36929_131613300204133_105351292830334_213393_521524_n

My True Love…. It’s You – chapter 8 ~Straight~

“ Apa kamu marah karena perkataanku tadi? “

“ Pikir saja kenapa aku jadi seperti ini!! “ cetusnya lalu keluar dari mobil dan berlari masuk kedalam rumah. Dimobil, sejenak Yesung bersandar di jok mobilnya,setelah itu menjalankan mobilnya lagi.

.

.

2 minggu kemudian. Saatnya masuk kembali ke sekolah. Arra berjalan sendirian di lorong sekolah menuju ke kelasnya. Dia berjalan sembari melamun, semenjak kejadian pulang dari Biei, 2 minggu ini Yesung tidak menemuinya ataupun menghubunginya. “ Pagi… !!! “ serunya kepada semua teman-teman sekelasnya. Tiba-tiba seluruh teman-temannya berlari menghampirinya.

“ Selamat ya Ra…. “ kata teman-temannya sambil bersalaman dengan Arra.

“ Maksudnya apa? “ tanya Arra bingung.

“ Kamu kan mau bertunangan dengan Yesung!! “ kata Monci tiba-tiba, Arra langsung terdiam, dia benar-benar kaget mendapat perkataan seperti itu.

“ Nih!!! “ Ayame memberikan majalah ketangan Arra. saat Arra membacanya betapa kagetnya dia saat melihat cover majalah itu adalah Foto dia dan Yesung yang sepertinya diambil waktu mereka ada di Biei dan kata-katanya mengatakan. AKU AKAN SEGERA BERTUNANGAN DENGANNYA.  “ Selamat ya Ra… Kita senang mendengarnya!! “ dia hanya tersenyum kecil lalu berjalan menuju bangkunya. “ Eh.. Itu Yesung!! “

“ Pagi Yesung……. “ Sapa seluruh teman-temannya sambil cengingisan. Reaksi Yesung hanya diam seperti biasanya. Lalu duduk di bangkunya. Arra menatap ke arah Yesung yang daritadi tidak menyapanya ataupun menoleh padanya. “ Kenapa dengannya? Tidak seperti biasanya. “ gumamnya dalam hati. Saat jam bel istirahat, Arra berjalan menuju atap untuk mencari Yesung, karena seperti biasanya dia selalu bolos 1 mata pelajaran tiap hari, dan tadi dia bolos pelajaran kimia. Tak lupa Arra membawa buku gambarnya dan pensil untuk melukis, serta kotak makan yang dia bawa dari rumah. Saat sampai di atap, benar, Yesung ada disana, dia sedang tiduran sambil menatap langit.

“ Kapan sih kekasihku ini sehari saja tidak bolos 1 mata pelajaran? “ Kata Arra sambil duduk disamping Yesung dan menatapnya. Yesung bangkit dari tidurnya lalu tersenyum tipis. Arra menaruh buku gambar dan pensilnya disamping dia lalu membuka kotak makannya. “ Ayo makan.. ini aku buat sendiri loh tadi pagi. “

.

.

“ Betulkah? “ Yesung langsung meraih kotak makan itu dan memakannya dengan lahap. Arra tersenyum melihat Yesung makan dengan begitu lahapnya.

“ Hey.. pelan-pelan saja makannya… “ tak mendengarkan Arra bicara, dia terus makan dengan cepat. Arra menatap ke arah langit. “ Kyou wa ii o tenki desu ne? “  (Cuaca hari ini bagus,bukan?). Yesung ikut menatap ke arah langit.

“ Iie… “ ucapnya datar.

“ Kenapa? “ Yesung diam, lalu menutup kotak makannya yang sudah habis dia makan.

“ Itadakimasu.. “ (Terima kasih atas makanannya).

“ Yesung… boleh tanya sesuatu? “.Yesung rebahan lagi.  “ Maksud kamu mengumumkan soal pertunangan kita itu apa? Apa kamu serius? “

“ Ya.. aku serius.. secepatnya aku akan membawa kedua orangtuaku dan kakakku untuk menemui keluargamu. “

“ Apa harus secepat itu? “ Yesung lantas duduk dan mengernyitkan dahinya  “ Ehm… kan kita juga masih kelas 3 SMA. Kita jalani aja seperti ini, jangan terlalu terburu-buru. “

“ Lulus darisini, aku akan ke Jerman untuk kuliah dan meneruskan perusahaan ayahku disana. “ Arra terngangah mendengar kata-kata Yesung. “ Oleh sebab itu, aku meminta pertunangan kita dipercepat agar setelah lulus darisini,aku bisa membawamu kesana! “

“ Nggak mungkin Yesung!! “Arra menunduk menatap tanah.

“ Kenapa? “

“ Aku adalah tulang punggung keluargaku, nggak mungkin aku ikut kamu tinggal di Jerman. “

“ Kamu boleh memboyong semua keluargamu Ra… “ Arra menatap Yesung.

“ Apa harus kesana? Toh aku juga belum yakin kedua orangtuamu akan merestui hubungan kita! Kita beda status, kamu orang kaya sedangkan aku Cuma…… “

“ Aku nggak peduli, kalaupun kedua orangtuaku tidak merestui kita, aku akan tetap bertunangan denganmu walaupun tidak dengan restu kedua orangtuaku. “

“ Baka… kamu kira semudah itu? “ Arra mengacak-acak rambut Yesung. “ aku tidak mau kalau tidak ada restu dari orangtuamu. “ lanjutnya sambil mengerucutkan bibirnya. Yesung meraih dagu Arra lalu mencium bibirnya. Dia melumat bibir Arra sampai Arra merasa kehabisan nafas. Dia mendorong Yesung dan menyudahi ciuman itu.

“ Aku melakukannya karena aku mencintaimu Ra, nanti malam ikutlah denganku menemui orangtuaku. Kita akan makan malam dan berbicara soal pertunangan kita. “ kata Yesung lalu mencium kembali bibir Arra.

Malamnya. Arra sudah bersiap-siap dirumahnya.

“ Ibu.. doakan Arra ya? Arra benar-benar nervous!! “ katanya sambil cekikikan. Ibunya mengelus rambut Arra yang terurai dengan lembut.

“ Ibu selalu mendoakanmu sayang. “

“ Konbanwa… “

“ Ah.. itu pasti Yesung.. “ Dia berjalan menuju depan rumahnya, langkahnya terhenti saat melihat orang tersebut. “ Kyu… Kyuhyun… “

“ Hey schön… “ Sapa kyuhyun yang saat itu sudah menggendong Kyoko, adik Arra. “ Cantik sekali? Mau kemana? “

“ Kamu kapan datang? “

“ Tadi pagi… aku nggak boleh masuk nih? “

“ Eh… “ Hikaru menyeret tangan Kyuhyun menyuruhnya untuk masuk, sedangkan Arra bingung harus melakukan apa karena dia sudah ada janji dengan Yesung. Didalam rumah, Kyuhyun disambut oleh ibunya yang sudah membawakan minuman dan makanan kecil. Akhirnya Arra ikut nimbrung dan mendengarkan cerita-cerita Kyuhyun. Dia melihat kedua adiknya sangat senang bersama dengan Kyuhyun. Tak lama berselang….

