518682700

My True Love…. It’s You – chapter 9 `End` ~Straight~

“Tak apa Ra… kamu obati saja Neanji… “

“ Tapi…… “ Yesung tersenyum. akhirnya dia mengobati lagi luka Kyuhyun. Setengah jam kemudian, Arra sudah selesai mengobati luka Kyuhyun dan memperbannya. Yesung berdiri dari tempat duduknya.

.

.

“ kalau begitu aku pergi dulu ya!! “ ujarnya sambil membungkukkan badan.

“ Yesung kamu mau kemana, kamu tidak boleh kemana-kemana.. tinggallah disini, ikutlah kami pulang ke Jepang. “ Yesung tersenyum tipis.

“ Maaf Ra.. aku tidak bisa.. “

“ Yesung… malam ini menginaplah disini!! “

“ Terima kasih Nean, tapi aku………. “

“ Sudah tak usah pake kata tapi, malam ini kamu harus menginap disini, besok kamu harus ikut kita pulang ke Jepang. “

“ Aku……. “ Arra mendekati Yesung lalu memeluknya dengan erat.

“ Aku mohon Yesung, jangan pergi lagi dari hidupku. Aku tidak bisa hidup tanpamu!! “

“ Arra.. “ dia diam sejenak. “ Baiklah, aku akan ikut kalian pulang ke Jepang. “

“ Benarkah? “ tanya Arra senang. Yesung tersenyum dan mengangguk. “ makasih Yesung… “ ucapnya sambil kembali memeluk Yesung.

.

.

Malam itu, Yesung tidur di ranjang yang sama dengan Kyuhyun, tapi mereka tidur dengan saling membelakangi. “ Nean, apa kamu sudah tidur? “

“ Belum… “ mereka bercakap-cakap tanpa melihat satu sama lain. “ Kenapa? “

“ Terima kasih selama ini kamu sudah menjaga Arra. “ Kyuhyun tersenyum sinis tapi masih tetap saling membelakangi. “ tapi aku mau tanya sesuatu.. “ Yesung terdiam sejenak. “ Apa kamu sudah bertunangan dengan Arra? “

“ Apa? “ Kyuhyun tersenyum sinis kembali. “ apa kamu pergi dari kehidupan schön karena ucapanku di media massa waktu itu? “ Yesung ikut tersenyum sinis. “ Kalau memang benar, berarti kamu sungguh bodoh!! “

“ Kenapa? “

“ Aku berbohong soal ucapanku mau bertunangan dengannya, aku Cuma ingin paparazzy tidak mengganggu kehidupan schön lagi, karena setiap hari, schön selalu dikejar-kejar media massa, mereka selalu menanyakan dimana keberadaanmu, oleh sebab itu aku berbohong soal pernyataan itu. “

“ Apa kamu masih menyukainya? “

“ Kenapa bertanya seperti itu? “

“ Jagalah dia!! “ ucapnya singkat. Kyuhyun bangkit dari tidurnya lalu menoleh ke arah Yesung.

“ Maksudmu apa? “ tapi tak ada jawaban dari Yesung, karena Yesung sudah tertidur.

Paginya…..

“ AYO BANGUUUNN!!! “ Arra melompat-lompat di ranjang tidur Yesung dan Kyuhyun. “ Banguun!!! “.

“ schön masih ngantuk!! “ Arra langsung mengambil guling dan memukul-mukulkan ke badan Kyuhyun. Kyuhyun mengambil Handphonenya dan melihat jam. “ Jam 5 pagi schön.. !! “

“ Nggak.. ayo bangun!! Yesung ayo bangun!! “ diapun memukul-mukul Yesung. tapi dengan santai, Yesung menutupi wajahnya dengan bantal yang dia pakai. Melihat Kyuhyun dan juga Yesung tidak kunjung bangun. Arra semakin cepat melompat-lompat di ranjang yang membuat Kyuhyun dan juga Yesung bergoyang-goyang, hingga akhirnya Yesung bangkit dan berjalan menuju kamar mandi. HEHEHEHE… Arra terlihat cekikikan saat melihat kedua lelaki itu mulai kesal. Dia mendekat Kyuhyun yang saat itu masih enak tiduran di ranjang. “ Kyu.. lukamu bagaimana? “ tanyanya sambil memegang salah satu luka Kyuhyun.

