9fjc03

My True Love…. It’s You – chapter 7 ~Straight~

“ Yoona!! “ Yoona menghampiri Arra, sorot matanya terlihat tajam dan kejam. “ Apa maumu ? “. Yoona tersenyum kecut.

“ Sampai kapan kamu akan terus mendekati Kim? “

“ Maksud kamu! “

“ Hah… kamu itu berlagak bodoh atau memang bodoh ? “

“ Jaga ucapanmu!! “ tiba-tiba Yoona mendorong Arra sampai terjatuh. AHH… lalu memegang dagu Arra.

“ Aku tidak akan segan-segan membuat perhitungan pada siapapun yang berani-berani mendekati Kim! “ ternyata tangan Yoona tidak berhenti didagu Arra saja, dia lantas mencekik leher Arra.

“ Yoona lepas! “ Arra berontak saat dia sudah merasa kesakitan.

“ARRAAAA!!! “ Dari jauh, ada 2 orang yang berlari menghampiri Arra. dan ternyata 2 orang itu adalah Yuri dan Kyuhyun.

“ Go away!! “ ucap Yuri sambil mendorong Yoona jauh dari Arra.

.

.

“ Yoona? “ kata Kyu saat melihat ternyata itu Yoona. “ Apa yang kamu lakukan disini? “.

“ Kamu tidak usah ikut campur Nean! “ Yuri memeluk Arra yang saat itu hampir pingsan.

“ Kamu gila Yoona! “

“ Kenapa sekarang kamu juga ikut-ikutan membela wanita miskin itu! “

“ CUKUP!! Jaga bicaramu! “

“ Neanji ? “

“ YOONA!!! Pergi darisini!! “

“ Ingat Arra… ini belum berakhir.. aku akan terus menyiksamu sampai kamu benar-benar pergi dari kehidupan kim! Mengerti!!! “ ucapnya lalu pergi meninggalkan Arra, Yuri dan Kyu.

“ Arra kamu nggak pa-pa? “

“ Aku nggak pa-pa Yuri! “ katanya sambil memegangi lehernya. Uhukk.. uhuukk…

“ Kita harus membawa Schön ke rumah sakit Yuri. “

“ Nggak perlu Kyu.. aku nggak pa-pa kok! Aku harus berangkat kerja! “

“ Arra kamu sakit, jangan kerja dulu hari ini! “ tapi Arra tetap nekat, dia berdiri lalu berjalan menuju tempat kerjanya.

“ Arra tunggu!! “ Yuri mengejar Arra. “ Kami antar! “

“ Nggak perlu Yuri, aku nggak pa-pa kok, aku bisa berangkat sendiri !! “

“ Nggak Schön.. kita antar kamu! “ akhirnya Kyu dan Yuri mengantar Arra sampai tempat kerjanya.

Sesampainya ditempat kerja Arra.

“ Yuri.. kamu bisa menunggu di toko bunga ini sebentar? Aku mau bertemu seseorang dulu! nanti aku jemput lagi disini “

“ Oo.. gitu? Ya sudah.. sekalian aku ingin tau kerjaan Arra, ayo Arra! “

“ Makasih ya Kyu? “

“ Iya… “ Yuri dan Arra keluar dari mobil dan masuk ke dalam Toko Bunga Madoka. Sedangkan Kyuhyun mengambil Handphonenya dan mengetik pesan singkat. Lalu melajukan mobilnya ke suatu tempat.

Dirumah Yesung, saat dia tengah sibuk memainkan pianonya. Beep… beep… beepp… ada sms masuk untuk dia.“ Yesung.. aku ingin bertemu denganmu.. ini penting, aku ingin bicara soal Arra. aku tunggu kamu di Viron Cafe di Shibuya. “ . Yesung mengeryitkan dahinya saat membaca sms dari Kyuhyun. “Arra? “ dia langsung bergegas mengambil mantelnya menuju ke mobilnya dan langsung melajukan mobilnya ke Viron Cafe di Shibuya. Tak lama kemudian, dia sampai di Cafe yang dituju. Yesung masuk kedalam Cafe itu dan saat melihat Kyuhyun duduk dipojok, dia menghampirinya. “ Neanji.. “ Yesung dan Kyu sebenarnya dulu adalah teman baik, mereka dan juga Yoona adalah teman semasa SD. Tapi karena ada suatu hal, hubungan mereka menjadi renggang.

“ Duduklah!! “

“ Ada apa? “

“ Tadi pagi Yoona kerumah Arra. “

“ Apa? “

“ Dan kamu tau apa yang dilakukan Yoona pada Arra? “

“ Maksud kamu apa? “

“ Ada hubungan apa kamu dengan Arra? “

“ Bukan urusanmu! “

“ Tapi sekarang sudah menjadi urusanku karena Yoona sudah menyakiti Arra! “ mereka saling bertatapan tajam.

“ Maksud kamu? “

“ Dia meminta agar Arra menjauh dari kehidupanmu atau dia akan terus menyakiti Arra! “ . Aku akan buat perhitungan kepada siapapun yang sudah buat kamu seperti ini padaku! INGAT ITU KIM!!! Yesung mengenang kata-kata Yoona padanya. “ Yesung… aku minta padamu, jangan terus membuat Arra sedih atau terluka. “

“ Kenapa? Kamu suka padanya? Bukannya kamu sangat membencinya? “ Kyuhyun terhentak mendengar kata-kata Yesung, dia terdiam sejenak.

“ aku…… “ dia bingung harus bicara apa saat Yesung bertanya soal perasaannya. “ ini tidak ada hubungannya aku suka dia atau tidak !!! “

“ Sie wollen immer noch, um es vor mir zu verstecken? “ (kamu masih ingin menyembunyikannya dariku?).

“ nicht!!! “ (Tidak).

“ Lalu…. “

“ Einfach Yesung…. “ (Cukup Yesung). Yesung menatap tajam ke arah Kyu.“ Oke.. aku jujur… Ich liebe ihn …. Ich liebe Arra!” (Aku mencintainya.. aku menyukai Arra…). “ Puas!!! “ Yesung tertawa sinis, dia berdiri dari tempat duduknya lalu berbisik ditelinga Kyuhyun.

“ Wir konkurrieren in einem gesunden Weg, um ihn zu bekommen!! “ (Kita bersaing secara sehat untuk mendapatkan dia). Ucapnya lalu berjalan pergi meninggalkan Kyu. Kyuhyun terpaku mendengar kata-kata Yesung.

“ Ehm… Kyuhyun…. “

“ Ya! “ Arra diam sejenak lalu mengambil Ponsel dari dalam tasnya. Dia sedang duduk berdua di toko Bunga Madoka setelah selesai dari Viron Cafe, sedangkan Yuri sibuk membantu Ibu Fujita melayani konsumen.

“ Nih! “ seraya memberikan Ponsel itu kepada Kyu. “ Aku kembalikan! Ini kan milikmu! “

“ Bawa saja! “

“ Tapi…. “

“ Sudah.. anggap aja itu hadiah karena kamu sudah menolong aku waktu itu! “

“ Tapi aku nggak berhak milikin ini? “ Kyu tersenyum.