“ Konbanwa…. “ Sapa seseorang dari depan rumah. “ Itu pasti Yesung. “. Lerina bangkit dan berjalan ke arah suara itu. dan ternyata benar, Yesung sudah berdiri didepan rumahnya sambil mengenakan jas hitam, benar-benar terlihat tampan dan berwibawa.

“ Ayo masuk dulu Yesung!! “ ajak Arra. Merekapun masuk. Yesung sangat kaget saat melihat ada Kyuhyun disitu sedang bercanda dengan kedua adik Arra.

“ Yesung… “

“ Nean…. “

“ Eh… Yesung… Kyuhyun baru pulang dari London tadi pagi, dia kesini Cuma main kok!! “ Arra benar-benar bingung dengan apa yang dia katakan, dia takut kalau Yesung marah karena melihat ada Kyuhyun dirumahnya.

“ Wie geht es dir ? “ (Apa kabar?). tanyanya kepada Kyuhyun. Kyuhyun tersenyum sambil terus menggoda Hikaru dan Kyoko. Dia menoleh ke arah Yesung.

“ Mir geht es gut, wie über Sie?? “ (Aku baik-baik, bagaimana denganmu?). Yesung tersenyum sambil mengangguk pelan.

“ kita berangkat sekarang? “ tanya Arra pada Yesung. Dia benar-benar merasakan jantungnya berdegup sangat kencang, karena disitu ada Kyuhyun dan juga Yesung.

“ Ayo!! “ Yesung dan Arra bangkit dari duduknya.

“ Ibu.. Arra sama Yesung mau pergi dulu, Kyu nggak pa-pa kan aku tinggal? “

“ Oh…. iya tak apa.. “ ucapnya dengan nada sedikit kecewa.

“ Hati-hati ya Arra… Nak Yesung tolong jaga Arra ya? “ Yesung tersenyum sambil mengangguk.

“ Kita pergi dulu Bu… “

“ Kyu aku pergi dulu!! “

“ Ya… “ Kyuhyun sudah mulai menampakkan wajah kekecewaannya. Dia hanya bisa melihat Yesung dan Arra menghilang dari pandangan.

Didalam mobil, Arra sesekali melihat Yesung yang daritadi tersenyum sinis.

“ Yesung kamu baik-baik saja? “ Yesung malah semakin menampakkan wajah sinisnya. Tak menjawab pertanyaan Arra, dia malah tersenyum tipis kepada Arra. Arra mengeryitkan dahinya lalu menatap kearah lain. “ Kamu benar-benar lugu Ra, apa kamu tidak tau kalau tadi wajah Kyuhyun terlihat cemburu saat kamu pergi denganku. Memang tidak terlihat jelas karena dia menutupinya. Kyuhyun memang pintar dalam berakting. “. Gumamnya dalam hati sambil tersenyum sinis. Yesung melajukan mobilnya ke Restaurant Cuisine Francaise JJ, sejenis Restaurant Prancis yang berada didalam Tokyo Midtown Mall.

Sesampainya disana, mereka keluar dari mobil. Arra berdiri terpaku diluar mobil, dia merasa sangat Nervous, walaupun dia pernah sepintas melihat Ibu Yesung, Cuma malam ini dia benar-benar begitu takut dan gugup. Yesung yang melihat tingkah Arra,menghampirinya dan menggandeng tangannya. “ Tidak usah gugup, tenang saja.. aku akan selalu berada disisimu! “ ucapnya tenang tanpa menoleh ke arah Arra. Arra menarik nafas panjang lalu mengeluarkannya pelan-pelan. Dalam perjalanan ke Cuisine Francaise JJ Resto, Arra terus saja berdoa dalam hatinya. Sesampainya di Resto tersebut, mereka disambut oleh pelayan Resto tersebut. Setelah diberi tau oleh pelayan tadi tempat duduk keluarga Yesung. Mereka berjalan menuju tempat duduk itu. sekali lagi Arra mengambil nafas panjang agar dia tidak merasa gugup. Saat sampai di tempat duduk. Betapa kagetnya mereka saat melihat ada Yoona disana sedang bercanda dengan kedua orangtua Yesung, sedangkan Sakura sibuk memainkan I-Padnya. Yesung menggenggam tangan Arra erat-erat, begitu pula Arra.

“ Konbanwa… “ sapa Yesung dan Arra sambil membungkukkan badannya.

“ Arra? “ Sakura bangkit dari tempat duduknya lalu memeluk Arra.

“ Duduklah!! “ pinta Ayah Yesung, Jong Kim Woon. Arra tersenyum sambil mengangguk. Lalu duduk dekat Sakura.

“ Maaf ayah, lama menunggu. “

“ Tak apa. “ jawabnya datar. Tak lama kemudian, pelayan datang sambil membawakan Aperitif atau minuman pembuka yang beralkohol, Beraneka ragam makanan ringan seperti biskuit kraker, potongan keju, buah zaitun juga disajikan sebagai teman minum pada hidangan pembuka. Arra menarik-narik lengan baju Yesung lalu membisikkan sesuatu.

“ Ini minuman beralkohol kan? “ bisiknya sangat pelan

“ Tak apa, minumlah!! “ jawabnya datar tanpa menoleh ke Arra.

“ Kim.. kau tidak mengenalkannya pada Ibu dan Ayah? “ tanya Ibu Yesung, Kang Sulli.

“ Ini Arra, Cho Arra… “ Arra tersenyum pada Ibu dan Ayah Yesung. “ dan Arra, ini Ibu dan Ayahku. “ lanjutnya

“ Hajimemashite… “ ucap Arra sambil tersenyum dan menundukkan kepalanya.

“ Kochira Koso.. “(Sama-sama). Ibu Yesung tersenyum pada Arra. Sakurapun ikut tersenyum. tapi Ayah Yesung dan juga Yoona hanya diam dengan muka datar. “ Bagaimana kabarmu? “

“ Baik Okaa-san.. “ (Okaa-san adalah panggilan Ibu). Tangan Ayah Yesung melambai kearah pelayan, menandakan akan memesan makanan. Pelayan itupun datang dan membagikan buku menu. Mereka melihat menu-menu itu. “ Aish… ini masakan perancis, aku tidak tau masakan apa ini… Tarte Flambee, Foie Gras. Wah Gras, rumput dong?hehehehe…”.

“ Saya pesan Haute Cuisinenya 2… “ Ayahnya memesankan 2 Haute Cuisine untuk dia dan Istrinya.

“ Aku pesan Foie Gras.. “ Ucap Sakura. “ Tuh loh, kak Sakura makan rumput,, heheheheh “. Arra masih sempat bergurau dengan dirinya sendiri, padahal sebenarnya dia tau rumput itu bahasa inggrisnya Grass bukan Gras.

“ Aku escargot saja.. “ lanjut Yoona. “ Kamu apa Kim? “ tanyanya manis pada Yesung yang daritadi masih membaca menu. Arra menoleh kearah Yesung dengan tatapan bingung.

