231100_164017430326381_123515457709912_374404_735027_n

My True Love…. It’s You – chapter 6 ~Straight~

BRAAAK…. YESUNG….. pintu kamar Yesung terbuka.

.

ternyata Yoona. Karena kerasnya pintu kamar itu terbuka, Arra yang tertidur nyenyak langsung terbangun. “ Kalian berdua sedang apa? Yesung! “ Arra langsung berdiri dengan cepat. Sedangkan Yesung dengan tenang berdiri mengikuti Arra. Yoona berjalan menghampiri mereka berdua. PLAAKK… Sebuah tamparan melayang di pipi Arra.

“ YOONA!! “

“ Kenapa? “ Tanya Yoona menantang. Sedangkan Arra memegangi pipinya. Dari bibirnya mengucur darah segar bekas tamparan Yoona. Arra langsung berlari meninggalkan Yesung dan Yoona.

“ ARRA!! “

“ Kamu mau kemana? “ ucapnya seraya meraih tangan Yesung.

“ Bukan urusanmu!! “ dia berlari mengejar Arra. “ARAAAA!! “ karena lari Arra terlalu kencang dan Yesung juga tidak bisa berlari kencang akibat dari dadanya yang masih terasa sakit. Dia kehilangan jejak Arra. “ Arra kamu dimana? “

Di mobil. Dari jauh Kyuhyun melihat sosok seperti Arra sedang berjalan pontang panting dijalanan. Dia mendekat untuk melihat sesosok itu. “ Schön!! “ dia menghentikan mobilnya dan berlari menghampiri Arra. Dia menarik tangan Arra sampai Arra berbalik menghadap dia. “ Schön!! Kamu kenapa? “ ucapnya dengan memegang kedua pipi Arra. Terlihat wajah Arra yang pucat, serta ada sisa darah dari bibirnya. Arra hanya diam dan terus menatap Kyu dengan pandangan kosong. “Schön… Kamu…. “ bruuuakk… Arra pingsan dipelukan Kyu.

Saat membuka mata, Arra melihat sekelilingnya.

“ Kamu sudah sadar? “ Arra bangkit dari ranjangnya. “ Istirahatlah! Kamu masih sakit! “

.

Happy Reading.

.

.

“ Aku mau pulang! Ibuku pasti kawatir! “ ucapnya seraya ingin bangun dan berdiri.

“ Aku sudah menghubungi ibumu kalau kamu ada disini. “

“ Kyuhyun…. “ Kyu memberikan sepiring makanan dan susu hangat untuk Arra.

“ Makanlah! “

“ Aku nggak mau! “

“ Schön kalau kamu nggak makan, kamu malah sakit! Ayolah makan ya! “ Arra berfikir dan menatap Kyu. “ Aku suapin ya! “ Kyu menyuapi Arra. “ kamu tadi itu mau kemana? Kenapa aku lihat pandanganmu kosong tadi pagi? Jalanmu juga pontang-panting kayak gitu, kenapa? “. Dia hanya menggeleng. “ Kamu nggak mau cerita sama aku? “

“ Aku nggak bisa cerita sama kamu Kyu!”

“ Kenapa? “ sekali lagi dia menjawabnya hanya dengan menggeleng.

Di tempat Yesung pemotretan, dia sama sekali tidak bisa konsentrasi pada pekerjaannya. Dia terus memikirkan kejadian tadi pagi. “ Arra!! “ gumamnya dalam hati.

“ Yesung… ayolah konsen! Jadinya jelek nih kalau kamu nglamun terus daritadi… profesional lah! “ pinta Yamada. Yesung menghampiri Yamada.

“ Aku sedang suntuk, batalkan saja pemotretan hari ini! “ ucapnya lalu berlalu dari Yamada.

“ Eh… Yesung!!! “ mau gimana lagi. Kalau Yesung sudah bilang dia tidak bisa berkonsentrasi dalam pekerjaannya, jadwal pemotretan hari itu harus dibatalkan.

“ Aku nggak mau tau ya! Tadi pemotretannya sudah batal.. jadwal wawancara kali ini dan acara Off air nanti, kamu harus bisa konsentrasi! “ kata Yamada didalam mobil. Sedangkan Yesung tidak menghiraukannya, malah terus menatap ke arah luar.

*-*-*-*

2 hari kemudian. Arra sedang asyik berjalan menuju ke tempat dia bekerja. Langkahnya terhenti di toko buku dan majalah karena melihat ada foto Yesung yang menjadi cover majalah. Dia melongo saat melihat judul cover itu. YESUNG BERKATA DIA SEDANG JATUH CINTA!!! “ Apa? Yesung jatuh cinta? “ . dalam perjalanan menuju toko bunga Madoka, dia terus memikirkan berita itu. “ Sama siapa? “. Saat akan sampai di toko Madoka, dia langsung bersembunyi di antara pohon-pohon karena melihat ada Yesung yang berdiri didepan Toko bunga Madoka dan paparazzy yang sedang mengejar Yesung. Banyak juga para Fans yang membawa spanduk yang menyatakan dia mencintai Yesung. Terlihat pagi itu begitu padat akan orang-orang yang ingin melihat Yesung.

“ Yesung… siapa yang sedang anda sukai? “ tanya salah satu paparazzy itu.

“ Apa dia juga dari kalangan aktris? “

“ Bagaimana sosok perempuan yang anda suka? Karena anda kan terkenal sebagai lelaki yang dingin terhadap perempuan? “ berbagai pertanyaan terlontar untuk Yesung. Tapi Yesung tidak menghiraukan pertanyaan-pertanyaan itu. di sekitarnya pun ada 3 orang bodyguard yang menjaga dia. Dia masuk ke dalam toko Madoka. Sedangkan bodyguard mereka menunggu di luar.