“ AHH… schön sakit!! “ Kyuhyun langsung terduduk saat merasa kesakitan. Arra tertawa nakal. Dia langsung memegang semua luka Kyuhyun. Dan membuat Kyuhyun kesal, merekapun berlari-larian di kamar itu. “ schön.. awas kamu ya!! “ sambil terus mencoba mengejar Arra. Saat Arra naik di ranjang dan akan turun, kakinya tersangkut di bed cover dan akan jatuh.

“ AAA… “ saat akan jatuh, dengan cepat Kyuhyun menangkapnya. Mereka saling bertatapan sangat dekat dan cukup lama.

“ Kalian berdua sedang apa? “ mendengar ada suara Yesung, spontan Kyuhyun melepaskan tangannya yang membuat Arra terjatuh di lantai.

“ AW…. “ Arra memegangi pantatnya.

“ Kalian sedang apa? “

“ Nggak… nggak pa-pa Kok… “ wajah Kyuhyun sudah memerah. “ Pakailah bajuku, ada dilemari!! “ ujarnya lalu bergegas masuk ke kamar mandi.

“ Ra.. kamu baik-baik saja? “ Arra tersenyum dan mengangguk, wajahnya merah, akibat kejadian tadi dan melihat Yesung tidak memakai baju. Yesung melihat baju di lemari, dan seketika, raut wajah Arra berubah. Dia berdiri dan mendekati Yesung.

“ Ini kenapa? “ tanyanya saat melihat ada luka seperti tebasan pedang dipunggung Yesung.

“ AH… Ra jangan!! “ Yesung mundur-mundur agar Arra tidak melihat luka itu. tapi semakin dia menutupi semakin Arra curiga.

“ itu kenapa Yesung? kamu terluka? “

“ Aku nggak pa-pa Ra… “

“ Nggak pa-pa apanya, itu luka, dan itu belum kering!! “ Arra menarik tangan Yesung dan menyuruhnya duduk diranjang. “ Coba aku lihat!! “ Yesung menyerah, akhirnya dia melihat luka Yesung. dia mencoba memegang luka itu tapi Yesung meringis kesakitan. “ Ini luka baru kan? “ Yesung terdiam. “ Yesung bicaralah, ini kenapa? “

“ Ini terkena tebasan pedang ayah Neena. “

“ APA? Kenapa bisa seperti itu? “

“ Malam itu aku menemukan Neena berdiri di bawah pohon dekat Menara Eiffel. Saat aku bertanya ternyata dia lari dari rumah karena akan dijodohkan dengan pilihan ayahnya. Lalu aku berencana mengajak dia pulang, tapi sialnya lagi, anak buah Ayahnya datang dan menghabisi aku, pertama aku bisa menghajar mereka semua, tapi saat aku lengah, ayahnya datang dan menebasku dengan pedangnya, untung saja Cuma kena punggungku. “

“ Ini nggak untung Yesung, kamu harus segera diobati!! “

“ Aku nggak pa-pa Ra.. ini sudah mau kering kok!! “

“ Nggak.. kamu harus… “ celotehan Arra terhenti saat Yesung mencium bibirnya. Dia langsung terdiam saat itu juga. Mereka begitu lama berciuman, saat tiba-tiba Kyuhyun keluar dari kamar mandi dan melihat mereka berdua. Dia langsung mengalihkan pandangan ke arah lain. Hatinya begitu sakit saat melihat kejadian itu.

Di pesawat. Arra terus saja memegang tangan Yesung. sesekali Kyuhyun melihat mereka bercanda dan tertawa, dia merasa terkucilkan saat itu. beberapa jam kemudian. Dirumah Arra. Yesung melihat sekeliling, Arra yang sekarang bukan lagi Arra yang dulu. Sekarang Arra sudah menjadi orang sukses.