“ Aku pesanin makanan buat kamu ya sayang? “ kata Yesung seraya menoleh dan tersenyum kearah Arra yang membuat Yoona merasa jengkel dan cemburu. Arra mengangguk pelan. “ Aku pesan Coq au vin nya 2. “ setelah mencatat semua pesanan dari keluarga Yesung. Pelayan itupun pergi.

“ Ra.. gimana kabar Keluargamu? Sudah lama aku tidak kesana. “ Sakura tersenyum sambil memegang tangan Arra.

“ Baik kak, kakak mainlah kesana. “ Sakura mengangguk.

“ Kim.. kamu bilang ada sesuatu yang ingin kamu bicarakan pada kami? Apa? “ tanya Ibunya. Yesung menengguk anggurnya.

“ Ibu.. Ayah dan kak Sakura.. aku ingin meminta restu dari kalian semua… “

“ Maksud kamu apa Kim ? “ Ayahnya bertanya dengan wajah sadis.

“ Aku…… aku ingin bertunangan dengan Arra. “

“ APAA? “ Kali ini ayah Yesung benar-benar terlihat sangat marah. “ Apa dia sekelas dengan kita? “ lanjutnya. Istrinya mencoba menenangkan emosi suaminya.

“ Tenang ayah… “ Arra tertunduk mendengar kata-kata Ayah Yesung.

“ Ayah tidak setuju, ayah akan tetap menjodohkanmu dengan Yoona. “ Yesungpun menatap ayahnya dengan tatapan marah. “ Lihatlah.. Yoona kurang apa? Cantik, baik, berpendidikan dan juga sekelas dengan kita! “

“ Cukup ayah… “

“ Kim… kamu harus menuruti perintah Ayah!!! Ayah tidak mungkin menjerumuskan anaknya sendiri. “ Yesung berdiri dari tempat duduknya lalu menggebrak meja yang membuat tamu-tamu disana menatap mereka.

“ Kim sabarlah.. “ Sakura mencoba menenangkan adiknya.

“ Maaf ayah, kali ini Aku benar-benar tidak bisa menuruti perintah ayah. Aku benar-benar mencintai Arra dan selamanya aku akan bersama dia. “ ucapnya singkat lalu menarik tangan Arra berlari keluar dari Restaurant itu.

“ KIM……….. “ Karena kaget mendengar perkataan Yesung. penyakit jantung ayahnya kumat.

“ Ayah… “

“ Paman… “ Sakura, Ibu Yesung dan juga Yoona kawatir melihat Ayah Yesung sudah tidak sadarkan diri. Merekapun memanggilkan ambulance dan membawa ayah Yesung kerumah sakit.

Didalam mobil. Yesung benar-benar terlihat sangat marah. Wajahnya memerah. Dia melajukan mobilnya dengan kencang. Arra yang juga merasa sakit hati tidak banyak memberontak, diapun hanya diam melihat sikap Yesung yang melajukan mobilnya dengan sangat kencang. Tanpa mereka sadari, mobil mereka melaju ke arah Zushi Beach di 2 Chome Shinjuku, Zushi, Prefekture Kanagawa 249-0007, Jepang. Mereka keluar dari mobil dan berjalan ke pantai itu. Arra melepas sandalnya lalu berjalan mengekor dibelakang Yesung.

Sesampainya di pantai itu. Yesung duduk dipasir-pasir yang ada di pinggir pantai itu. “ Ye…… “ Arra menghentikan kata-katanya saat melihat mata Yesung mulai berkaca-kaca. Dia duduk disamping Yesung dan menunduk sambil memainkan pasir-pasir yang ada di kakinya. Dia mencoba menghibur Yesung dengan melemparkan pasir-pasir itu ke kaki Yesung sampai kaki Yesung tertutupi oleh pasir. Tapi Yesung benar-benar tidak meresponnya. Melihat Yesung tidak meresponnya, dia menghela nafas panjang. “ Sudahlah Yesung… aku juga tadi sempat merasa sakit hati, Cuma kalau aku fikir-fikir ada benarnya juga, tidak mungkin ayahmu akan menjerumuskan anaknya. “ Yesung tertawa sinis sambil menatap kearah lain.

“ Aku tidak menyangka kamu bisa berfikir seperti itu.. aku kira kamu akan mendukungku.. tapi ternyata……. “

“ Maksudku tidak seperti itu.. “ Arra memotong perkataan Yesung. dia menarik dagu Yesung dan memegang kedua pipinya. Sekejap dia mencium bibir Yesung. lalu mendekatkan kedua kening mereka. “ Aku akan terus bersamamu walaupun ayahmu tidak merestui hubungan kita. “ ucapnya sambil tersenyum manis. Raut wajah Yesung sudah mulai berubah, terlihat senyum dibibirnya. Yesungpun memeluk Arra. “ Udah ah… jangan sedih-sedihan kayak gini terus!! “ Arra melepaskan pelukannya lalu berjalan menjauh dari Yesung. Yesung mengikutinya dari belakang sambil menendang pasir yang ada di kakinya. Arra merasa pasir itu mengenai badan dan kakinya. Diapun berbalik dan menaruh kedua tangannya dipinggang dia. Tatapan matanya tajam. Yesung berhenti, membelolokkan matanya lalu tersenyum. “ Awas kamu!!! “ Arra mengejar Yesung sambil melempar pasir yang dia ambil. “ Sini kamu!! “

“ Ayo kejar aku kalau kamu sanggup!! “ katanya sambil tertawa lebar dan terus berlari. Tak mau kalah, Arra terus mengejar dia.

“ Yesung… “ Beep…beep… beep… Handphone Yesung bergetar. Dia berhenti sejenak. “ Ketangkap kamu!! “ Arra memeluk Yesung dari belakang sambil menaruh pasir di baju Yesung.

“ Arra… arra sebentar… Handphoneku bergetar. “ Arra pun berhenti. Yesung mengambil Handphonenya didalam saku jasnya. Ternyata ada SMS dari Sakura. “ SMS dari Sakura!! “ katanya sambil menatap Arra.

“ Bukalah!! “. “ Kim…. Ayah kena serangan jantung, sekarang di rawat di Aizu Central Hospital, segeralah kemari Kim, ayah butuh kamu!!! “. “ Yesung.. “ mereka bertatapan. “ Ayo kita kesana!! “

“ Tidak usah!! “ Katanya datar setelah memasukkan Handphonenya kedalam saku jasnya.

“ Yesung.. kamu tidak boleh seperti itu.. kamu harus menyanyangi Ayahmu, karena ayahmulah, kamu bisa berdiri disini. Kamu tidak boleh menyia-nyiakannya Yesung. penyesalan itu akan datang saat kamu kehilangannya. Kamu harus minta maaf pada ayahmu.“ Yesung menunduk. Mungkin benar kata-kata Arra, sekejam-kejamnya ayahmu dia yang membuat kamu bisa berdiri sampai sekarang.

“ Aku akan mengantarmu pulang. Setelah itu aku akan kesana..“

“ Aku ikut…… “

“ Jangan Ra.. masalahnya sangat rumit, biarkan aku menyelesaikannya dulu, ya? “ Katanya sambil mengelus rambut Arra lalu mencium kening Arra. Arra mengangguk pelan. setelah mengantar Arra sampai ke rumah. Yesung dengan cepat melajukan mobilnya ke Aizu Central Hospital. Disana terlihat Ibunya menangis dipelukan Sakura, sedangkan Yoona duduk disamping ibunya sambil mengelus-elus pundak ibu Yesung.