“ Aduh.. masuk nggak ya? “ dia berfikir. Tangannya dingin dan jantungnya pun berdegup cukup kencang. “ masuk saja lah! “ dia memejamkan mata, saat akan berbalik. Dia melihat ada sosok Yoona berdiri didepan toko bunga itu sedang asyik menjawab pertanyaan dari paparazzy itu.

“ Apa anda yang bisa membuat Yesung jatuh cinta? “

“ Apa wanita yang dimaksud itu anda? “

“ Berikan kami keterangan Nona! “

“ Iya… saya adalah wanita yang dimaksud. Saya adalah wanita yang sudah membuat Yesung jatuh cinta! “ Arra kaget mendengar pernyataan itu. kakinya terasa lemas. Para paparazzy yang mendengar pernyataan itu pun langsung dengan cepat merekam kejadian itu. “ Dan saya juga mau menyampaikan kalau secepatnya, saya dan Yesung akan melangsungkan pertunangan. “ lanjutnya seraya melirik Arra yang berdiri dibalik pohon. Ternyata Yoona tau kalau daritadi Arra berdiri disitu.

“ Apa?? Ternyata wanita itu adalah Yoona! Wanita yang di cintai Yesung itu Yoona!!ini nggak mungkin!! “ dia berjalan mundur dengan hati yang resah. “ Mereka akan melangsungkan pertunangan! ” Ahhh… dia menabrak seseorang. Dia berbalik. “ Yuri? “

“ Arra!! “

“ Gimana kabarmu dan keluargamu Ra? “ tanya Yuri sambil mengaduk-ngaduk minumannya. Sedangkan Arra hanya melamun dan terus menatap minumannya. “ Arra!! “

“ Ah… iya… “

“ Kamu kenapa? “ Arra menggeleng dan memaksakan tersenyum. “ Karena Yoona ya? “

“ Apa!!! “

“ Kamu mau cerita padaku? “

“ Yuri… “ dia menghela nafas lalu mulai menceritakan semuanya dari awal kepada Yuri. Tapi sebelumnya dia memberi kabar kepada Bu Fujita kalau dia tidak bisa masuk kerja karena ada urusan mendadak.

“ Ee… Yesung… Ini Arra baru saja sms kalau hari ini dia tidak bisa masuk kerja! “ terang Bu Fujita kepada Yesung yang saat itu sedang duduk di kursi tamu toko bunga Madoka.

“ Kenapa? “

“ Katanya ada urusan mendadak. “

“ Ooo.. “ dia berdiri dan beranjak pergi. “ Arigatou… Konnichiwa… “ ucapnya seraya menundukkan badannya.

“ hai… dou itashimashite… “ (Ya, Terima kasih kembali). balas Bu Fujita.

“ Apa? Benarkah yang kamu katakan Ra? “ Yuri kaget mendengar cerita Arra. “ Ini benar-benar sulit dipercaya. “ dia memegang tangan Arra. “ Ra… “

“ Ya… “

“ Apa kamu percaya apa yang dikatakan Yoona tadi? “

“ Apa? “

“ Kalau menurutku, dia Cuma ingin supaya kamu menjauhi Yesung, makanya dia membuat pernyataan seperti itu. “

“ Apa benar seperti itu Yur? “ Yuri mengangguk.

“ Kalau dengar dari ceritamu, tidak mungkin Yesung seperti itu. yang dia sukai itu kamu! “

“ Ah… jangan ngarang kamu Yur.. aku bukan level dia! “

“ Arra.. kamu ingat ceritanya cinderella? Dia kan Cuma orang miskin, tapi dia bisa dapat seorang pangeran, didunia ini tuh tidak ada yang tidak mungkin sayang! Cuma sekarang tinggal kamu saja menentukan hatimu untuk siapa! ”

“ tidak mungkin aku bersamanya Yuri,dia akan bertunangan dengan Yoona. “

“ kamu percaya gitusaja? bukan Yesung yang membuat pernyataan seperti itu! “

“ tapi Yuri…. “

“ Arra…. ikuti kata hatimu! Aku tau sekarang kamu benar-benar bingung menentukan 2 pilihan ini kan? “ Arra mengangguk. “ Aku akan ada disampingmu setiap kamu membutuhkan bantuanku. “ ucapnya lembut, Arra membalasnya dengan senyuman.

*-*-*-*

Malamnya dirumah Arra.

“ Ibu nggak akan lama kan dirumah nenek? “ tanya Arra kepada ibunya sambil terus bergelayutan di badan ibunya.

“ Tidak Ra.. ibu tidak akan lama dirumah nenek. Kamu jaga rumah baik-baik ya! “ Arra mengangguk. Malam itu, Ibu Arra pulang ke rumah neneknya didaerah Okinawa, Jepang.

“ Hah… sendirian deh!!! “ ucapnya kesal sambil tiduran dilantai ruang depan rumahnya.

“ Schön…. “

“ Eh… Kyu… “ dia langsung beranjak duduk. “ Masuklah! “

“ kemana orang rumah kok sepi? “

“ lagi kerumah nenek. “

“ Kamu sendirian? “

“ Ya… “

“ ini buat kamu! “ sedari menyodorkan bungkusan kecil.

“ Apa ini? “

“ Buka aja! “ Arra membuka bungkusan kecil itu.

“ Akashiyaki? ini buat aku? “

“ Kalau bukan buat kamu, buat siapa? “ Arra tersenyum lebar.

