macet.

Arra bergumam dalam hatinya. “ Kenapa dadaku terasa sesak saat mendengar kenyataan itu? dan kenapa juga Kyu harus mengatakan itu padaku? Apa maksud dia? Apa maksud semua ini! “ dia memegangi kepalanya. Yesung melihat sikap Arra yang aneh.

“ Apa kamu sakit? “ tanya Yesung cemas. Tapi Arra hanya diam dan terus menatap kearah luar. “ Ra…. “ Yesung memegang dahi Arra.

“ Eh… “ Arra langsung sadar saat merasa dahinya disentuh Yesung. “ Gomen nasai.. “ (Maaf).

“ Apa kita pulang saja? “

“ Jangan.. kita jalan-jalan saja, terserah mau kemana! “ ucapnya lemas sambil bersandar di kursi mobil. Yesung mengajak Arra ke taman Tonogayato. Disitu Arra hanya diam dan duduk di sekitar bunga-bunga yang ada di taman itu. Yesung yang duduk di sebelahnya merasa bosan dengan sikap Arra. Dia berdiri dan berjalan meninggalkan Arra, Arra tak  sadar kalau Yesung tidak ada di sampingnya karena daritadi dia terus melamun.

“ Nih!!! “ seseorang membawakan Es Cream Macca dan memperlihatkannya tepat diwajah Arra. Ah… Arra tersadar, dia mendongak ke atas.

“ Yesung… “ dia menerima Es Cream Macca itu. sedangkan Yesung meminum air mineral dan duduk di samping Arra. “ Makasih ya! “

“ hanya ucapan terima kasih? “

“ Lalu? “ Arra memandang Yesung. “ Gomen nasai! “

“ Maaf lagi!!!  Sudahlah, cepat makan Es Creamnya, keburu mencair!! “

“ Iya.. “ Arra langsung memakan abis Es Cream itu.

“ Kamu tau, kamu terlihat jelek sekali kalau sedang melamun gitu! “ Uhhhuuukk… Arra tersedak kaget mendengar kata-kata Yesung.

“ Apa? “ dia mengambil kaca di tas nya. “ Nggak juga! Nggak ada yang salah pada diriku! “

“ Ra… “ Arra masih berkaca dan merapikan rambutnya.

“ Ya… “

“ Kenapa Kyu memanggilmu Schön? “

“ Nah itu dia, aku juga tidak mengerti, aku saja tidak tau Schön itu apa? Bahasa apa itu! “ katanya dengan tampang bego dan terus memakan kembang gulanya. “ Memangnya apa sih Schön itu? “

“ Kayaknya Kyuhyun itu bego banget sudah manggil kamu Schön! “ Arra menatap Yesung.

“ Kenapa? Memangnya ada yang salah? “

“ Salah banget lah! Kamu dipanggil Schön! “ wajah Arra mulai menunjukkan rasa tidak terima. Yesung menatap Arra.

“ Memangnya artinya apa sih? “ Yesung berdiri dan mulai berjalan mengitari taman itu. Arra berlari mengejar Yesung. “ Yesung artinya apa??? “ tanyanya memaksa dengan berjalan mundur di hadapan Yesung.

“ Cari aja sendiri artinya apa! search di internet!! “ Arra berhenti dan tersenyum nakal. Dia langsung menggelitik perut Yesung.

“ Ayo kasih tau apa artinya!! “

“ Aduh.. aduh.. Ra.. jangan! “ Yesung geli karena Arra terus menggelitik dia. HAHAHA… “ Arra geli… “ lanjutnya dengan terus merasa geli. “ Arra hentikan! “

“ Nggak mau, kalau kamu nggak ngasih tau aku!! “

HAHAHAHA… “ Arra geli…. “ HAHAHAHA.. Tanpa ampun Arra terus menggelitik Yesung.

Deg….. tiba-tiba Yesung terduduk dan memegangi dadanya.

“ Yesung kamu kenapa? “ Yesung hanya diam dan terus memegangi dadanya. Argh… dia merintih pelan. “ Yesung kamu baik-baik saja? “ Arra cemas melihat wajah Yesung mulai pucat. “ Yesung! “ Yesung menatap wajah Arra dan mencoba untuk tersenyum walaupun dadanya mulai merasakan sakit lagi.

“ Aku baik-baik! “

“ Kita balik saja ya. “ Yesung mengangguk. Arra membopong Yesung masuk ke dalam mobil. Untung Arra masih punya keahlian untuk menyetir mobil, karena dulu dia pernah di ajari ayahnya sewaktu dia SMP. “ Eh….. “ dia bingung melihat mobil itu. sedangkan Yesung memejamkan matanya dan bersandar di jok mobilnya. “Fiuh… “ Arra memejamkan matanya dan berdoa. “ Sudah lama nggak menyetir,sekali menyetir mobil kena mobil canggih lagi, aduh…. huh semoga selamat Tuhan! “ gumamnya dalam hati. dia membuka matanya dan memegang setir mobil,mulai menjalankan mobilnya pelan-pelan.

Setengah Jam kemudian, mereka sampai dirumah Yesung. Dia keluar dari mobil dan meminta tolong kepada penjaga rumah tersebut. Mereka membantu membopong Yesung masuk kedalam kamarnya.