“ Ibu…. “ Mendengar ada suara Yesung. Ibu Yesung langsung berdiri dan memeluk Yesung. “ Ibu tenang ya!! “ katanya sambil mengelus punggung ibunya.

“ Jangan pergi lagi Kim, tetaplah bersama ibu. “ Yesung diam dan terus memeluk Ibunya.

Tak lama kemudian, dokter keluar dari ruangan tempat ayah Yesung dirawat.

“ Dokter, bagaimana keadaan ayah saya? “ tanya Sakura panik.

“ Beliau baik-baik saja, Cuma sekarang keadaannya sedang sangat drop, jangan banyak fikiran itu yang paling penting, agar keadaannya bisa secepatnya membaik. “

“ Baik Dok, terima kasih. “

“ Sama-sama. “ dokter itupun pergi, mereka masuk keruangan itu.

“ Ayah… “

“ Sakura…. “ sakura memegang tangan ayahnya.

“ Ayah baik-baik saja? “

“ Ayah baik Sakura..  Kim….. “ Yesung berjalan pelan mendekati Ayahnya. Dia menunduk.

“ Aku minta maaf ayah… “

“ Kamu akan menuruti keinginan ayah? “

“ Aku…….. “

“ Kim…… “ Ucap ibunya sangat pelan. Yesung menoleh ke arah ibunya yang sedang berada dipelukan Yoona.

“ Maaf ayah.. aku tetap tidak bisa mengikuti keinginan ayah, aku tidak mencintai Yoona ayah, yang aku cintai Cuma Arra. “

“ APA YANG KAMU SUKA DARI WANITA MISKIN ITU?? “ Bentak ayahnya.

“ Ayah sabar, ayah masih sakit!! “ kata Sakura panik saat melihat ayahnya marah. “ Yesung kakak mohon, jangan buat ayah marah. Ayah sedang sakit!! “

“ Leider Schwester…. Ich kann nicht so halte die Gebote meines Vaters… “ (Maaf Kak, aku tidak bisa menuruti perintah ayah).

“ Einfach Kim……. kamu sudah keterlaluan!! “

“ Leider Schwester… “ ucapnya lalu keluar dari ruangan itu. Ibunya berlari menyusul Yesung.

“ Kim……. “ Ibunya memanggil sambil terus berlari mengejar Yesung. saat tersusul, Ibunya memegang lengan Yesung. “ Ibu mohon jangan pergi lagi. “ tapi Yesung tidak menatap wajah ibunya. Dia terus membelakangi Ibunya. “ Ibu mohon Kim… “ lanjutnya. Yesung melepaskan tangan ibunya dari lengan dia dengan lembut. Lalu pergi meninggalkan ibunya tanpa berkata sedikitpun. “ Kim…….. “. “ Maaf Bu, maaf….. “.

Paginya di sekolah…

“ Arra…….. “ Yuri berlari menghampiri Arra yang sedang berjalan santai di lorong menuju ke kelasnya.

“ Apa? Kenapa harus lari-lari seperti itu? “

“ Nih baca!! “ katanya sambil ngos-ngosan. Dia memberikan majalah. Arrapun membacanya. YESUNG KIM WOON KABUR DARI RUMAH KARENA KEKASIHNYA.

“ Apa.. maksudnya apa? “

“ Itu yang mau aku tanyakan padamu..kamu ada masalah apa sampai Yesung kabur dari rumah ? “ Arra hanya menggeleng. Fikirannya blank, selama pelajaran dia tidak bisa berkonsentrasi. Saat Jam pulang berbunyi. Dia masih dengan tenang duduk di bangkunya. Lalu mengeluarkan Handphonenya dan mengetik pesan singkat.. “ Yesung, kamu dimana? Aku cemas dengan keadaanmu!! “. Setelah itu berjalan pulang, saat sampai didepan pintu gerbang. Banyak paparazzy yang berlari menghampirinya.

“ Arra… apa benar anda yang membuat Yesung kabur dari rumah? “

“ boleh tau masalahnya apa? “

“ Arra… sekarang dimana keberadaan Yesung? “ bertubi-tubi pertanyaan dari paparazzy terlontar untuk Arra. Dia bingung harus menjawab apa. Cukup silau karena paparazzy itupun memotret dia. Tanpa dia sadar, ada seseorang yang menarik dia dan memasukkan dia kedalam mobil.

Di mobil…

“ Kau baik-baik saja schön ? “. Sesaat dia tersadar ketika ada seseorang memanggilnya schön. Dia menoleh kearah itu.

“ Kyu…… “

“ Kau baik-baik saja.. “ tanyanya lagi sambil sepintas menatap Arra dan kembali berkonsentrasi menyetir.

“ Ya… “

“ Mulai sekarang aku akan mengawalmu sampai Yesung ditemukan. “

“ Tidak usah Kyu, makasih!! “

“ Tidak Ra, kamu harus dikawal!!aku akan menjagamu.. “ Arra hanya menatap ke luar dengan tatapan kosong. “ Aku akan membantumu mencari keberadaan Yesung. “

2 Tahun kemudian……..

“ Nona Arra… ada Tuan Kyuhyun didepan. “ kata salah satu karyawannya, saat itu Arra sedang sibuk mengerjakan pekerjaannya di Laptopnya.

“ Oh.. ya.. terima kasih. “ dia berdiri dari tempat duduknya dan menghampiri Kyuhyun yang ada diruang tamu. 2 Tahun sudah Yesung menghilang, dan selama itu Kyuhyun lah yang selalu ada disampingnya. Arra diterima bekerja diperusahaan terbesar di jepang dan menjabat sebagai GM. “ Kyu….. “

“ Hey… ayo makan siang? “ Arra tersenyum lalu menggandeng tangan Kyuhyun. Ya, sampai sekarang Arra memang belum bisa melupakan Yesung, dia masih berusaha mencari keberadaan Yesung, tapi disisinya sekarang sudah ada Kyuhyun yang selalu menemani dia. Kyuhyun lah yang membuat dia bangkit dari keterpurukannya saat mendengar Yesung menghilang. “ Hari ini mau makan apa? “

“ Terserah kamu.. “. Merekapun menuju ke resto dekat tempat Arra bekerja. Mereka berdua terlihat sangat menikmati makanan itu, sesekali mereka menunjukkan sikap romantis dengan saling menyuapi dan bercanda ria.

“ schön… lihat!!! “ Kyuhyun menunjukkan 2 tiket pesawat. Arra mengambil dan membacanya.

“ Prancis? Kita akan pergi ke prancis? “ tanya Arra dengan sangat menggebu-gebu. Dia langsung memeluk Kyuhyun. “ Kyu.. makasih… “

“ Iya… “

“ Akhirnya bisa berangkat ke Prancis. “. Setelah dia bekerja di perusahaan itu, Dia sudah bisa membelikan rumah yang cukup besar untuk Ibu dan kedua adik-adiknya. Merekapun sudah tidak merasa kekurangan suatu apapun. Semua kebutuhannya tercukupi.