“ Sudah ambil saja! “ ucapnya sedari menggenggam tangan Arra yang sedang memegang ponselnya. “ Schön… boleh aku tanya sesuatu? “

“ Apa? “

“ Sebenarnya apa hubunganmu dengan Yesung? “ Arra kaget mendengar pertanyaan Kyu.

“ Kyu… sebelumnya aku minta maaf… aku dengan dia……… ehm………. “

“ Kenapa Ra? Ada apa denganmu dan dia? “

“ Aku…. aku sudah berpacaran dengannya. “

“ Apa!!!! “ Kyuhyun terhentak kaget, dia seperti merasa jantungnya tiba-tiba tidak berdetak lagi. “ Apa benar yang kamu katakan itu Schön? “ Arra mengangguk sambil menundukkan kepalanya. “ Lalu apa maksud Yesung? “  Dia menatap Arra yang terlihat senyum-senyum sendiri. Kita bersaing secara sehat untuk mendapatkan dia. Kyu mengenang kata-kata Yesung.

“ Kyu… kamu baik-baik saja? “ Tanya Arra saat melihat reaksi Kyu yang tiba-tiba melamun.

“ I’m Okay… “

“ Arra………… “ Yuri berlari lalu memeluk Arra. “ Senangnya…!!! “

“ Hey.. kamu kenapa? “ tanya Arra ketika bingung melihat sikap Yuri. Yuri tersenyum manis sambil duduk disebelah Arra.

“ Hey Kyuhyun.. kamu kenapa? Melamun terus daritadi! “

“ Apa… nggak pa-pa kok! “

“ Arra… sini sebentar!! “ panggil Bu Fujita.

“ Iya Bu! Sebentar ya Kyu, Yuri! “

“ Iya… “ saat Arra pergi, Yuri mendekati Kyu. “ Ada masalah Kyu? “ Kyu menggeleng. “ Kyu aku tau kamu ada masalah, dari raut wajahmu sudah kelihatan! “ Kyu menatap Yuri. “ Ada apa? “

“ Aku masih belum percaya kalau Schön berpacaran dengan Yesung! “

“ Kenapa? “

“ Karena………….. “ Kyu diam sejenak. Lalu menceritakan semua yang terjadi saat dia bertemu dengan Yesung tadi.

“ Nggak mungkin Yesung berbicara seperti itu. “ Ucap Yuri seraya melihat sosok Arra yang sibuk berbicara dengan Ibu Fujita.

Sehari setelah Yuri mendengarkan apa yang dikatakan Kyuhyun. Dia benar-benar masih tidak percaya apa benar Yesung setega itu. “ Maksud dia apa berbicara seperti itu! dia mengajak Kyu bersaing, padahal jelas-jelas dia adalah kekasih Arra!!! aku benar-benar tidak terima! “. Yuri bangkit dari sofa ruang keluarganya. “ Ayana… suruh Tomoka siapkan mobil, saya mau keluar sebentar! “ pintanya kepada Ayana, manager dia.

“ Tapi Yuri.. kamu nanti jam 11 ada jadwal syuting! “ Yuri menatap jam tangannya.

“ Jam 11 kan? Sekarang masih jam 8.30.. aku ada urusan sebentar! “

“ Ya sudah.. tapi jangan lama-lama! “

“ Beres! “ ucapnya santai sambil berjalan mendekati mobilnya. Lalu dia pergi dengan mobilnya. Dia melajukan mobilnya kearah rumah Yesung. Tak lama kemudian dia sampai di rumah Yesung, tapi penjaga gerbang rumah Yesung bilang kalau Yesung sedang tidak ada dirumah. Dia sedang ada jadwal pemotretan di Ginkgo Prefecture Ibaraki,Jepang. setelah tau Yesung di sana, Yuri langsung bergegas menuju ketempat itu, karena dia juga pernah ada jadwal pemotretan disana, jadi dia tau tempatnya. Setengah jam kemudian, sesampainya di Ginkgo Ibaraki, dia mencari lokasi pemotretan Yesung. Tak lama kemudian dia menemukan Yesung, dia memarkirkan mobilnya lalu berjalan menghampiri Yesung yang saat itu masih sibuk pemotretan di alam bebas, tempat itu memang sangat indah karena ditumbuhi pohon Ginkgo yang sangat banyak dan lebat. Yuri menunggu Yesung sampai dia selesai dengan pekerjaannya. Saat itu Yesung tau kalau ada Yuri disana, dia mendekati photographernya.

“ Ada temanku datang, bisa dilanjutkan nanti! “

“ Oo… oke!! “ kata photographer itu. “ Ayo kita break dulu! “ suruhnya kepada seluruh crew. Yesung berjalan menghampiri Yuri yang saat itu sedang duduk dan memainkan Handphonenya.

“ Yuri… “

“ Hey… “ Mereka berjalan menuju coffe shop dekat situ.

“ Ada apa kamu mencariku! “

“ Aku mau tanya satu hal kepadamu! “ katanya sambil mengaduk-aduk cappucinonya. “ aku tau kamu dan Arra sudah berpacaran.. Cuma apa kamu benar-benar mencintai dia? “ Yesung mengernyitkan dahinya.

“ Kenapa pertanyaanmu seperti itu? “

“ Yesung… aku tidak mau kamu menyakiti Arra… jadi aku mohon kepadamu, kalau kamu tidak mencintai dia, tinggalkan dia, jangan memberi harapan palsu seperti ini padanya!!! “ Yesung mengaduk-ngaduk coffenya lalu meminumnya.

“ Aku tidak menyakitinya. “ ucapnya lalu berdiri dan berjalan pergi dari Yuri.

“ Lalu kenapa kamu berbicara seperti itu kepada Kyu?? “ tanyanya tiba-tiba. Yesung langsung berhenti berjalan, dia berdiri terpaku mendengar pertanyaan Yuri. “ Kenapa kamu mengajak Kyuhyun bersaing untuk mendapatkan Arra? “ ucapnya seraya menghampiri Yesung. “ apa kamu tidak sadar kalau kamu akan menyakiti dia? “

“ Aku tidak menyakitinya. “. Katanya seraya menghadap ke arah Yuri. Yuri tertawa sinis.

“ Hah… aku tidak menyangka kamu bisa setega ini padanya. “.

“ Kalau aku tidak seperti ini, aku akan semakin melukainya suatu hari nanti. ” jawabnya tiba-tiba.

“ Maksud kamu apa bicara seperti itu? “ Yesung pergi meninggalkan Yuri tanpa menjawab pertanyaan dari Yuri. Di mobil, Yuri masih memikirkan kata-kata Yesung padanya. kalau aku nggak seperti ini, aku akan semakin melukainya suatu hari nanti. “ apa maksud dia bicara seperti itu? berarti dia memberi kesempatan Kyu untuk mendekati Arra? “ Yuri berbicara sendiri di dalam mobil. “ Dia memberi kesempatan Arra untuk membuka hati untuk Kyuhyun? He’s crazy! “.

“ Yamada.. aku akan pulang sendiri, karena aku ada janji dengan seseorang. “ kata Yesung saat dia selesai menyelesaikan jadwal pemotretannya.