“ Kak Sakura mana? “ tanya Arra kepada salah satu penjaga rumah itu.

“ Sudah balik ke Jerman tadi pagi. “

“ Apa? “ dia garuk-garuk kepala lalu masuk ke dalam kamar Yesung. “ Apa yang harus aku lakuin sekarang? “ dia mondar-mandir di kamar Yesung.

“ Kamu kenapa Ra? “

“ Apa? “ dia menghampiri Yesung.

“ Kamu kenapa bingung sekali? “

“ Kak Sakura beneran sudah balik ke Jerman? “ Yesung mengangguk. “ Lalu siapa yang akan merawat kamu? “

“ Banyak penjaga disini, kamu nggak usah kawatir, tapi……….. “ Yesung mencoba bangkit dari ranjangnya.

“ Hey.. tidur saja! Aku akan pulang, kamu istirahatlah! “ saat Arra beranjak pergi, tangannya di pegang Yesung. Dia menatap Yesung.

“ Tinggallah disini untuk malam ini saja, temani aku! “ Arra tidak bisa berkata apa-apa,dia hanya diam lalu duduk di ranjang Yesung. Dia tidak tega meninggalkan Yesung yang sedang sakit, apalagi dia Cuma sendiri, tak ada orangtua ataupun saudara yang menemani dia malam itu.

“ Yesung, besok ada jadwal pemotretan di daerah Shinjuku jam 8.00 tepat, jangan telat ya!terus jam 11 siang jadwal wawancara di hotel Imperial, untuk jam 2 kamu ada off air di stasiun TV asahi. Jadwal mu besok padat banget, jadi istirahatlah sekarang, Okay Boy!! “  Yesung membaca sms dari Yamada, manager dia.

“ Ada apa Yesung? “ Yesung tersenyum. “ Aku buatkan Sup ya? “

“ Nggak usah, kamu disini saja! Aku nggak mau ngrepotin kamu! “ Arra berdiri dari ranjangnya.

“ Sudah, kalau aku sudah disini berarti aku harus ngerawat kamu! “ ucapnya lalu berlalu dari kamar Yesung.

Tak lama kemudian.

“ Yesung…. “ Yesung membuka matanya. Disana Arra sudah membawa sebuah mangkuk kecil berisi bubur hangat dan segelas susu. “ Maaf ya lama? Ini ayo makan dulu! “ Yesung bangkit dari tidurnya. Dia menerima mangkuk dari Arra. Lalu mulai memakannya. Saat Yesung mengeryitkan dahinya, Arra kaget, dia takut kalau ternyata bubur buatan tidak enak. “ Kenapa? “

“ ternyata kamu pintar masak ya? Aku baru kali ini merasakan bubur seenak ini! lecker “ (lezat).  ucapnya dengan terus memakan bubur itu dengan lahap.

“ Yesung….. “

“ Ya… “

“ Aku boleh belajar bahasa jerman dari kamu tidak? “ Yesung menatap Arra.

“ Kenapa? “

“ Ya aku pengen belajar saja.. “

“ Biar kamu bisa tau apa yang dikatakan Kyu? “ Arra tercengang kaget mendengar kata-kata Yesung.

“ Nggak… nggak.. bukan begitu.. aku Cuma…… “

“ Schön itu artinya cantik.. “

“ Apa? “

“ Kyuhyun menyukaimu! “

“ Apa yang harus aku lakukan sekarang? Kenapa pikiranku tercampur aduk seperti ini! “ Arra bergumam dalam hati sambil duduk dan melihat bintang dari deck kamar Yesung. Sedangkan Yesung sudah tidur sejak tadi. Beep.. beep… Arra merasakan ada getaran, dia merogoh kantong sweaternya. Ternyata ada telp tapi nomor itu tidak di kenal. “ aduh gimana nih? Di angkat gak ya? Tapi ini kan ponsel Kyu. “ ponsel itu berbunyi sampai 3 kali. “ ada sms masuk! “ Dia membuka sms itu karena terlihat ada sms untuk dia. “ Schön kamu dimana? Aku sekarang sedang ada dirumahmu, angkatlah telpku, ibumu mencarimu, cepatlah pulang! “. “ Kyuhyun…. “ dia pun membalas sms itu. “Maaf Kyu, aku boleh minta tolong padamu kan? Katakan pada ibuku, malam ini aku menginap dirumah temanku karena dia sedang sakit dan kedua orangtuanya tidak ada dirumah. “ .

 

Kyu mengeryitkan dahinya. “ Arra tidak bisa pulang bu, katanya temannya lagi sakit, jadi dia menginap dirumah temannya. “ terang Kyu pada ibu Arra.

“ Temannya? Siapa? “ Kyu menggeleng.

Paginya dirumah Yesung. Yesung melihat Arra berbaring dikursi panjang yang ada di kamarnya tanpa selimut ataupun bantal. Dia mendekati Arra, menatap Arra terus menerus. tangannya mengelus kening Arra. “ Aku bisa merasa tenang jika berada di sampingmu. “ gumamnya dalam hati.

BRAAAK…. YESUNG….. pintu kamar Yesung terbuka.

^T.B.C^

ELF ^^!! Enter your email for comment, please!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s