1 Minggu kemudian… Keberangkatan ke Prancis…

“ Ibu… Arra berangkat dulu sama Kyu… “ ucapnya sedari memeluk Ibunya.

“ Hati-hati ya Ra… nak Kyuhyun minta tolong jagain Arra ya? “

“ Pasti bu.. Aku akan menjaganya. “ tak lupa Arra juga memeluk adik-adiknya.

“ Hikaru, Kyoko, selama kakak berlibur di Prancis, jaga Ibu ya? “

“ Baik Kak.. “

“ Aku akan selalu menghubungi Ibu… “ Ibunya mengangguk dan tersenyum.

“ Bye Kak…. “ Hikaru dan Kyoko melambaikan tangan saat Arra akan masuk kedalam mobil. Arra sudah agak tenang meninggalkan Ibu dan adik-adiknya, karena dirumahnya sekarang sudah ada pelayan-pelayan yang melayani keluarga Arra.

Di mobil…

“ Kamu senang schön? “

“ Sangat senang, aku sudah tidak sabar ingin melihat negara itu.. “ Kyuhyun mengacak-acak rambut Arra. Selama di pesawat. Arra dan juga Kyuhyun bermain game berdua dan terus bercanda. Sesampainya di Prancis. Arra menghirup udaranya. Saat sampai disana waktu sudah menunjukkan pukul 10 malam. Selisih waktunya dengan Tokyo itu 8 jam. “ Sekarang kita kemana Kyu? “

“ Kita ke hotel dulu ya? Aku sudah booking kamar buat kita? “

“ Kita? “ Arra menatap Kyuhyun dengan tampang curiga.

“ Eh… nggak gitu maksudnya… “ Arra yang melihat tampang Kyu yang lucu langsung menggelitiki Kyu. “ schön… geli.. “

“ Wajahmu lucu sekali Kyu… “ HAHAHAHAHA…. Arra benar-benar merasa sangat senang. Mereka menginap di Hotel Shangri-La Hotel,Paris. Saat di dalam taxi, Arra tak henti-hentinya melihat pemandangan kota paris pada malam hari.

“ Suteki desu ne…. Aku sudah tidak sabar menunggu besok.. kita jalan-jalan kemana saja besok? “

“ Ehm… kata siapa kita besok jalan-jalan? Aku mau main game aja di hotel!! “ ucapnya sambil memainkan game dari I-Padnya.

“ Apa? Jauh-jauh kesini Cuma main game… come on Kyu!! You’re kidding, Right ?” katanya dengan bermuka melas. Kyu tidak berani menatap dia karena dia takut akan tertawa jika melihat wajah Arra. “ Kyu… “ Arra menarik-narik tangan Kyu yang membuat I-Padnya ikut bergoyang.

“ Eh… schön… nanti aku bisa kalah… “

“ Aku nggak peduli… jalan-jalan ya? Ya? “ katanya lagi. Akhirnya Kyuhyun menyerah, dia mengacak-acak rambut Arra.

“ Okay schön, besok kita jalan-jalan sepuasmu!! “

“ Asyiiiiik…. “ Arra memeluk Kyuhyun. “ Thank you Kyu… You’re the best friend… “.

Tak lama kemudian, mereka sampai di Shangri-La Hotel di 10 avenue d’Iena, Trocadero, Paris, Prancis 75116. mereka berdua berjalan di lorong sambil menengok nomor kamar mereka.

“ Kamar kita berdekatan kan? “ Kyu mengangguk. “ Nah.. itu nomornya… “ katanya saat melihat kamar no. 49. “ kamu disebelah kan? “

“ Ya.. aku di kamar 50… kalau ada apa-apa telp aku ya…. “ ucapnya tepat didepan pintu kamarnya.

“ Sip… “ mereka masuk ke kamar masing-masing. “ Wow…. it’s so beautiful… “ Arra berlari menuju deck kamarnya. “ Menara Eiffel… “ ucapnya. Kyuhyun sengaja memesankan kamar Suite untuk mereka, karena dari deck, mereka langsung bisa melihat pemandangan Menara Eiffel. Sebelum tidur, dia menyempatkan untuk mandi dan menelfon Ibunya yang berada di Tokyo.

Paginya……

“ Uhhhhhhh…… “ Arra bergeliat di ranjang tidurnya, lalu tengkurap dan menatap pemandangan Menara Eiffel dari ranjangnya. Dia mengambil Handphonenya lalu mengetik SMS. “ Kyu, kamu sudah bangun? Ayo jalan-jalan… “. Setelah terkirim. Dia bergegas untuk mandi dan berganti baju. “ Siap… Let’s go!! “ serunya didepan kaca. Dia mengunci kamarnya dan berjalan menuju kamar Kyu. TOK…TOK…TOK…… “ Kyu……. “ katanya dari balik pintu.

“ Masuklah schön.. tidak aku kunci… “

“ Apa? Tidak dikunci…… “ Arra pun masuk ke kamar Kyuhyun. “ Kyu kamu sudah mandi kan? “ dia berkata santai sambil membetulkan jaketnya. “ AHHHH…. “ Arra menjerit saat melihat Kyuhyun tidak memakai baju, terlihat badan Kyuhyun yang berotot. dia langsung menutup kedua mata dengan kedua tangannya.

“ Kamu kenapa schön? Aku kan nggak telanjang!! “ Arra berbalik badan agar tidak melihat Kyu dan membuka matanya.

“ Nggak telanjang apa? Kamu kan belum pakai baju!! “ Kyuhyun tersenyum nakal, dia mendekati Arra yang saat itu tidak melihat dia. Kyu menarik tangan Arra agar dia berbalik. “ Lihat, aku sudah pakai baju kan? “

“ Ih… ayo cepat!! Aku tunggu diluar!! “ katanya sambil berlari keluar dari kamar Kyu. Tak lama kemudian, Kyuhyun keluar dari kamar sambil membawa Kamera SLR nya (Single Lens Reflex).

“ Ayo… “ ajaknya.” Tapi kita makan dulu ya dibawa? “

“ Ah… nggak usah lah… nanti saja, aku sudah ingin lihat pemandangan Paris. “ Rengeknya.

“ Iya… iya…. “ Kyuhyun menyerah kalau Arra sudah merengek padanya. Perjalanan pertama mereka adalah Menara Eiffel, Arra begitu senang saat sampai di Menara Eiffel. Dia berlarian kesana kemari, tak ayal Kyuhyun memotret dengan Kamera yang dia bawa. “ sehr hübsch… “ (Sangat Cantik). Ucapnya saat melihat Layar Kameranya.

“ Kyu sedang apa? “

“ Hah…. “ Kyuhyun memegangi dadanya karena kaget tiba-tiba Arra muncul didepannya saat dia sibuk melihat foto-foto Arra di kamera SLR nya. “ Kamu mengagetkanku schön….. “ Arra cengingisan. Dia mengambil Kamera SLR dari Kyuhyun.