“ Makasih ya Kyu… kita makan berdua ya? “ Kyuhyun tersenyum. merekapun memakan kue Akashiyaki itu. (Akashiyaki adalah kue yang terbuat dari adonan telur, tepung terigu, dashi dan berisi potongan gurita yang dicelup kedalam kuah dashi sebelum dimakan). “ Oiya.. kamu beli dimana kue ini Kyu? “

“ Kenapa? “

“ Nggak pa-pa,Cuma pengen tanya aja, kan ini kue khas kota Akashi,kamu habis darisana? “

“ Rahasia! ” kata Kyu menggoda.

“ Kok rahasia? “

“ Iya dong, kamu nggak boleh tau! “

“ Pelit!! “ ucapnya lalu menjulurkan lidah tanda mengejek Kyu.  Kyu mengelus-elus rambut Arra.

“ Dasar… “ malam itu, Arra tidak kesepian karena ditemani oleh Kyu. Mereka ngobrol panjang lebar seperti sudah kenal lama. Tawa pun terlihat diwajah mereka. “Schön…. “

“ Ya…. “

“ Aku boleh ngomong serius sama kamu? “

“ Apa? Ngomong apa? “ Kyu memegang tangan Arra. “ Kyuhyun…. “

“ Schön… mungkin ini terlalu cepat untuk aku katakan. “ wajah Arra mulai memerah. “ tapi aku nggak mau kehilanganmu. “

“ Maksud kamu apa Kyu? “

“ Aku menyukaimu… “ Arra melongo mendengar kata-kata Kyu.

“ Apa… “ dia melepaskan tangannya dari Kyu lalu memalingkan wajahnya. “ Aku nggak bisa Kyu.. “

“ Kenapa Schön? “ dia memegang kedua pipi Arra. Wajah mereka begitu dekat. Arra terdiam melihat wajah Kyu yang begitu dekat dengan dia. Tiba-tiba saat Kyu akan mencium bibir Arra…..

“ Arra…. “ ucap seseorang dari depan pintu. Arra menoleh ke arah suara itu.

“ Yesung…  “ ternyata suara itu adalah Yesung. Tanpa mendengar kata-kata Arra. Yesung langsung berjalan pergi dari rumah Arra. “ Yesung… “ Arra berdiri dan berlari mengejar Yesung, Kyuhyun pun mengikutinya dari belakang. Dia menarik tangan Yesung. “ Yesung, aku mohon dengarkan penjelasanku! “ Yesung menepis tangan Arra.

“ Pergilah! Aku tidak membutuhkanmu! “

“ Apa… “ Arra berdiri terpaku mendengar kata-kata Yesung. Airmata menetes di pipinya.

“ Schön… “

Tiba-tiba Arra mengatakan sesuatu yang tidak diduga-duga “ Aku mencintaimu Yesung…. “ Yesung langsung berhenti seperti ada petir yang menyambar dia. Kyuhyun pun tak kalah kaget, ternyata wanita yang selama ini dia cintai tidak mencintainya. “ Aku benar-benar mencintaimu… “

“ Maaf Arra… Tapi aku tidak mencintaimu! “ Yesung menjawabnya tanpa menatap Arra. Arra langsung terjatuh ke tanah saat mendengar jawaban dari Yesung.

“ Apa…. “ Kyu menghampiri Arra dan memegang pundaknya.

“ Aku tidak akan pernah mencintaimu… “ Arra benar-benar shok mendengar jawaban dari Yesung. Kyuhyun mendekati Yesung lalu memukul Yesung sampai jatuh. Saat tau Kyuhyun memukul Yesung, Arra berlari melerai mereka.

“ Kyu jangan… aku mohon jangan sakiti dia!! “ sambil terus berada disamping Yesung.

“ Schön… Dia sudah nyakitin kamu, jadi buat apa kamu terus belain dia! “

“ Aku nggak peduli Kyu.. aku mohon hentikan Kyu!! “ Arra menarik tangan Kyu dan menjauh dari Yesung. “ Yesung kamu baik-baik saja? “ . Yesung diam dan menghapus darah dari bibirnya lalu pergi dari hadapan Arra dan Kyu. Arra terus menatap Yesung sampai hilang dari pandangan.

“ Schön kamu baik-baik saja? “

“ Pergilah… “

“ Tapi Schön… “

“ Aku bilang pergilah… “ Kyu memegang tangan Arra. “ GO AWAY!!! “ Ucapnya lalu berlari masuk kedalam rumah.

“ Schön… “

Arra menangis tersedu-sedu… saking sedihnya, dia memegangi dadanya karena merasa sesak. “ Ayah…. “ dia berulang kali memanggil manggil ayahnya yang sudah meninggal. Dia menangis sampai tertidur di lantai.

Dirumah Yesung.

Dia terduduk di deck kamarnya seraya melihat langit malam tanpa bintang. Wajahnya lebam karena pukulan dari Kyu dirumah Arra tadi. Beep… beepp… beep… Handphonenya berbunyi, saat dia lihat ternyata sms dari kakaknya.

“ My Lovely Bruder… what are you doing now? I’m so miss you… I’m sorry because next week, I would’nt go to Japan😀 Sorry honey… oy.. How are Arra? I miss her.. “  dia menghela nafas panjang lalu membalas SMS kakaknya. “ Schwester… kenapa tidak bisa pulang? I’m so confused.. aku membutuhkanmu Schwester…“

Beep… beepp… beepp… setelah membalas pesan dari kakaknya, ternyata Sakura menelfonnya..