“ Kamu mau naik apa? Kamu kan tidak bawa mobil! “

“ Aku bisa naik taxi! “

“ Kamu yakin ?”

“ Ya… “

“ Ya sudah.. tetap kabari aku kalau ada apa-apa! “ Yesung mengangguk. Dia menghampiri Taxi yang ada diseberang jalan, dia masuk kedalam taxi.

“Aizu Central Hospital.. “ katanya kepada sopir taxi. Taxi itupun melaju ke arah rumah sakit itu. tak lama kemudian. Dia sampai di Aizu Central Hospital. Dia keluar dari taxi setelah membayar ongkos taxi, lalu dia berjalan ke reseptsionist. “ Aku ingin bertemu dengan dokter Yosinaga. “

“ Sudah ada janji? “ tanya salah satu perawat itu.

“ Belum. “

“ Tunggu sebentar! “ Perawat itu kembali ke meja dan mengangkat gagang telp. Setelah selesai, dia kembali menghampiri Yesung. “ Silahkan masuk, Dokter Yosinaga sedang ada diruangannya. Tanpa basa-basi ataupun berterima kasih, Yesung langsung berjalan menuju ke ruangan Dokter Yosinaga. Dia membuka pintu ruangan.

“ Konnichiwa.. “ ucapnya seraya membungkukkan badan saat melihat Dokter Yosinaga.

“ Hai… Yesung…. masuklah! “ Dokter Yosinaga memang akrab sekali dengan Yesung, karena memang beliau sudah menjadi dokter pribadi Yesung sejak kecil, beliau tau semua penyakit Yesung. Yesung duduk dikursi yang ada didepan meja Dokter Yosinaga. “ Ada apa? Apa kamu merasakan sakit lagi? “

“ Iya……..“

“ Ayo saya periksa, tidurlah disana! “ Yesung diperiksa. Tak lama kemudian, mereka kembali duduk. “ Yesung……… “ Dokter Yosinaga menghela nafas panjang. “ Pneumothoraxmu sudah sampai di Secondary Pneumothorax yang artinya kamu harus segera mendapatkan perawatan darurat atau kamu akan………….. “

“ Saya tidak mau dokter! “ katanya memotong pembicaraan.

“ Yesung… kalau kamu tidak segera dirawat, penyakit ini bisa membunuhmu. “

“ Saya tidak mau membuat orang-orang disekitar saya merasa kasihan pada saya. Jadi dokter hanya perlu memberi saya obat untuk menahan rasa sakit ini! “

“ Obat tidak selamanya bisa menahan rasa sakitmu Yesung….. berfikirlah sekali lagi!!! “

“ Maaf dokter, saya benar-benar tidak bisa, permisi! “ katanya lalu keluar dari ruangannya. Pneumothoraxmu sudah sampai di Secondary Pneumothorax yang artinya kamu harus segera mendapatkan perawatan darurat. kenangnya. Dia memegangi dadanya. “ Aku akan tetap mati walau dengan perawatan sekalipun!! “.

Dirumah Arra.

“ Wah…………… ada bunga yang mekar!! “ seru Arra saat dia melihat dihalaman rumahnya ada 1 bunga yang mekar.

“ Arra……. “ Arra menoleh ke arah suara itu.

“ Yesung…… “ dia berlari menghampiri Yesung. “ Hey… sedang apa kamu disini? “

“ Aku ingin ketemu kamu? Kenapa? Nggak boleh? “ Arra tersenyum nakal.

“ Nggak boleh! “

“ Ya sudah aku pulang! “ katanya sambil akan beranjak pulang.

“ Eh… “ Arra menarik tangan Yesung.“ Jangan pulang… “ mereka masuk kedalam rumah. Arra mengambilkan makanan kecil dan minuman hangat untuk Yesung. “ Ini… minumlah!! “

“ Thanks. “

“ Kamu habis darimana? “

“ Ibaraki. “

“ Ibaraki? Ginkgo Trees? “ Yesung mengangguk. “ Wah.. pasti indah ya? “

“ Arra….. “

“ Hah.. aku jadi ingin kesana! “ katanya senang.

“ Arra…. “

“ Ya… “ dia menatap Yesung sambil tersenyum. “ Nggak mungkin aku mengatakan semuanya kepada Arra, aku tidak tega merenggut kebahagian yang ada diwajahnya.”. “ Ada apa Yesung? “

“ Oh… nggak pa-pa kok!! Kamu ingin pergi kesana? “ Arra mengangguk seraya tersenyum manis.

“ Pengennya sih, Cuma……….. “

“ Ya sudah, besok kita kesana!! “

“ Apa? Nggak nggak.. besok aku harus kerja, lagian kamu juga sedang sibuk, aku tidak mau ganggu jadwal kamu! “

“ Sudah, besok kita kesana, bersiap-siaplah. “. Arra tidak bisa berkata-kata lagi, kalau Yesung sudah bilang berangkat, sudah tidak bisa diganggu gugat.

Malamnya.

Arra              : “ Apa? Kamu besok berangkat ke London sama Kyu? “ dia sedang berbicara dengan Yuri via telp soal keberangkatan Yuri ke London.

Yuri               : “ Iya Ra… filmku sama Kyuhyun mau ngambil lokasinya di London juga, jadi besok aku, Kyu dan semua crew berangkat ke London. “

Arra              : “ jadi aku benar-benar sendirian pas tahun baru besok? Hiks.. hiks… “ sambil akting merengek. Di ujung telp terdengar Yuri tertawa terbahak-bahak. “ Kamu bahagia sekali melihat penderitaanku! “

Yuri               : “ Arra sayang… kan masih ada Yesung yang nemenin kamu! “

Arra              : “ Iya kalau dia di Jepang tahun baru besok, kalau dia juga di luar negri gimana? “

Yuri               : “ Nggak lah, ntar aku hubungi dia biar nemenin kamu! Jangan sedih ya sayangku? Nanti aku bawakan oleh-oleh deh!!“

Arra              : “ Pokoknya harus bawa oleh-oleh yang banyak buat aku! “

Yuri               : “ Okey… ya sudah, aku sekarang mau istirahat dulu ya!kamu juga istirahat! “

Arra              : “ Iya.. Bye “ Arra mematikan telpnya dan beranjak untuk tidur.

Paginya dirumah Arra. dia bersiap-siap untuk berangkat ke Ginkgo Trees di Ibaraki bersama Yesung. Dia sudah menyiapkan bekal makan siang untuk dirinya dan Yesung, yaitu membuatkan Sushi. sebelumnya dia memberi kabar kepada Ibu Fujita kalau hari ini dia tidak masuk kerja karena ingin meliburkan diri. Bu Fujitapun mengiyakan karena memang Arra adalah seorang wanita yang sangat giat bekerja. “ Huh.. sudah siap semua, sekarang tinggal menunggu Yesung. “ dia mengambil Ponselnya. Ternyata ada sms dari Yuri. “ Arra aku berangkat ya! Kamu jaga diri baik-baik disana,aku tidak akan lama! “. Arra tersenyum membaca sms dari Yuri, diapun membalasnya. “ Iya, kamu juga hati-hati, jangan lupa bawakan oleh-oleh yang banyak untukku ^_^“ .diapun membalas sms yuri dengan senyum-senyum.