“ Sini aku yang fotoin kamu…… “ katanya sambil mencoba memotret.

“ Memangnya bisa? “

“ Kamu menghina sekali? Bisa lah… “ dengan gayanya dia mencoba memotret Kyu, tapi jadinya malah jelek. Dia cekikikan. “ Ajarin dong Kyu? “. Kyuhyun menghela nafas panjang. Akhirnya Kyuhyun mengajari Arra cara mengoperasikan Kamera SLR nya. Canda tawa terlihat dari wajah Kyuhyun dan Arra. Setelah seharian di Menara Eiffel dan berputar-putar disekitar situ, mereka menuju tempat kedua yaitu Champ Elysee dan Arch De Triomphe. Disitu mereka berdua berfoto-foto layaknya foto model. Bisa dibilang isi Kamera SLR Kyuhyun 80% adalah foto-foto Arra yang diambil Kyu. Mereka berkeliling disekitar situ dan menyempatkan diri untuk berbelanja. Saat makan malam di Restaurant dekat Champ Elysee. Arra tersenyum pada Kyuhyun. “ Makasih ya Kyu……. “

“ Makasih apa? “ tanyanya setelah menengguk Wiskinya.

“ Selama ini kamu selalu ada buat aku, kamu yang buat aku bisa bangkit dari keterpurukanku saat tiba-tiba Yesung menghilang dari kehidupanku. “ Kyuhyun memegang tangan Arra.

“ Schön… aku melakukan ini semua hanya untuk melihatmu bahagia. “ Arra tersenyum manis. “ Tapi aku minta maaf karena sampai detik ini aku belum bisa menemukan Yesung. “ Arra menggeleng cepat.

“ Nggak Kyu, kamu tidak usah minta maaf, mungkin sudah waktunya aku untuk menutup lembaran lamaku tentang dia, dan membuka lembaran baru untuk orang lain.. walaupun sampai saat ini aku masih terus berharap aku bisa bertemu dengannya. “ katanya lemas.

“ schön.. jangan sedih gitu dong!! Kan ada aku, kamu tidak akan kesepian… “ Arra tersenyum kembali

“ Aku benar-benar beruntung bisa bertemu dengan orang seperti kamu Kyu. “

Dikamarnya..

Kyuhyun duduk diranjangnya sambil melihat hasil dari jepretan dia dan Arra tadi, sesekali dia tersenyum saat melihat pose Arra yang sangat lucu. “ Apa sudah saatnya aku menyatakannya? “. Gumamnya dalam hati sambil tersenyum saat melihat fotonya berdua dengan Arra.

Paginya…

“ Kyuhyun… bangun Kyu….. “ Arra mengobrak abrik bantal dan dipukul-pukulkan kebadan Kyuhyun. Kyuhyun membuka matanya saat merasa ranjangnya bergoyang dan badannya dipukul-pukul.

“ schön… “

“ Ayo bangun… aku ingin ke Museum Louvre… “ katanya sambil terus mengoyak-oyak badan Kyuhyun. Kyuhyun mengambil Handphonenya untuk melihat jam, lalu menaruhnya kembali ke meja samping ranjangnya.

“ Tapi ini masih jam 5 pagi schön.. aku masih ngantuk… “ ucapnya sambil menutupi wajahnya dengan bantal. “ Eh… tapi kenapa kamu bisa masuk ke kamarku? “ dia mengalihkan bantal yang ada diwajahnya.

“ HEHEHE… Kamarmu tidak dikunci….. “ Arra cekikian. Kyuhyun menutupi wajahnya kembali dengan bantal. “Aku baru search di internet, kita harus pagi-pagi kesana, karena antriannya panjang sekali Kyu, aku ingin melihat seni lukis disana.. ayo Kyu!! “ tak tahan mendengar rengekan Arra, dia bangkit tidurnya.

“ Oke… “ ucapnya kesal. Matanya terlihat semakin sipit, karena masih ngantuk, rambutnya pun acak-acakan. HEHEHHE… Arra cengingisan saat melihat Kyuhyun mulai kesal padanya.

“ Aku tunggu diluar ya Kyuhyun sayang.. “ katanya sambil mengacak-acak rambut Kyuhyun lalu berlari keluar dari kamar Kyuhyun.

15 menit kemudian. Kyuhyun keluar dari kamarnya. Seperti biasa, Arra tidak mau makan pagi, jadi mereka langsung pergi ke Musee Du Louvre, Tempat dimana ada lukisan Monalisa. Sesampainya disana, sudah banyak yang mengantri tapi tidak terlalu panjang karena masih pagi. Saat giliran mereka masuk, Arra begitu terpesona melihat lukisan-lukisan yang dipajang disana. Sampai-sampai dia tidak sadar kalau terus menggandeng tangan Kyuhyun yang membuat hati Kyuhyun berbunga-bunga. “ benar-benar menakjubkan…. “ kagumnya. Selama 2,5 jam mereka melihat-melihat di museum itu. “ Nah sekarang kemana? “ tanyanya saat selesai keluar dari Musee Du Louvre.

“ Kamu maunya kemana? “ Arra mengerucutkan bibirnya, dia mencoba untuk berfikir. “ Ah.. lama… “ Kyuhyun langsung menarik tangan Arra karena Arra terlalu lama berfikir. Kyuhyun membawa Arra ke tempat Place de la Concorde, tempat wisata yang merupakan alun-alun terluas diparis.

“ Wah… Place de la Concorde… “ Arra melihat sekelilingnya. Dia berjalan disegerombolan burung Merpati. Mencoba untuk memegangnya. Dan itu saatnya Kyuhyun memotret dia. Arra berlari-larian mengejar burung-burung itu. saat akan memberi makan burung itu, Arra berjalan mundur kebelakang.

“ schön awas….. “ BRUUUUAKKKKKKK… Arra menabrak seseorang dibelakangnya. Spontan Arra berdiri.

“ Sorry I can’t…… “ dia menghentikan perkataannya saat melihat orang yang ada didepannya.

“ Arra……. “ celetuk Lelaki itu pelan. Arra memiringkan kepalanya dan mencoba mengingat sesuatu.

“ schön kamu baik-baik saja? “ tanya Kyuhyun sambil berlari menghampiri Arra dan memegang pundak Arra. Saat melihat ada Kyuhyun, Lelaki itu langsung berlari menjauh dari Kyuhyun dan Arra.

“ YESUNG…… “ Arra tiba-tiba berteriak saat lelaki itu berlari menjauh.

“ schön kamu kenapa? “ Kyuhyun mencoba mendekapnya.

“ Itu Yesung Kyu… Yesung……. “

“ Nggak schön… kamu hanya berhalusinasi… dia bukan Yesung… “

“ Enggak.. itu Yesung.. aku yakin dia Yesung…….. “ Arra memberontak, dia menepis tangan Kyuhyun yang ada dipundaknya dan berlari mengejar lelaki itu.

“ Schön.. “ Kyuhyun ikut berlari mengejar Arra. “ Aku sangat yakin, dia adalah Yesung.. walaupun dia memakai topi dan kacamata, tapi aku yakin dia Yesungku…… “. Arra terus berlari tak tentu arah. Saat tersusul Kyuhyun langsung menarik tangannya dan memeluknya.