Sakura          : “ My Bruder kamu kenapa? “

Yesung           : “ ……. “

Sakura          : “ Kim? “

Yesung           : “ Ya… “

Sakura          : “ Kamu ada masalah apa? Maaf kakak benar-benar tidak bisa pulang minggu depan. “

Yesung           : “ Aku….. “

Sakura          : “ Kenapa? “

Yesung           : “ apa yang aku lakukan benar? “

Sakura          : “ Benar? Maksudnya? “ Yesung menceritakan semua yang terjadi tadi dirumah Arra. “ WHAT ?? Kenapa kamu mengatakan seperti itu Kim? Kamu tau kalau kamu sudah   menyakiti dia? Kakak benar-benar tidak habis pikir, kenapa kamu bisa tega bicara seperti itu kepadanya. “

Yesung           : “ Es tut mir leid… “ (Aku minta maaf)

Sakura          : “ Minta maaf lah kepada Arra! “

Yesung           : “ …… “

Sakura          : “ Kenapa? Kamu nggak mau minta maaf kepadanya? “

Yesung           : “ ……. “

Sakura          : “ Ya sudahlah.. itu terserah kamu!! Ich verstehe nicht, wie dein Geist… “ (Aku tidak mengerti jalan pikiranmu)…  Tiiiiiiiiiiiiiittttttttt……….. Sakura mematikan telponnya.

*-*-*-*

Paginya dirumah Arra… dia bangun dari tidurnya dengan hati yang kacau dan masih memikirkan kejadian tadi malam. Dia membuka pintu rumahnya…. KYUHYUN….. dia melihat Kyu berdiri dihalaman rumahnya. “ Kamu…. apa kamu tidak pulang? “ Kyu menggeleng. Ternyata sejak tadi malam, dia terus berdiri di halaman rumah Arra. Padahal malam itu Arra sudah menyuruh dia pergi. “ You’re crazy man! Kamu tau tadi malam hawanya dingin sekali, kenapa kamu malah semalaman berdiri disini ?”

“ Aku kawatir dengan keadaanmu! “

“ Apa… “ Arra benar-benar tidak tau apa yang harus dia lakukan, Kyu benar-benar membuat hatinya tersentuh. “ Masuklah… “ saat akan masuk kedalam rumah Arra, Kyu pingsan. KYUUU…. untung saat itu, dia pingsan pas ditengah-tengah pintu masuk, akhirnya Arra menarik dia sampai kedalam ruangan dan menyelimutinya. “ Apa yang kamu lakukan Kyu… kenapa kamu berbuat seperti ini? kamu membuatku bingung! “ gumamnya dalam hati. Arra memasakkan bubur ayam dan teh hangat untuk disajikan kepada Kyu saat dia sadar nanti. Tidak lupa juga Arra mengompres kening Kyu dengan air hangat. 1 jam kemudian, Kyuhyun tersadar… matanya terbuka sedikit demi sedikit. “ Kamu baik-baik saja Kyu? “ Kyu beranjak duduk.

“ Maaf aku merepotkanmu Schön? “

“ Tidak apa-apa… Ini ada teh hangat, minumlah! “

“ Makasih ya… “

“ Oiya… ini tadi aku buatkan bubur ayam, semoga kamu suka! Makanlah! “

“ Wah.. bubur ayam ya? Aku makan ya? “

“ Iya.. “ Kyu memakan bubur itu dengan lahap. Arra sangat senang dan terkadang tersenyum melihat cara Kyu makan. Kyu terlihat seperti orang biasa, bukan sebagai aktor dan sebagainya. “ ternyata kalau lagi makan, Kyu ganteng juga! Terlihat seperti orang biasa.. “

“ Kenapa? “ ucapnya saat melihat Arra menatap dia terus sambil senyum-senyum.

“ Hah… Oh.. nggak pa-pa kok! “ Beep… beepp… beeepppp.. ponsel Kyu berbunyi, saat dia lihat layar Hpnya ternyata telp dari Tanaka.

Kyuhyun        : “ Ya… “

Tanaka          : “ Tuan Muda, saya Cuma ingin mengingatkan, hari ini ada jadwal jumpa pers di Fukushima jam 10.

Kyuhyun        : “ Batalkan!! “

Tanaka          : “ Maaf Tuan Muda… “

Kyuhyun        : “ Aku bilang batalkan!!! “

Tanaka          : “ Tapi Tuan Muda….. “

Kyuhyun        : “ Aku nggak mau dengar kata tapi.. kalau aku bilang batal ya batal! “ ucapnya lalu menutup telpnya.

“ Ada apa Kyu? “

Kyu menggeleng pelan sambil melanjutkan memakan buburnya. “ Nggak pa-pa kok Schön! Oy, Schön… seminggu lagi sudah tahun baru, rencananya kamu mau kemana? “

“ Apa? Iya ya.. aku sampai lupa kalau seminggu lagi sudah tahun baru. “ katanya sambil garuk-garuk kepala. “ Paling ya seperti tahun-tahun kemarin, dirumah nyumut kembang api sama Hikaru dan Kyoko. “

“ Cuma gitu? “

“ Iya.. memangnya kenapa? Kamu sendiri kemana? “

“ Ehm… Nggak kemana-mana! “

“ Masak sih ? “ Kyu menggangguk. Dia tidak cerita kalau sebenarnya tahun kemarin dia menghabiskan Tahun Baru dengan keliling Eropa bersama Chosie.

Malamnya..

“ Konbanwa…. “

“ Ya…. “ Arra berjalan menuju pintu dan membukanya. “ Yuri… “ dia memeluk Yuri lalu menyuruhnya masuk. “ Aku ambilkan minum dulu ya? “ tak lama kemudian, Arra menyuguhkan minuman dan cemilan ala kadarnya. “ Tumben kamu kerumahku? Ada angin apa? “

“ Ye… emang nggak boleh aku main kerumahmu? “

HEHEHEHE … “ Ya bukannya nggak boleh tapi tumben saja kamu kesini? Lagi nggak sibuk? “ dia mengangguk.