“ Kamu kenapa senyum-senyum sendiri? “ Arra menoleh, ternyata ada Yesung yang berdiri didepan pintu.

“ Yesung… “ dia menghampiri Yesung. “ Sejak kapan kamu berdiri disini? “

“ Sejak tadi saat kamu senyum-senyum sendiri. “ Arra tersenyum lebar. “ Memangnya ada apa? “

“ Itu…. Yuri dan Kyuhyun pergi ke London mau take disana! Jadi sekalian tahun baruan disana!! “ dengan wajah sedih.

“ Kenapa? Kamu rindu sama Kyu? “

“ Apa!! Nggak lah… ngapain juga aku rindu sama dia. “ Yesung diam dan menatap Arra. “ Ah… sudahlah jangan bahas dia… ayo berangkat daripada kesiangan! “

“ Ya sudah ayo! “ Arra mengambil tasnya dan bekal makan siang. “ Apa itu yang kamu bawa? “ sedari menunjuk kotak makan yang dibawa Arra.

“ Oh.. ini… ini bekal makan untuk kita nanti!! “

“ Oo… sini aku bawakan! “

“ Nggak usah, biar aku saja! “ merekapun berjalan menuju mobil Yesung yang terparkir dihalaman depan rumah Arra. Yesung membukakan pintu untuk Arra lalu dengan segera melajukan mobilnya ke Ibaraki. “ Senangnya akhirnya aku bisa ke Ginkgo Trees.. makasih ya Yesung. “ Yesung tersenyum kecil. “ Tapi apa benar hari ini kamu lagi free? Takutnya aku ganggu jadwal kamu! “

“ Kalau untuk kamu tidak ada yang namanya mengganggu. Hari ini khusus buat kamu!! “ wajah Arra langsung memerah saat mendengar kata-kata dari Yesung.

“ Ehm… Yesung……. “

“ Ya.. “

“ Ehm.. kamu tidak akan ninggalin aku kan pas tahun baru besok?kamu tidak akan pergi ke luar negri kan? “ dengan wajah memelas.

“ Aku tidak tau. “ Arra langsung menunduk. Yesung melihatnya lalu mengelus-elus rambutnya. “ Tenang saja, kalau aku berangkat ke luar negri, aku akan mengajakmu. “

“ Apa? Nggak perlu Yesung.. aku akan semakin merepotkanmu nanti. “ Yesung tersenyum.

Sesaat kemudian, mereka sampai di Ginkgo Trees, Ibaraki. mereka keluar dari mobil lalu berjalan-jalan disekitar situ. “ Suteki desu ne!! “  dia menghela nafas panjang. “ Kimochi ii… “ (Terasa nyaman). “ walaupun banyak yang tertutup salju tapi tetap indah. “ lanjutnya. Dia melihat sekeliling untuk mencari tempat duduk. “ tapi kita duduk dimana ya Yesung? Tempatnya full. “ tanpa basa basi, Yesung duduk ditumpukan salju sebelah Ginkgo Trees yang besar.

“ Duduk sini saja! “ Arra mengikutinya.

“ Eh.. itu Yesung bukan? “ ucap salah satu wanita yang sedang berjalan didepan Yesung dan Arra. dia bertanya pada temannya sambil bisik-bisik. Yesung yang menyadari hal itu langsung menunduk, karena saat itu kebetulan dia memakai topi. Jadi wajahnya agak samar-samar.

“ Bukan kayaknya. Yesung kan sekarang ada konferensi pers di Shibuya. “ jawab salah satu teman wanita itu. Arra mendengar percakapan wanita-wanita yang ada didepannya itu.

“ Ya sudah ayo jalan. “ setelah wanita-wanita itu pergi dari pandangan. Arra menggoyang-goyang lengan Yesung.

“ Yesung… apa benar hari ini kamu ada konferensi pers di Shibuya. “

“ apa? “ tak menjawab pertanyaan Arra. dia malah mengambil kotak makan yang ada di pangkuan Arra dan membukanya. “ Wah sushi.. aku makan ya! “ Arra hanya melongo melihat Yesung makan dengan lahap. Tapi dia masih tetap kepikiran kata-kata para wanita tadi. “ Enak!! ”.

“ Yesung…….. “ belum sempat dia bicara. Beep… beep… beep… ponsel Yesung berbunyi. Yesung mengambil dan melihatnya, ternyata ada panggilan dari Yamada, manager dia. Tapi dia malah merejectnya lalu mematikan Handphonenya. “ Kenapa di matikan? Jadi benar hari ini kamu ada konferensi pers di Shibuya? “

“ Sudahlah, aku sudah bilang kepadamu, hari ini khusus buat kamu! “

“ Tapi Yesung.. kamu kan tidak………. “ jemari Yesung menutupi bibir mungil Arra yang membuat Arra tidak bisa melanjutkan kata-katanya. Wajahnya memerah saat melihat Yesung menatap dia dengan serius. Semakin lama wajah Yesung semakin mendekat ke wajah Arra. Arra pun menutup matanya. Tapi ternyata…………..

“ Ada salju di hidungmu! “ kata Yesung sambil mengambil salju yang ada dihidung Arra. Arra merasa sangat malu, wajahnya seperti merasakan dibakar api yang panas. Dia mengira Yesung akan menciumnya, ternyata tidak. “ Uh… kamu bodoh Arra, Yesung tidak mungkin menciummu didepan publik seperti ini. lagipula dia tidak mungkin mau menciummu lagi… kamu aja yang ke Ge-eran. Uuuhhhhhhh… “ Dia menggerutu karena masih merasa malu. Sedangkan Yesung dengan santai terus memakan Sushi buatan Arra. deg…… tiba-tiba sushi yang ada ditangan Yesung terjatuh. Yesung memegangi dadanya…. ARGH..

“ Yesung… kamu baik-baik saja? “ tanya Arra cemas saat melihat Yesung kesakitan sambil memegang dadanya. Tapi tak lama kemudian. Yesung menghela nafas panjang. “ Yesung… “. Dia terus memegangi tangan Yesung.

“ Aku baik-baik saja Ra… tenang saja! “

“ Kamu yakin? Kita pulang saja ya? “

“ Nggak… “

“ tapi Yesung……… “

“ AKU BILANG NGGAK!!!! “ Yesung dengan spontan membentak Arra.

“ Maaf… “ ucap Arra seraya menundukkan kepalanya. “ Tuhan, kenapa sakit sekali? “Yesung masih merasakan sakit didadanya. Tapi saat melihat Arra menunduk dia memeluknya dari samping.

“ Maaf Arra…. aku minta maaf… “ semakin lama pelukan Yesung semakin erat.

“ Yesung… aku nggak bisa bernafas!! “ Arra merasakan sulit bernafas saat merasakan pelukan Yesung yang semakin lama semakin erat. “ Yesung. “ tiba-tiba… brruaaakkk… Yesung pingsan. “ Yesung………. “ Arra memegang tangan Yesung, dia memeluk Yesung sambil berteriak minta tolong. “ Tolong………. tolong aku……… “ karena saat itu Ginkgo Trees penuh dengan orang-orang yang bertamasya. Mereka semua berlari menghampiri Arra.