“ Aku harus mengejarnya Kyu….. “ dia terus memberontak dan mulai meneteskan airmata.

“ schön…… kita balik ke hotel saja ya? “ rayu Kyuhyun sambil terus memegang kedua pundak Arra.

“ Aku nggak mau, aku harus menemukannya!! “ tanpa mereka sadari, lelaki yang dimaksud Arra ada dibelakang pohon besar disamping mereka. Dia bersembunyi dibelakang pohon besar itu dan terus mendengarkan percakapan Arra dan Kyuhyun.

“ schön… itu tidak mungkin Yesung… Yesung tidak disini? “

“ Kamu belum menemukannya dimana pun kan?dan sekarang aku yakin, YESUNG ADA DISINI!! “ bentaknya.

“ Oke.. oke.. kita akan cari Yesung, tapi besok ya? Sekarang kita kembali ke hotel dulu, ya? “

“ Aku nggak mau, aku harus mencarinya sekarang!!! “

“ Schön ENOUGH!!!! “ Kyuhyun sudah tidak bisa menahan emosinya lagi akhirnya membentak Arra. Arra menunduk dan menangis, melihat Arra menangis, dia lantas memeluknya. “ Maaf.. aku terbawa emosi. “ dia melepaskan pelukannya dan memegang dagu Arra. “ Kita kembali ke hotel dulu ya? Besok kita cari Yesung!!! “ Arra pun akhirnya luluh dipelukan Kyuhyun. Kyuhyun mengajak Arra kembali ke Hotel.

Di hotel… seharian Arra tidak mau makan ataupun minum. Dia terus saja menatap kearah luar. Kyuhyun yang bersandar di dinding hanya menatap Arra tak berdaya. Dia menghela nafas panjang dan mulai duduk di ranjang tempat Arra duduk. “ schön… makan dulu ya? “ Arra menggeleng tanpa menatap Kyuhyun sekalipun, tatapannya kosong. Sama seperti saat pertama Yesung menghilang dari kehidupannya. Dia mengambil Handphonenya dan keluar dari kamar Arra. Dia mencoba menghubungi temannya yang berada di Prancis. “ Will .. I need your help.. Arra was seen Yesung around Place de la Concorde, soon find out where he is .. I wait for news as soon as possible… “. Setelah selesai menelfon temannya, dia kembali masuk ke kamar Arra. Saat dia masuk, betapa kagetnya dia saat melihat Arra berdiri di pagar deck kamarnya, Arra mencoba untuk melompat. “ Schön…. Turun… “ dia mencoba mendekatinya.

“ Jangan mendekat!! “ ucapnya tegas. “ Kalau kamu mendekat, aku benar-benar akan melompat!! “

“ schön.. please turunlah!! “ Arra diam, badannya mulai bergetar karena dingin dan terkena angin.

“ SHUT UP!! “ Bentaknya. “ Kalau Yesung tidak ditemukan, aku lebih baik mati!! “

“ schön.. kita bicarakan baik-baik ya? Aku sudah suruh orang untuk mencari Yesung.. kamu tenang ya!! “

“ YOU LIE !! “

“ Aku nggak bohong… “ saat Arra mulai menangis dan tidak berkonsentrasi, Kyuhyun menariknya kebelakang sampai dia terjatuh dipelukan Kyuhyun. Arra malah menangis dengan kencang dan terus memukul-mukul badan Kyuhyun dengan kedua tangannya.

“ Kamu bohong Kyu.. kamu bohong!! “ Katanya sambil menangis lalu tenggelam didada Kyuhyun yang memeluknya dengan erat. “ Sebegitu cintakah dirimu pada dia? Sampai-sampai kamu bertindak seperti ini? Yesung benar-benar keterlaluan. “ Saat merasa Arra sudah tertidur di pelukannya, dia menggendong Arra dan menaruhnya diranjangnya. Kyuhyun menarik selimut untuk Arra. “ Jangan pergi!! “ Arra mengigau sambil meneteskan airmata. Kyuhyun mencium kening Arra lalu keluar dari kamar Arra.

Paginya, Kyuhyun mendapat kabar dari temannya kalau Yesung ada di Place de la Concorde. Yesung bekerja sebagai penjual makan Burung Merpati yang ada disana. Kyuhyun benar-benar kaget saat mendapat kabar tersebut. Dia lantas ke kamar Arra.

“ schön.. aku menemukan dimana Yesung? “ Arra langsung menoleh ke arah Kyuhyun.

“ Dia dimana? “

“ Bersiap-siaplah, dia ada di Place de la Concorde!! “ mengetahui Yesung ditemukan, dia dengan segera bersiap-siap untuk kesana. Sesampainya disana, Arra dan juga Kyuhyun berputar-putar mencari keberadaan Yesung, saat itu tempat itu begitu ramai pengunjung. Langkah Arra terhenti saat melihat ada segerombolan wanita membeli makan burung di dekat air mancur. Matanya terbelolok saat segerombolan wanita itu pergi.

Lelaki itu sibuk menata dagangannya. hari itu dagangannya begitu laris pembeli. Dia menoleh saat melihat ada kaki berhenti didagangannya. “ Puis-je vous aider? “ (Bisa saya bantu). Katanya sambil menoleh ke pengunjung itu. dia langsung terhempas kaget saat melihat orang yang ada didepannya. “ A… Arra…. “ dia mencoba untuk berlari, tapi Arra langsung menarik tangannya dan memeluknya. Arra menangis dipelukannya. Mendengar Arra menangis, Yesung tidak bisa apa-apa lagi, akhirnya dia membalas pelukan Arra. Dari jauh, Kyuhyun melihat kejadian itu, dia hanya tersenyum tipis lalu menatap ke arah lain.

“ Aku merindukanmu Yesung……. “ Yesung melepaskan pelukannya. “ Kenapa kamu tiba-tiba pergi tanpa kabar seperti itu? “ lanjutnya. “ Yesung bicaralah!! “ belum sempat dia bicara ada segerombolan mafia mendatangi Yesung dan Arra. Barang dagangan Yesung di obrak-abrik.

“ Hey .. Neena où vous cacher ? “(Dimana kamu sembunyikan Neena?). tanya salah satu mafia itu dengan menggunakan bahasa Prancis.

“ Yesung… “ Arra merasa ketakutan, dia memegang lengan Yesung. Melihat Arra ketakutan, dia menyuruh Arra untuk bersembunyi dibelakang dia.

“ Je ne sais pas où Neena!! “ (Saya tidak tahu dimana Neena!!). mendengar Yesung menjawab seperti itu, para Mafia itu malah semakin marah. Dia membanting semua dagangan Yesung. mendengar ada keributan, Kyuhyun berlari menghampiri Yesung dan Arra.

“ Arra bersiaplah, kita harus lari!! “ ucapnya pelan. Arra mengangguk. “ 1….2… LARI ARRAA…. “ Yesung dan Arra berlari, melihat Yesung berlari, para Mafia itu mengejar mereka, begitu juga Kyuhyun. Kyuhyun berlari sangat cepat, sampai akhirnya dia bisa menyusul Yesung dan Arra. “ Arra… bersembunyilah bersama Neanji… “ pintanya sambil terus berlari.