“ Dimana Ibu dan adik-adikmu? Kenapa sepi sekali? “

“ Lagi kerumah nenek di Okinawa! “

“ Ooo… oya Ra.. aku punya kabar yang mengejutkan! “

“ Kabar? Apa? “

“ Itu… soal kenapa kamu bisa masuk kelas TRAIT!! “

“ Apa? Kamu sudah tau kenapa aku bisa masuk kelas TRAIT? “

“ Iya.. “ jawabnya dengan mengangguk. “ Cuma agak nggak yakin sih!! “ Arra mengernyitkan dahi lalu tersenyum.

“ Memangnya kenapa ? “ Yuri menaikkan pundaknya tanda tidak tau.

“ Berhembus kabar sih katanya ada seseorang yang meminta kepada Direksi sekolah agar supaya kamu masuk kelas TRAIT, padahal kamu bukan seorang artis. “

“ Hah? “

“ Dan kamu tau siapa orang yang sudah memasukkan kamu ke kelas TRAIT? “ Arra menggeleng. “ Yesung… “ Arra langsung melongo. Matanya melotot serasa mau keluar.

“ Itu nggak mungkin Yuri… “

“ Aku juga agak nggak percaya sih, ngapain juga dia ingin kamu masuk kelas TRAIT. Tapi sampai sekarang aku masih menyelidikinya, susah sekali menyelidiki tentang itu Ra.. “

“ kalau memang benar dia yang memasukkan aku ke kelas TRAIT, Apa motivasi dia memasukkan aku kesana? “

“ Kalau itu aku tidak tau.. “

“ …………. “

“ Mungkin saja karena dia menyukaimu! “

“ APA!! Nggak mungkin lah Yuri! Kamu tau sendiri kan, sejak aku masuk HORIKOSHI GAKUEN, dan masuk kelas TRAIT, dia cuek dan jutek banget sama aku, lagipula ………………. “ dia menghentikan perkataannya.

“ Lagipula apa Ra ?”

“ Aku tidak mencintaimu…. aku tidak akan pernah mencintaimu…… “ Arra mengenang kata-kata Yesung padanya. “ Ra… kamu baik-baik saja? “ kata Yuri sambil menggoyang-goyangkan badan Arra.

“ eh… Aku nggak pa-pa kok Yur! “

“ Hem… bingung juga sama sifat Yesung! “

*-*-*-*

Paginya… Arra izin untuk tidak masuk kerja karena alasan ada keperluan keluarga, padahal sebenarnya dia bermaksud kerumah Yesung untuk menemui Yesung. Dia mengambil sepedanya yang ada di belakang rumahnya, sepeda itu memang sudah lama tidak dipakai. Arra membersihkan sepeda itu dan memakainya menuju ke rumah Yesung. Sesampainya dirumah Yesung… dia melihat-lihat didepan pagar yang menjulang tinggi. “ Gimana masuknya ya? “

“ Ada yang bisa saya bantu? “ tanya seorang penjaga pintu gerbang rumah Yesung.

“ Eh… saya mau bertemu Yesung pak. “

“ Maaf, Tuan Muda sudah berangkat sejak tadi pagi. “

“ Berangkat kemana Pak ? “

“ Saya kurang tau Nona. “

“ Oo.. ya sudah, saya tunggu disini saja Pak. “ Penjaga itu mengangguk lalu masuk kembali keruangan yang ada di samping gerbang itu. Arra duduk disamping gerbang itu sambil memainkan roda sepedanya. Terkadang dia juga berjalan kesana-kemari mencari kesibukan. Seharian sudah dia menunggu Yesung, dia berdiri dan menaiki sepedanya. Saat akan mengayuh sepedanya, ada sebuah mobil yang akan masuk kedalam rumah itu. dia berjalan perlahan-lahan menuju mobil itu dan dia lihat itu Yesung bersama dengan seorang wanita. Dia mengetuk kaca mobil Yesung.

“ Yesung…. “ tapi bukannya Yesung yang keluar, malah seorang wanita yang ada dimobil itu yang keluar.

“ Hey… sedang apa kamu disini! “

“ Yoona…. “

“ Kamu mau apa? “

“ Aku… aku mau bicara dengan Yesung. “

“ Hah.. apa? Mau bicara? Ada urusan apa sama calon tunanganku? “ Arra terngagah mendengar kata-kata Yoona. CALON TUNANGAN….. Yesung akhirnya keluar dari mobil.

“ Ada apa Arra ?”

“ Ehm… aku mau bicara denganmu Yesung! “

“ Sudah jangan ngurusin dia sayang, kita masuk saja, kita kan harus merpersiapkan acara pertunangan kita minggu depan. “ Arra tidak bisa berkata-kata, dia hanya diam seribu bahasa.

“ Kamu masuk saja dulu, aku mau bicara dulu dengan Arra. “ suruh Yesung

“ Tapi Sayang… “

“ Masuklah! “ dengan muka lusuh, dia masuk ke rumah Yesung. Sedangkan Yesung mengambil alih kemudi lalu pergi dengan mobilnya bersama Arra.

“ Kita mau kemana Yesung? “ seperti biasa, dia tidak menjawab dan melajukan mobilnya dengan kencang. Beberapa jam kemudian, mereka sampai di Torri, Gerbang kuil Itsukushima di Itsukushima prefektur Hiroshima. “ Torii ? “ Arra kaget karena Yesung membawanya ketempat yang jauh dari rumah mereka. Mereka keluar dari mobil lalu berjalan menuju kuil itu. yang tidak disangka-sangka, Yesung menggandeng tangan Arra. “ Yesung.. “ ucapnya seraya menatap Yesung. Saat itu Torii sangat ramai dikunjungi para wisatawan karena air laut sedang surut. Dia mengambil koin yang ada di kantong jasnya.