“ Kenapa nona? “ Arra tidak bisa menjawabnya. Dia tidak bisa berfikir, hanya menangis dan terus memeluk Yesung.

“ cepat tolong!! “ pinta salah satu orang di kerumunan itu. “ telp ambulance!! “ Arra tidak bisa apa-apa lagi, dia hanya terus menangis dan menangis melihat keadaan Yesung yang seperti itu. untung saja banyak yang menolong dia. Yesung dilarikan ke rumah sakit terdekat didaerah Ibaraki. tapi karena rumah sakit tersebut fasilitasnya kurang memenuhi akhirnya Yesung di rujuk ke Aizu Central Hospital. Didalam perjalanan, Arra tak henti-hentinya berdoa untuk kesehatan Yesung.

Dia menunggu dikursi depan ruangan ICU dimana Yesung mendapatkan perawatan darurat.

“ Arra……….. “ Arra menoleh ke arah panggilan itu.

“ Kak Sakura? “

“ How are Kim? “ Arra menggeleng. Mereka duduk bersamaan.

“ Kakak kapan datang? “

“ Tadi pagi. “

“ tadi pagi? “ Sakura mengangguk. “ Arra takut kak? Arra takut kehilangannya! “ Sakura menatap Arra lalu memegang tangan Arra.

“ Ra… percaya sama kakak, Kim itu lelaki yang kuat, dia pasti bisa hadapin penyakit yang dia derita sekarang! “ Arra memeluk Sakura.

“ semoga saja yang kakak katakan semuanya benar.. karena Arra mencintainya kak! “ Sakura mengelus-elus rambut Arra.

“ Kita berdoa ya Ra untuk kesembuhan Kim! “ Arra mengangguk.

“ Kak Sakura !!! “

“ Yoona… “ Sakura dan Arra berdiri saat tau ada Yoona datang. Tanpa berkata-kata lagi, Yoona mendorong Arra sampai terjatuh di lantai.

“ Arra! “ Sakura menolong Arra yang terduduk dilantai. “ kamu itu apa-apaan!! “

“ Kenapa kakak masih tidak mengerti saja!! Dia sudah buat Kim sakit seperti ini Kak! “

“ SHUT UP!!! “ Sakura membentak Yoona.

“ Kak, sudah… ini rumah sakit!! “ Arra mencoba menenangkan Sakura yang sedang emosi. “ Arra nggak pa-pa kok!! “ tak lama setelah perkelahian itu dokter keluar dari ruangan ICU. Mereka berlari menghampiri Dokter itu.

“ Dokter.. bagaimana keadaan adik saya? “

“ Dia harus segera mendapatkan perawatan!! Ehm… Sakura we can talk in private!!! “

“ Iya dokter.. Arra.. kamu temanin Kim dulu ya!! “ Arra mengangguk. Sakura dan Dokter Yosinaga berjalan menuju ruangan Dokter Yosinaga. Sedangkan Arra dan Yoona mengikuti para suster dan penjaga keruangan VIP room, tempat Yesung dirawat setelah dia masuk ruang UGD.

Diruangan Dokter Yosinaga.

“ Sakura… keadaan Yesung benar-benar sudah sangat memburuk, dia harus segera mendapatkan perawatan darurat. “

“ Ya sudah.. dokter langsung saja melakukan yang terbaik buat dia sekarang Dok… “ ucapnya dengan nada kawatir.

“ Masalahnya.. kemarin dia menemui saya, saya sudah bujuk dia untuk segera mendapatkan perawatan atau kalau tidak penyakit itu akan membunuh dia. Tapi dia tidak mau, dia masih bersih keras tidak mau mendapatkan perawatan dan terus melakukan aktifitas dia sehari-hari!!! “

“ Apa? “

“ Oleh sebab itu.. saya minta kepadamu untuk membujuk dia. Saya tau Yesung itu orang yang sangat keras, penyakit dia sudah memasuki Secondary Pneumothorax yang dimana harus segera mendapatkan perawatan atau kalau tidak dia tidak akan bisa bertahan lebih lama lagi. “

Sakura tidak bisa berkata-kata, dia hanya menatap dokter dengan berkaca-kaca. “ Tapi Yesung bisa sembuh kan Dok? “

“ Saya tidak bisa memastikan, kalau dia terus memforsir kegiataannya seperti ini dan tidak segera mendapatkan perawatan, kesempatan untuk hidup tidak akan lama. “ Sakura meneteskan airmata saat dokter mengatakan itu semua. Setelah keluar dari ruangan dokter, dia berjalan dengan raut wajah sedih. “ Schwester wollte nicht, dich zu verlieren, Kim “. (Kakak tidak ingin kehilanganmu Kim). Dia masuk keruangan Yesung yang disana sudah ada Arra dan Yoona yang menunggu Yesung sadar. Melihat Sakura masuk, Arra menghampirinya.

“ Kakak… apa kata Dokter? Yesung baik-baik saja kan Kak? “

“ Kak Sakura.. bagaimana Yesung? “ Yoona ikut bertanya saat melihat Sakura. Tapi Sakura tidak menjawab pertanyaan mereka, dia berjalan mendekati Yesung lalu mengelus-elus rambut Yesung. Dan saat itu juga, jemari Yesung bergerak-gerak.

“ Kim sadar!! “ seru Yoona saat melihat jari-jari Yesung bergerak. “ Kim… “ Yoona dengan kasar menarik tangan Arra menjauh dari ranjang Yesung saat Sakura tidak melihatnya. Dia mendekati Sakura yang ada tepat disamping Yesung. Sedikit demi sedikit mata Yesung terbuka.

“ Kim kamu sudah sadar? “ Sakura memegang erat tangan Yesung.

“ Arra…. “ itu adalah satu kata yang terucap dari Yesung saat dia pertama kali sadar.

“ Aku disini Yesung!! “ ucapnya lalu berjalan mendekati Yesung.

“ Ra……… “ Yesung meraih tangan Arra lalu tersenyum. wajahnya terlihat sangat pucat.

“ kamu harus cepat sembuh Yesung, biar kita bisa jalan-jalan lagi, ya? “ Yesung tersenyum.

“ Kim.. sementara kamu harus dirawat disini sampai kamu benar-benar sehat!! “

“ Ich will nicht schwester. “ (Aku tidak mau kak)

“ Genug Kim!! Schwester wollte nicht, dich zu verlieren!!! “ Arra dan juga Yoona hanya diam mendengarkan karena tidak mengerti apa yang mereka bicarakan. “ Kakak menyayangimu Kim, Kakak mohon turutin permintaan kakak!! “

“ Leider schwester aber ich kann nicht!! “ (Maaf kak, tapi aku tidak bisa).

Malamnya masih dirumah sakit. Arra belum sempat pulang kerumah karena masih menemani Yesung dirumah sakit. Sedangkan Sakura kembali kerumah untuk menyelesaikan suatu hal begitu juga Yoona. “ Arra pulanglah!! Aku baik-baik saja, aku akan suruh orang untuk mengantarmu pulang!! “

“ Iie… aku masih ingin disini untuk menemanimu!! “

“ Dame desu yo!! “ (sebaiknya jangan). “ Kamu harus istirahat, watashi heiki desu!! “ (aku baik-baik saja). Arra memegang tangan Yesung lalu didekatkan pada pipinya.