“ Aku tidak mau, aku tidak mau kehilangan kamu lagi… “

“ Sudahlah, kalau kamu tidak bersembunyi, kita akan habis!! “

“ Yesung sembunyilah bersama schön.. biar aku yang atasi mereka!! “ kata Kyuhyun. Mereka bertiga berhenti.

“ Kyu kamu jangan gila….. “ melihat para Mafia itu mulai mendekat, dia mendorong Yesung dan juga Arra supaya berlari mencari tempat persembunyian.

“ Jaga schön Yesung……. “

“ Kyu……. “

“ Ayo Ra……. “ Yesung menarik tangan Arra supaya berlari lagi.

“ Tapi Yesung……… “

“ Ayo…….. “ akhirnya Yesung dan Arra berlari, sedangkan Kyuhyun melawan para Mafia itu.

“ Kalian mau main keroyokan? Come on, I’ m not Afraid!! “ katanya menantang. Tapi karena jumlah Mafia itu lebih banyak. Kyuhyun malah habis dipukuli para Mafia itu.

Ditempat lain…. Arra berhenti dengan ngos-ngosan… jantungnya berdegup kencang…. “ sepertinya mereka kehilangan kita? “ ujar Yesung setelah melihat situasi. “ Kita duduk disini dulu!! “ Arrapun ikutan duduk, melihat keringat Arra mengucur deras, dia membelikan sebotol air minum untuk Arra.

“ Makasih.. “ Arra meminumnya dengan cepat. Lama sekali mereka diam tak berbicara sepatah katapun. Akhirnya Arra memulai pembicaraan. “ Kenapa tiba-tiba kamu pergi tanpa kabar? Lalu siapa para Mafia itu?“ Yesung menoleh kearah Arra lalu tersenyum tipis. “ Yesung? “ Yesung menghela nafas panjang lalu menceritakan saat dia dirumah sakit.

“ Malam itu, aku berniat untuk menemuimu Ra, tapi niatku terhenti saat melihat Neanji menciummu didepan rumahmu!! 1 bulan sebelum aku memutuskan ke Prancis, aku terus mengawasimu, dan aku lihat, semakin hari kamu semakin bisa melupakanku karena ada Neanji didekatmu. Dia selalu menemanimu dan selalu menghiburmu. Niatku bertambah bulat saat aku melihat Neanji menyiarkan disurat kabar kalau kamu dan dia akan bertunangan. “ dia menghentikan ceritanya. “ Aku pergi ke Prancis hari itu juga, sialnya saat keluar dari Bandara, aku di rampok, seluruh barang bawaanku habis dirampok. Untung ada seseorang yang membantuku, dia memberiku tempat berteduh dan juga makan, sebagai balasannya aku berjualan di Place de la Concorde. Suatu hari, ada wanita yang bernama Neena sering membeli daganganku sampai habis, lama kelamaan, dia mengatakan kalau dia menyukaiku. Tapi aku…………..“. “ Maaf Neena tapi sampai sekarang aku belum bisa membuka hati untuk orang lain. “. Kenangnya.

“ Tapi apa? “

“ Hah… tidak apa-apa… “ Arra mengernyitkan dahinya. “ Neena adalah anak dari Mafia Deathglare, mafia yang ditakuti orang-orang prancis… kabar-kabar menyatakan kalau Neena hilang lagi, dan mereka menuduhku kalau aku yang menyembunyikan anaknya.”

“ Jadi karena itu kamu dikejar-kejar oleh mereka? “ Yesung mengangguk. “ Oh my god.. “ Arra tiba-tiba ingat sesuatu.

“ Kenapa Ra?”

“ Kyuhyun… kita harus mencari Kyuhyun… “

“ Ayo…. “ saat kembali ketempat itu, mereka sudah tidak ada.

“ Kyuhyun dimana? “

“ Kita coba ke hotel tempat kalian menginap saja, mungkin saja dia sudah kembali. “ Wajah Arra begitu cemas, dia mengangguk pelan sambil terus memegang tangan Yesung.

Sesampainya di Shangri-La Hotel. Mereka berjalan dengan tergesa-gesa. Arra mengernyitkan dahinya saat melihat ada seseorang keluar dari kamar Kyuhyun. “ Kasihan pria itu, sampai babak belur begitu.. “ ujar bapak-bapak itu saat keluar dari kamar Kyuhyun. Arra langsung berlari masuk ke kamar Kyuhyun. Dan saat itu Kyuhyun sedang berbaring diranjangnya dengan wajah penuh lebam dan Luka.

“ Kyu…… “ Arra berlari lalu memeluk Kyuhyun. Yesung mengikutinya dari belakang. “ Kyu kamu baik-baik saja? “ Kyuhyun masih sempat tersenyum walaupun wajahnya sudah penuh luka. “ Aku akan ambilkan obat dan air untuk mengompres lukamu!! “ Arra menelfon resepsionist untuk mengambilkan perlengkapan obat, air dan juga handuk untuk membersihkan luka Kyuhyun. Yesung mengambil kursi dan duduk di depan ranjang Kyuhyun.

“ Maaf Neanji… gara-gara aku, kamu jadi seperti ini!! “

“ Tak apa Yesung, asal schön baik-baik saja aku sudah senang.. “ tak lama berselang. Layanan kamar datang.

“ Thanks you.. “ kata Arra kepada pelayan itu. dia segera mengambilnya lalu duduk disebelah Kyuhyun dan mulai mengobati lukanya. “ Tahan ya Kyu kalau sedikit sakit. “ lanjutnya.

“ Aw……. “

“ Eh.. maaf.. sakit ya? “

“ Sakit schön.. pelanlah!! “

“ Iya iya maaf….. “ Arra  mengerucutkan bibirnya.

“ Aw.. schön.. sakit, pelanlah!! Tanganmu kasar sekali!! ”.

“ Sudah diamlah, cerewet!! Sudah untung kamu aku obati!! “

“ Ini kan gara-gara kamu? “ Arra melongo kesal.

“ Aku? “ Mereka berdua beradu mulut. Sedangkan Yesung hanya menatap mereka sambil tersenyum.“ Sepertinya kalian berdua cocok. “ gumam Yesung dalam hati. “ Eh.. Yesung…. “ Arra lupa kalau didepannya ada Yesung, dia langsung melemparkan handuk ke muka Kyuhyun, spontan Kyuhyun merasa kesakitan.

“ schön sakit… “ ujarnya dengan memegang wajahnya yang terkena lemparan handuk.

“ Ah… Kyu…… “ Arra mengelus-elus pundak Kyuhyun. Sedangkan Yesung tertawa melihat mereka berdua.

“ Tak apa Ra… kamu obati saja Neanji… “

“ Tapi…… “ Yesung tersenyum. akhirnya dia mengobati lagi luka Kyuhyun. Setengah jam kemudian, Arra sudah selesai mengobati luka Kyuhyun dan memperbannya. Yesung berdiri dari tempat duduknya.

 ^T.B.C^

ELF ^^!! Enter your email for comment, please!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s