“ Nih! “ dia memberikan beberapa koin kepada Arra.

“ Ini buat apa? “

“ Kita akan melewati Torii, taruh di antara kaki-kaki Torii lalu ucapkan permintaanmu dalam hati! “

“ Apa? Memangnya kenapa? “

“ Sudah lakukan saja! “ Arra tidak tau apa-apa soal Torii, karena memang dia belum pernah kesana sebelumnya. Dia melakukan apa yang disuruh Yesung. Dia menggenggam erat-erat koin itu dan didekatkan didadanya, memejamkan mata seraya berkata dalam hati. “ Tuhan, jikalau Yesung bukan jodohku, hilangkanlah perasaan cintaku padanya, tapi jika dia memang jodohku, dekatkanlah kami Tuhan, buatlah agar aku bisa bersama dengannya selamanya… jaga dia tuhan, sayangi dia, karena aku tidak mau dia terluka. Aku mencintainya tuhan…aku mencintainya… “  setelah selesai mengucapkan permintaan dalam hati, dia membuka mata dan menaruh koin-koin itu di kaki-kaki Torii. Dia menoleh kearah Yesung yang sedang mengucapkan permintaan sambil memejamkan matanya. Sesaat kemudian, Yesung membuka mata dan menaruh koin-koin itu juga.

“ Apa keinginanmu ? “

“ Rahasia! “

“ Pelit…. “ tiba-tiba banyak fans yang berlarian kearah Yesung.

“ Yesung minta tanda tangan dong? “

“ Yesung foto ya? “ tak ayal Arra pun terdorong jauh dari Yesung karena dorongan para Fans Yesung. Yesungpun melayani para Fansnya, tapi semakin lama, fansnya semakin banyak berdatangan. Akhirnya dia berlari menghampiri Arra, menarik tangan Arra dan berlari keluar dari Torii. Mereka masuk kedalam mobil lalu dengan segera melajukan mobilnya. Tak jauh dari Itsukushima ternyata jalan ditutup oleh Polisi. Saat Yesung bertanya, ternyata jalan tertutup salju tebal, dan jalan akan dibuka lagi besok.

“ Lalu sekarang bagaimana Yesung? “

“ Kita tidak bisa pulang. “ dia memencet nomor telp yang ada dihpnya. Tapi ternyata sinyal sedang jelek. Akhirnya dia melajukan mobilnya ke Hotel Hatsukaichi di Miyajimacho, Hatsukaichi, Hiroshima prefecture 739-0522, Jepang. Pemandangan hotel itu sangat bagus dan nyaman, seperti pedesaan, tidak seperti Hotel-hotel pada umumnya. “ Malam ini kita akan menginap disini!! “

“ Apa? “

“ Tenang saja.. aku tidak akan macam-macam. “ Mereka keluar dari mobil lalu menuju ke resepsionist, memesan satu kamar untuk mereka. Saat membuka kamar itu, Arra langsung berlari menuju deck. Terlihat pemandangan indah. sedangkan Yesung duduk.

“ Suteki desu ne!! “ dia berjalan-jalan melihat seisi kamar itu. benar-benar mempesona. Saat dia ke kamar tidur, dia mengerutkan dahinya. “ Yesung… tempat tidurnya sih pisah,selimutnya juga satu-satu, tapi berdampingan? “

“ kalau kamu tidak mau aku tidur disitu, aku akan tidur disini! Kamu tidurlah disana! “

“ Nggak.. nggak… kamu kan sudah bilang nggak bakalan macam-macam, jadi nggak pa-pa kalo kamu juga tidur disitu. “

Saat malam menjelang. Yesung duduk di deck ruangan itu sambil menatap langit. Sedangkan Arra keluar dari ruang tidur setelah berganti pakaian. Dia melihat Yesung duduk sendiri, diapun menghampiri Yesung dengan membawakan segelas teh hangat. “ Nih buat kamu! “

“ Makasih! “ ucapnya sembari mengambil segelas teh yang dibawa Arra. Arra duduk disamping Yesung.

“ Maaf ya…. “

“ Kenapa ?”

“ Aku sudah ngrepotin kamu! “

“ Sudahlah… “

“ Oiya Yesung.. aku boleh tanya sesuatu? “ Yesung mengangguk pelan. “ Ehm……. apa benar kamu akan bertunangan dengan Yoona? “ Yesung menaruh gelas yang dia bawa di lantai.

“ Aku nggak mau bicara soal itu Ra. “

“ Kenapa? “

“ ………. “

“ Aku Cuma ingin tau apa benar yang dikatakan Yoona! “ Arra semakin mendesak Yesung untuk mengatakan yang sebenarnya, tapi Yesung tetap diam dan terus menatap ke langit. “ Yesung.. apa sulit mengatakannya? “

“ Jangan paksa aku Ra… “

“ bukan maksudku untuk memaksamu Yesung, aku Cuma ingin tau kebenarannya. Apa benar itu semua Yesung? “

“ CUKUP!!! “ Yesung marah dan membentak Arra. “ Aku sudah bilang, aku tidak mau bahas soal itu! kenapa kamu terus mendesakku? “ baru kali ini Arra melihat Yesung semarah ini. Arra akhirnya meninggalkan Yesung dan masuk ke dalam kamar tidur. Tak lama kemudian, Yesung menyusul masuk kedalam kamar tidur dan mendekati Arra. Dia melihat Arra berbaring membelakanginya. “ Arra aku minta maaf. “ tak ada jawaban dari Arra. Dia duduk ditempat tidurnya dan memakaikan selimut ke Arra yang saat itu tidak berselimut. “ Aku benar-benar minta maaf Ra.. aku tidak bermaksud seperti itu.. aku terbawa emosi. “ Yesung berbaring di tempat tidurnya dan menatap langit-langit kamar itu.

sebenarnya saat itu Arra belum tidur, dia hanya pura-pura tidur. Dia mendengar semua yang dikatakan Yesung padanya. Tiba-tiba dia mendengar suara tangisan, suaranya memang pelan, tapi masih terdengar karena saat itu suasana sangat sepi. “ Menangis? Siapa yang menangis? “. Tidak tahan akan suara tangisan lirih itu. dia bangun dan melihat Yesung terisak sambil tiduran disamping dia. Yesung tidur membelakangi dia.