“ Aitakatta desu… “ (Aku kangen). Yesung mengeryitkan dahinya. “ Aku masih ingin disini, aku mohon, biarkan aku menjagamu, biarkan aku disini untuk menemanimu!! “

“ Aku Cuma tidak ingin kamu sakit Ra? “

“ Calm down dear, I will be okay!! “ jawabnya dengan tersenyum manis.

“ Mendekatlah!! “

“ Apa? “

“ Sini mendekatlah, aku ingin membisikkan sesuatu!! “ Arra mendekatkan wajahnya ditelinga Yesung, karena Yesung berkata akan membisikkan sesuatu. “ I love you… “ ucapnya lalu mencium pipi Arra. Arra tidak percaya akan apa yang dikatakan Yesung barusan. Dia memegangi pipinya.

“ Mou ichido itte kudasai ??“ Yesung tersenyum. Dia menggenggam tangannya didekatkan pada dadanya lalu membentuk hati dengan kedua tangannya setelah itu menunjuk Arra tepat di hatinya. Bibir Arra langsung tersenyum lebar saat itu juga. Dia memeluk Yesung. “ Aku juga sangat mencintaimu, aku mohon jangan pernah meninggalkanku!!! “

“ I won’t leave you…. “ Arra semakin mempererat pelukannya. Semalaman mereka bergurau dan bercerita panjang lebar. Canda dan tawa pun terlihat dibibir dan wajah mereka. “ Aku senang melihat kamu tersenyum dan tertawa seperti ini Yesung.. semoga moment ini akan selamanya tersimpan dihati kita!! “ . “ Ra.. aku boleh tanya sesuatu? “

“ Apa? “

“ Ehm… kalau seumpama aku mati… “

“ Yesung kamu itu ngomong apa? “ celetuk Arra saat Yesung berkata tentang kematian. “ Kamu akan sembuh!! “

“ Ra… dengarkan aku dulu!! Ini Cuma seumpama…. “ Arra terdiam. “ Kalau seumpama aku mati, aku akan memberikanmu kepada Kyuhyun… “

“ Apa? Maksudmu apa Yesung? Dan…. dan kenapa harus Kyuhyun? “ Yesung menatap langit-langit kamarnya.

“ Karena aku berfikir, hanya Kyu yang bisa memberikanmu kebahagiaan, hanya Kyu yang tulus mencintaimu dan bisa menjagamu selamanya, aku tidak akan memberikanmu kepada orang lain selain Kyu. “

“ Cukup Yesung!! Kenapa kamu terus berfikir seperti itu? “

“ Kapan hari, aku melihat di situs webnya, dia berkata …… Kimi ni itsumo mushi sarete iru kedo, boku wa kimi no koto o koishiku omotte iru yo…… “ (Aku selalu rindu kamu, walau kamu selalu cuek padaku.). Arra tercengang mendengar kata-kata Yesung. “ Itu yang membuat aku berfikir, dia benar-benar mencintaimu Ra… “ Arra menutup kedua telinganya dengan tangannya. “ Arra aku mohon dengarkan aku!! “ seraya menarik tangan Arra.

“ I don’t want to hear what you say! “

“ Arra please!!! Hear me!!“

Arra berdiri dari tempat duduknya. “ Enough…. please enough!! I just want with you… I don’t love him!! Please… jangan terus memaksaku Yesung!! “. Arra menitihkan airmata. “ Semakin kamu memaksaku, semakin kamu akan menyakitiku!! “ saat melihat Arra menangis, Yesung bangkit dari tempat tidurnya lalu memeluk Arra.

“ Don’t cry Ra… “

“ Aku mohon Yesung jangan memaksaku untuk mencintainya… “ Yesung memegang kedua pipi Arra.

“ Look at me!! Arra look at me!! “ Arra menatap Yesung dengan terus meneteskan airmata. “ Aku minta maaf, I’m really sorry… aku sudah membuatmu sakit!! “ Yesung memeluk dia. “ Aku tidak akan memaksamu lagi Ra… “

2 hari kemudian. Ditoko Bunga Madoka.

“ Ra… hari ini malam tahun baru ya? Nanti malam mau kencan kemana?” tanya ibu Fujita menggoda.

“ Ah…. ibu… nggak kemana-mana kok, lagipula Yesung kan masih dirumah sakit jadi mungkin setelah dari sini, aku langsung kesana!! “

“ Ooo.. jadi bakalan tahun baruan di rumah sakit? “ Arra mengangguk. “ tapi dia baik-baik saja kan? Soalnya ibu lihat di televisi katanya Yesung masih tidak bisa ditemui publik. “

“ Iya bu, Yesung nggak mau di wawancari dulu sama paparazzy!! Oiya Bu,  habis gini aku masuk sekolah lagi, jadi mungkin sepulang dari sekolah atau kalau nggak pas aku libur sekolah, aku akan bantu-bantu ibu disini ya? Boleh kan bu? “

“ Kapanpun Ra… kamu sudah ibu anggap anak sendiri, jadi terserah kamu mau kesini kapan!” Arra tersenyum.

“ Konnichiwa… “

“ Youkoso… “ Sapa Arra dan Ibu Fujita saat mendengar ada seseorang mengucapkan salam. Saat mereka melihatnya ternyata…. “ Kak Sakura…. Yesung……… “ Sakura dan juga Yesung berjalan mendekati meja kasir. Arra pun berlari menghampiri mereka. “ Kakak ada apa kesini? “ sambil berpelukan. Lalu menoleh ke arah Yesung. “ dan kamu……. bukannya kamu masih dirumah sakit, kenapa ada disini?”

“ Nih… Kim maksa mau tahun baruan sama kamu di luar, padahal aku sudah bilang biar nanti Arra aku suruh kerumah sakit!! “

“ Yesung… kau…… “

“ Sudah diamlah, cepat bereskan barang-barangmu lalu ikut aku!! “

“ Apa? Mau kemana? “ Yesung berjalan menghampiri Ibu Fujita.

“ Bu Fujita, saya mau minta ijin untuk menjemput Arra, kami mau pergi ke Hokkaido. “

“ Hokkaido? Kakak apa benar yang dikatakan Yesung? “ Sakura mengangguk dengan muka kesal.

“ oOh.. iya tidak apa-apa… lagipula malam ini kan tahun baru jadi kompensasi buat Arra, kamu boleh pulang sekarang! “

“ Tapi bu… “ tanpa mendengarkan kata-kata Arra. Yesung mengambil tas Arra,berpamitan dengan Bu Fujita lalu berjalan keluar dari toko bunga itu.

“ Kim, Sie sicher? “ (Kim, Kamu yakin?). Sakura benar-benar mengkhawatirkan keadaan adiknya itu. Yesung memaksa ingin pergi ke Biei,kota kecil di Hokkaido yang terletak diantara kota Furano dan kota Asahikawa di prefekture Sapporo. Yesung ingin menikmati malam tahun baru itu tanpa keramaian di kota. Dia ingin melihat keindahan alam yang berupa bukit bunga yang sangat indah walaupun saat itu salju sedang turun. Dia mengangguk sambil memasukkan tas Arra ke dalam mobil. Setelah itu dia menghampiri kakaknya.

“ Kak.. aku baik-baik saja, kakak tidak perlu khawatir!! “ tak lama Arra keluar dari Toko Bunga itu dengan ditemani Bu Fujita. Yesung membukakan pintu mobil untuk Arra, tapi sebelumnya,Sakura memeluk Arra sambil berbisik di telinga Arra.

“ Aku mohon, jaga Yesung… dia tidak sedang dalam keadaan baik. “ Arra tercengang. “ Apa maksud kak Sakura?”.

“ Arra ayo masuk!! “ pinta Yesung. Akhirnya setelah berpamitan dengan Sakura, diapun masuk ke dalam mobil, begitu juga Yesung. Sedangkan Sakura dijemput sopir. Mereka pun akhirnya pergi darisana.

“ Yesung… kita ngapain ke Hokkaido, tempatnya kan jauh sekali, kamu juga baru keluar dari rumah sakit…… aku…… “

“ Ra… aku nggak mau moment tahun baru kita hanya kita habiskan dirumah sakit!! “ Arra terdiam. Perjalanan itu begitu panjang. “ Ra…… menyanyilah!! “

“ apa? “ Arra garuk-garuk kepala. “ aku tidak bisa menyanyi Yesung… “ sepintas Yesung menoleh kearah Arra.

“ Apa benar? Seingatku,aku pernah dengar kamu menyanyi!! “ Arra senyum-senyum. Dia merasa bingung harus bagaimana. “ Sudah menyanyilah untukku.. biar aku tidak mengantuk!! “

“ Tapi jangan diketawain ya? “ Yesung mengangguk. Arra menghela nafas panjang. “ Aduh.. nyanyi apa ya? “. Akhirnya dia memutuskan untuk menyanyikan lagi lagu yang pernah dia nyanyikan saat Yesung koma yaitu Love oh Love dari Davichi. Yesung tersenyum saat mendengar Arra menyanyi. Suaranya begitu merdu, indah dan membuat hati tentram. Sesaat setelah Arra selesai menyanyi…. “ Sudah… giliranmu menyanyi!!!“

“ Suaramu bagus!! Aku suka… “ Wajah Arra memerah saat Yesung memujinya. “ Itu lagu Korea kan? “ Arra mengangguk. “ Kamu bisa bahasa korea? “ dengan cepat dia langsung menggeleng.

“ Aku Cuma bisa lagunya Davichi saja, yang lainnya nggak bisa. “ sambil tertawa malu. “ Ayo menyanyilah… ehm.. It has to be you… !!! “ pinta Arra. tak lama kemudian. Yesung pun menyanyikan lagu pilihan Arra. Arra terus menatap Yesung selama Yesung menyanyi. “ Aku benar-benar merasa seperti mimpi bisa bersamamu seperti ini Yesung… “.setelah Yesung selesai menyanyi. Arra bertepuk tangan.

“ Ye…. suaramu bagus sekali… “ Yesung hanya tersenyum. karena kecapekan, dalam perjalanan panjang itu Arra tertidur. Sesekali Yesung menoleh ke arah Arra yang sedang tertidur lelap. Beberapa Jam kemudian, mereka sampai di Hokkaido. Mobil Yesung melaju dengan cepat ke Biei.

“ Ra… ayo bangun!! “ Yesung membangunkan Arra sambil menggoyang-goyangkan tangan Arra. Arra terbangun.

“ Maaf, aku ketiduran!! “

“ Ini mau sampai.. “ Saat Arra menoleh kearah luar, dia terngangah. Pemandangan itu begitu indah walaupun memang sedikit tertutupi salju.

“ Tempat apa ini? “

“ Sebenarnya tempat ini akan jauh lebih bagus saat musim semi, tapi aku ingin cepat-cepat kesini!! “

“ Kenapa? “

“ Takut tidak bisa melihatnya lagi!! “

“ Maksudmu? “ Yesung diam. Dia menuju sebuah tempat peristirahatan didaerah Omura Okubo Kyosei, Biei-cho, Hokkaido 071-0216, Jepang yang bernama Spoon dani no Zawazawa mura. Dia memarkirkan mobilnya lalu menemui pemilik tempat peristirahatan itu. saat itu Arra menikmati pemandangan itu disamping mobil Yesung.

“ Arra ayo masuk!!! “ Arra berjalan mengikuti Yesung memasuki tempat itu.

“ Wah tempatnya lumayan besar! “ ucapnya sambil melihat sekeliling. Dia berjalan kejendela ruang tamu. “ Wah pemandangannya kelihatan bagus!! “

“ Disini ada 5 kamar, pilihlah yang kamu suka!! “ Arra berjalan mengitari tempat itu dan memilih kamar. Tempat itu begitu indah, seperti pedesaan, lantainya masih terbuat dari kayu jati. Temboknyapun masih model lama berwarna kuning,atapnya dari genteng berwarna coklat. Pertama masuk rumah ini harus menaiki tangga yang ada didepan pintu. Terdapat 5 kamar, 2 kamar di lantai 1 dan 3 kamar dilantai bawah. Arra memilih kamar yang ada di lantai 1, begitu juga Yesung. Kamar mereka berdekatan. Arra mencoba kedapur untuk melihat mungkin ada sesuatu untuk dimasak. Saat itu Yesung sedang istirahat dikamarnya.

Arra membuka lemari es yang ada didapurnya “ Wow… ajaib, kenapa isinya lengkap sekali? “ dia tersenyum. akhirnya dia mulai memasak. Setengah jam kemudian, setelah selesai memasak, dia menaruh semua makanan dan minuman ke meja makan lalu merapikan dapur. “ Selesai!!! “ ucapnya. “ sekarang tinggal membangunkan Yesung! “ dia berjalan menuju kamar Yesung. Didalamnya, Yesung sedang membaca sebuah surat dari Rumah Sakit Aizu Central Hospital yang terselip di jasnya. Tok… Tok… Tok…. “ Yesung… “ mendengar suara Arra memanggil, dia dengan segera memasukkan surat itu kedalam jasnya. Arra membuka pintu kamar Yesung yang tidak terkunci. “ Ayo makan. “

“ Iya… “ Yesung menaruh Jasnya di ranjang tidurnya lalu berjalan keluar dari kamarnya. Mereka duduk di meja makan. “ Special? “ katanya saat melihat banyak makanan dimeja makan. Arra tersenyum.

“ Aku juga bingung, kenapa di lemari es banyak sekali makanan! “ Yesung diam. Merekapun memakan makanan itu dengan lahap. Yesung memang sengaja tidak mengatakannya pada Arra, kalau sebenarnya sebelum mereka berangkat, Yesung sudah menghubungi pemilik penginapan itu untuk menyediakan apa saja yang dia perlukan nanti.