“ Yesung… “ ucapnya dengan memegang lengan Yesung.

“ Jangan lihat aku! “

“ Yesung kamu kenapa? “ tanyanya lagi dengan terus memegang lengan Yesung. Yesung terus berusaha menepis tangan Arra. tapi Arra tetap bersih kukuh ingin tau ada apa dengan Yesung. “ Yesung aku mohon lihat aku! Yesung…. “ setelah menghapus airmatanya. Dia menoleh ke arah Arra. memang sudah tidak telihat airmata di wajahnya, tapi masih ada bekas tangisan diwajahnya. “ Kenapa menangis? “ Yesung bangkit dari tidurnya.

“ Siapa yang menangis? Aku tidak menangis. Ini Cuma kena debu! “ Arra tersenyum tipis.

“ Nggak usah bohong,dimana ada debu? Lagipula kamu kira aku anak kecil yang bisa di bohongin? Kakek-kakek aja tau kalau nangis sama kena debu itu beda!! “ itu adalah kata-kata yang disampaikan Yesung pada Arra pada saat Arra menangis. Yesung langsung menarik Arra dan memeluknya dengan erat. Dia menangis di pundak Arra. Arra mencoba melepas pelukan itu, tapi semakin dia mencoba melepaskannya, semakin erat pula pelukan Yesung. Akhirnya dia membiarkan Yesung menangis dipundaknya.

“ Jujur, aku belum pernah merasa sesakit ini.. “ ucapnya ditelinga Arra. Arra tidak bisa bicara satu katapun. Dia hanya diam saat Yesung terus memeluknya. “ semakin aku membohongi perasaanku, semakin sakit yang aku rasakan…… “ dia melepaskan pelukannya. “ Aku mencintaimu…. “

“ apa? “

“ Aku mencintaimu Ra… “ tanpa sadar, airmata menetes di pipi Arra.

“ Apa benar yang kamu katakan? Aku ingin dengar sekali lagi! “

“ Aku… sangat mencintaimu.. aku nggak bisa bohong lagi, aku mencintaimu Ra… “ Arra menangis lalu memeluk Yesung.

“ Yesung…. “

“ Tetaplah bersamaku Ra… hiduplah bersamaku… “ dia melepas pelukan Arra lalu memegang kedua pipi Arra. “ Kamu mau kan Ra? “ tanpa menjawab dengan segera dia mengiyakan dengan menganggukkan kepala. Yesung mencium kening Arra.

*-*-*-*

Paginya…

Saat bangun dari tidurnya, Yesung melihat tempat tidur Arra sudah rapi, dia bergegas bangun “ Arra… “ dia mencari-cari Arra karena melihat Arra tidak ada dimanapun. “ Ra.. kamu dimana? “ sambil melihat ke seluruh penjuru tempat itu. karena Arra tidak terlihat batang hidungnya, dia mengambil Ponselnya dan mencoba menghubungi Arra. Maaf, nomor yang anda hubungi sedang tidak aktif. “ Ra.. kamu dimana? “ . Yesung benar-benar bingung kemana lagi dia harus mencari Arra.

“ Aku pulang! “ melihat Arra masuk. Yesung langsung berlari dan memeluknya. Ah…

“ Kamu kemana saja? Jangan pergi lagi! “ sambil melepas pelukan Yesung.

“ Hey.. kamu itu kenapa? Aku Cuma beli belanjaan ini saja kok! “ seraya mengangkat belanjaan yang ada di kedua tangannya.

“ Bangunin aku dulu kan bisa, jadi aku bisa nganter kamu! “ Arra duduk disamping meja penghangat yang diatasnya sudah ada kompor dan juga peralatan untuk memasak.

“ Yesung sayang.. aku Cuma belanja didepan kok.. “

“ Tapi aku takut terjadi apa-apa denganmu. “ ucapnya sedari memeluk Arra dari belakang. Arra tersenyum nakal. “ Ya sudah sekarang kan aku sudah pulang, kita masak kimchi yuk! “ Yesung melepaskan pelukan sambil mengeryitkan dahinya.

“ Memangnya kamu bisa masak kimchi? “

“ Ye… menghina sekali kamu! Bisa lah! “ katanya tak mau kalah sambil terus memasak. Yesung duduk disebrang Arra sambil terus menatap Arra yang sibuk memasak. “ Apa aku akan bisa menjagamu selamanya? Aku takut penyakitku akan membuat diriku tidak bisa menjagamu selamanya. “

“ Nah.. selesai… nih cobain! “ kata Arra seraya menyumpit kimchi itu dan disuapkan kepada Yesung. Yesung menguyah dan berexpresi yang membuat Arra merasa takut kalau makanannya tidak enak. “ kenapa? Tidak enak ya? “ sambil terus memperhatikan gelagat Yesung. “ Yesung… gimana? “

“ Ehm….. “

“ …………. “

“ Enak kok, Cuma rasanya agak aneh!! “

“ Aneh? Masak sih? “ ucapnya seraya menyumpit kimchi dan mencobanya. HEHEHEHEHE. “ Keasinan ya? “ Yesung mengangguk.