Malamnya, mereka duduk ditangga depan rumah mereka sambil melihat bulan dan menunggu pergantian tahun. Saat itu ternyata banyak juga orang-orang yang sedang menginap di penginapan itu bersama pasangannya atau sedang honeymoon. Tidak jarang Arra dan juga Yesung melihat mereka berciuman dan bermesraan. Arra cengingisan saat melihat penginapan yang berada di pojok itu ada yang sedang bermesraan. “ Kenapa kamu senyum-senyum seperti itu?? “

“ Lucu aja melihat orang-orang disini.. “

“ Kenapa lucu? “ Arra tidak bisa berkata-kata, tawanya pecah saat melihat wajah Yesung saat bertanya padanya, sangat lugu. “ Kenapa tertawa? “ dia sampai memegangi perutnya karena tawanya begitu menggelegar.

“ Kamu itu aneh, masak lihat kayak gitu tuh nggak ngerasa lucu!! “

“ Kenapa harus lucu, wajar lagi.. “. Arra langsung menghentikan tawanya dan terdiam seribu bahasa. Dia menarik tangan Yesung dan melihat jam tangan Yesung. Menunjukkan pukul 12 kurang 5 menit. “ Kenapa? “

“ Habis gini kan tahun baru, ayo siap-siap make a wish!!! “ Arra sudah bersiap-siap, dia menggenggam kedua tangannya lalu didekatkan pada dadanya. Dan saat jam menunjukkan pukul 12 tepat. Dari berbagai arah terdengar suara kembang api. Arra pun langsung memejamkan matanya. Tuhan, terima kasih engkau telah memberiku banyak anugerah di tahun lalu, semoga di tahun ini engkau akan memberikan kebahagian untukku, keluargaku dan juga orang yang aku cintai Tuhan. Dan saat dia membuka mata, betapa kagetnya dia saat melihat ada Cincin didepan matanya yang dibawa oleh Yesung. Dia menoleh ke arah Yesung. “ Maksudmu apa Yesung? “ Yesung jongkok didepan Arra.

“ Aku ingin kamu selalu bersamaku Ra.. aku ingin bertunangan denganmu… “

“ Apa?? “ Arra merasa bulan jatuh dipelukannya. Dia tidak percaya kalau saat itu Yesung mengajak bertunangan. Kejadian itu begitu indah karena diwarnai oleh hiasan kembang api yang menyala diseluruh penjuru.

“ Apa kamu mau bertunangan denganku Ra? “

Dengan mata berkaca-kaca Arra langsung menganggukkan kepalanya. “ Aku mau Yesung, aku mau.. “. Mendengar hal itu, Yesung tersenyum lalu memasangkan cincin yang dia bawa ke jari Arra, setelah itu dia memeluk Arra. “ Aku sayang kamu!! “.

Paginya..

Tok… Tok… Tok…. Yesung mengetuk pintu kamar Arra. Tok… Tok… Tok… “ Ra… ayo bangun!! “ dari dalam, Arra yang mendengar suara ketukan pintu terbangun. Dia bergeliat diranjang tidurnya. Lalu bangkit kemudian membuka pintu kamarnya.

“ Ya.. “ Ucapnya sambil menguap. Yesung langsung menepuk kening Arra. “ Aduh…. “

“ Cepat mandi, aku mau mengajakmu berkuda!! “

“ Apa? Berkuda? Serius? “ Yesung mengangguk. Dia berjalan pergi meninggalkan Arra.

“ Aku tunggu didepan, just 10 minutes!!! “ serunya.

“ What? 10 menit? “ Arra langsung gelabakan. Dia buru-buru ke kamar mandi untuk segera mandi. Sedangkan Yesung berdiri di tangga depan rumah. Tak lama kemudian, Arra berlari menghampiri Yesung yang sudah siap-siap didepan rumah. “ I’m Ready!!! “ ucapnya sambil ngos-ngosan.

“ Lama sekali? Lebih dari 10 menit, berarti kamu harus dihukum!! “

“ Dihukum? “ Arra memegang tangan Yesung. “ Maaf Yesung, jangan dihukum ya? “ Yesung diam dan terus berjalan. “ Yesung… “

“ Ok.. kamu tidak akan aku hukum, Cuma sekarang kamu pejamkan mata!! “

“ pejamin mata? Kenapa? “

“ Sudah jangan banyak protes, pejamkan matamu sekarang!! “

“ OK… OK….” Arra memejamkan matanya. Yesung mengambil salju yang ada disampingnya lalu ditempelkan dipipi Arra. AHHHHH…. Arra langsung membuka matanya dan mundur. “ Yesung…. “ Yesung cengingisan. “ awas kamu ya!!! “ Yesung berlari, Arra pun mengejar dia. Terjadi kejar-kejaran di antara mereka, tak jarang mereka juga saling melempar salju. Saat Yesung akan tertangkap, dia buru-buru memeluk Arra dari belakang dan mengambil salju lalu di tempelkan diwajah Arra. “ Yesung dingin!! “ setelah puas, dia berlari lagi. Canda dan tawa telihat diwajah mereka. Yesung pun mengajari Arra cara berkuda. Hari itu Arra begitu puas karena dia bisa bersenang-senang dengan Yesung. Mereka rebahan ditumpukan salju yang sangat dingin, untung saja mereka memakai baju hangat jadi tidak terasa dingin. “ Makasih ya Yesung!! “ ucapnya sambil menatap langit.

“ Makasih buat apa? “. Arra memegang tangan Yesung. dia langsung menoleh ke Arra.

“ Hari ini aku benar-benar bahagia… “ Yesung tersenyum lalu kembali menatap langit.

“ Akan aku lakukan semua yang aku bisa agar bisa membuatmu selalu senang!! “ Arra tengkurap sambil menopang dagunya menatap ke arah Yesung.

“ Janji selamanya tidak akan tinggalin aku? ”. katanya sambil menyodorkan jari kelingkingnya. Yesung pun ikutan tengkurap sambil menopang dagunya.

“ Aku tidak mau janji… “ Ucapnya sambil tersenyum.

“ Kenapa? Kamu mau ninggalin aku? “ dia mengelus-elus rambut Arra sambil tersenyum lalu rebahan lagi sambil menatap langit.

“ Bukannya begitu, aku Cuma tidak mau kalau ternyata aku tidak bisa menepati janjiku, tapi aku akan tetap berusaha buat tidak meninggalkanmu!! “ wajah Arra menampakkan raut tidak senang dengan jawaban Yesung. Dia berdiri.

“ Aku nggak ngerti maksud perkataanmu itu apa!! “ katanya sambil berlalu meninggalkan Yesung. Yesung hanya diam dan membiarkan Arra pergi.

Dimobil saat perjalanan pulang, begitu hening dan sepi, sesekali Yesung menoleh kearah Arra yang sedari tadi menatap ke arah luar. Sesampainya didepan rumah Arra, Arra membuka safetybeltnya. “ Makasih… Hati-hati dijalan!! “ ucapnya singkat. Yesung menarik tangan Arra saat akan keluar dari mobil. “ Lepas!! “ katanya sambil memberontak.

“ Apa kamu marah karena perkataanku tadi? “

“ Pikir saja kenapa aku jadi seperti ini!! “ cetusnya lalu keluar dari mobil dan berlari masuk kedalam rumah. Dimobil, sejenak Yesung bersandar di jok mobilnya,setelah itu menjalankan mobilnya lagi.

 ^T.B.C^

ELF ^^!! Enter your email for comment, please!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s