“ Sini aku makan! “ katanya dengan terus memakan kimchi itu.

“ Eh.. jangan, aku buang saja.. ini keasinan! “ tak menghiraukan perkataan Arra, dia terus memakan sampai habis kimchi itu. beep… beep… beep… “ Handphonemu bunyi! “ saat Yesung melihatnya ternyata panggilan dari Yoona. “ Kenapa tidak di angkat? Telp dari sapa? “

“ Yoona. “

“ Oo… Oya Yesung.. setelah makan, kita pulang ya! “

“ Iya. “

“ Kalau begitu aku beres-beres dulu! “ setelah selesai makan, mereka bersiap-siap untuk pulang. Berjalan menuju resepsionist untuk membayar tagihan mereka menginap. “ Yesung. “ Arra menarik lengan baju Yesung saat melihat banyak paparazzy didepan.

“ Arigato gozaimasu… Itterasshai.. “ (Hati-hati dijalan). Ucap pegawai yang ada dimeja resepsionist setelah Yesung selesai menyelesaikan tagihannya. Yesung tersenyum lalu menggandeng tangan Arra.

“ Eh.. itu Yesung!!! “ kata salah satu paparazzy saat melihat Yesung keluar dari hotel itu. mereka langsung berlari mendekati Yesung dan Arra.

“ Yesung.. beri kami penjelasan, apa anda sudah putus dengan Yoona? “

“ Kenapa anda menggandeng wanita lain? “

“ Yesung…sedang apa kalian berdua disini? “ berbagai pertanyaan terlontar untuk Yesung, para paparazzy itupun memotret serta merekam kejadian itu. Yesung tidak ambil pusing, dia diam lalu membukaan pintu untuk Arra. dengan segera dia pun masuk kedalam mobil. Menjalankan mobil mereka pergi dari hotel tersebut.

“ Yesung…………. “ Arra ingin berbicara dengan Yesung tapi melihat sikap Yesung yang sedang memikirkan sesuatu saat menyetir dia mengurungkan niatnya.

“ APA RA? KAMU SUDAH JADIAN SAMA YESUNG? “ Teriak Yuri dirumah Arra saat Arra cerita semua kejadian saat dia bersama Yesung.

“ Hust… diamlah.. jangan histeris seperti itu!! “ Yuri langsung memeluk Arra.

“ Akhirnya Cintamu tersampaikan Arra, aku senang mendengarnya! “

“ Iya sih, tapi……… “

“ apa lagi? “

“ Masalahnya sekarang ada pada Yoona.. dia tidak mungkin menyerahkan Yesung begitu saja padaku! “

“ Kalau masalah Yoona, biarkan Yesung yang menyelesaikannya. Kamu tidak usah kawatir gitu! “

“ Kim… kamu darimana saja? Kenapa telpku tidak kamu angkat? Sms juga tidak dibalas! “ ucap Yoona saat melihat Yesung pulang. Dia berlari menghampiri Yesung. “ Aku menunggumu dari kemarin! I miss you Kim.. “ sambil memeluk Yesung, tapi Yesung langsung melepasnya.

“ Yoona cukup! Hubungan kita sudah berakhir.. aku tidak mau melihatmu lagi!! “

“ What ? it’s just a joke right? You don’t really say it right? “ Yesung tidak menghiraukannya. Dia berjalan meninggalkan Yoona. “ KIM.. tell me.. what’s my fault ? why do you hate me ? “ karena merasa tidak dihiraukan. Dia berlari mengejar Yesung, menarik tangan Yesung dan langsung mencium bibirnya. AH…. Yesung mendorong badan Yoona sampai Yoona terjatuh ke lantai. “ Kenapa ? apa aku salah mencium calon tunanganku sendiri ? “

“ You’re crazy Yoona.. “ ucapnya lalu berlalu meninggalkan Yoona.

“ Aku akan buat perhitungan kepada siapapun yang sudah buat kamu seperti ini padaku! INGAT ITU KIM!!! “

*-*-*-*

Paginya dirumah Arra.

“ Huh.. sampai sekarang ibu belum pulang, tega sekali, hiks hiks! “ sambil pura-pura sedih. “ tapi tak apa, hari ini harus semangat!! Ganbatte, ne!! “ (Berjuang ya! ). Beep… beepp.. beepp.. Handphonenya berbunyi, saat dia melihatnya ternyata ada sms dari nomor tidak dikenal. “ Arra, ini ibu sayang, maaf ibu lama meninggalkanmu, nenekmu sakit keras jadi ibu dan adik-adikmu akan cukup lama tinggal disini. Kalau kamu kesepian waktu tahun baru besok, pulanglah kesini! ” . “ Ah… ibu… “ dia membalas sms ibunya. “ Eh.. tunggu.. tapi darimana ibu tau nomorku? “ . “ Ibu, sejak kapan ibu tau nomor handphoneku ? lalu ini nomor siapa bu ? “ tak lama kemudian ada sms masuk lagi. “Kyuhyun yang memberi tau ibu nomor handphonemu Sayang. Ini nomor paman hanaka. Kamu baik-baik saja kan? “. Ooo.. ternyata Kyu,, tenang saja bu… Arra baik-baik saja kok!! “ . “Ya sudah, jaga diri baik-baik saja, jangan lupa makan, istirahat dan jangan lupa juga ngabari ibu kalau ada apa-apa! “ . “Siap Ibu… Arra sayang ibu..” . Dia menaruh Handphonenya lalu beranjak untuk mandi. Selesai mandi dan membereskan rumah. Dia bermaksud untuk mengunci rumah dan akan pergi bekerja.

“ Cho Arra… “ Arra menoleh ke arah suara tersebut.

^T.B.C^

ELF ^^!! Enter your email for comment, please!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s