“ Ibu… Arra pulang… “ serunya saat masuk ke rumahnya. Rumah yang sekarang begitu besar dan mewah. Kyuhyun dan Yesung pun ikut masuk kerumah itu.

“ Kakaaak… “ Hikaru dan Kyoko berlari menghampiri Arra. Dia langsung menggendong Kyoko, sedangkan Kyuhyun menggendong Hikaru.

“ Kakak kangen!! “ ujarnya.

“ Arra…… “

“ Ibu….. “ Arra melepaskan Kyoko dan memeluk ibunya. “ Ibu lihat, siapa yang Arra bawa? “ Ibunya mengernyitkan dahinya. Dia langsung menarik tangan Yesung. “ Ini Yesung bu? “ Ibunya sedikit bingung karena sudah lama dia tidak melihat Yesung.

“ Yesung? “ Ibunya memegang kedua pipi Yesung. “ kamu benar Yesung? “ Yesung tersenyum dan mengangguk.

“ Kenapa tiba-tiba meninggalkan Arra? “ tanya ibu Arra di sela-sela perbincangan mereka. Sedangkan Arra dan Kyuhyun sibuk bermain bersama Hikaru dan Kyoko.

“ Maaf ibu… “

“ Semenjak kamu pergi, kehidupan Arra berantakan, dia tidak mau sekolah, tidak mau makan dan tidak mau bertemu dengan teman-temannya. “ Ibunya menghela nafas panjang. Terdengar suara tawa yang sangat keras dari Kyuhyun dan juga Arra. “ Untung ada Kyuhyun yang membuat Arra jadi seperti sekarang ini!! “ ibunya melihat sekeliling. “ Kalau saja saat itu Kyuhyun tidak memberi semangat pada Arra, mungkin dia sekarang tidak di dunia ini lagi. “

“ Maksud ibu? “

“ Arra sering mencoba untuk bunuh diri… karena dia bilang kalau dia tidak bisa hidup tanpamu!! “

“ Saya benar-benar sangat menyesal Bu.. “.

3 hari berlalu semenjak Yesung ikut pulang ke Jepang. Dikantor. BRUAAK… Arra yang saat itu sedang mengerjakan pekerjaannya langsung terjingkat kaget.

“ Yuri… kamu bisa pelan-pelan kan? Ketuk pintu dulu kek!! “

“ Iya maaf IBU GM…. “ sindirnya sambil membungkukkan badan. Arra hanya mengerucutkan bibirnya dan kembali menatap layar laptopnya.

“ Ada apa? “

“ Aish… sombong sekali kau? “

“ Maaf Yur..bukannya sombong,tapi kerjaanku sedang numpuk! Kau mau traktir aku makan siang? “

“ Cih… kamu sekarang udah jadi orang kaya tapi masih minta traktiran? “ katanya sambil duduk di kursi depan meja kerja Arra. Arra cekikian. “ Ra.. aku dengar Yesung sudah ditemukan ya? “ Arra mengangguk tanpa menatap Yuri. “ Sekarang dia dirumahmu? “

“ Iya.. tapi aku sudah menghubungi kakaknya. “

“ Kau memaafkan dia begitu saja? “ Arra langsung menoleh ke Yuri.

“ Maksud kamu? “

“ Ra… dia sudah meninggalkanmu, 2 tahun!! “ ucapnya sambil mengangkat tangannya menunjukkan angka 2. “ Itu waktu yang sangat lama Ra… dan kamu masih saja mencintainya. “ Arra tersenyum lalu kembali mengetik pekerjaannya di laptopnya.

“ Kamu tau sendiri kan Yur, aku sangat mencintainya. “

“ Arra.. coba buka mata kamu, ada seseorang yang selalu menunggumu dan selalu berada disisimu, dia sangat mencintaimu, dia rela terluka demi kamu. tapi kenapa kamu harus terus mencintai orang yang sudah meninggalkanmu tanpa sebab? “

“ Kyuhyun maksudnya? “ ujarnya enteng. “ Aku Cuma anggap dia sahabat, kakak dan saudara!! “ lanjutnya sambil tersenyum. Yuri sudah mulai emosi, dia berdiri dan menggebrak meja Arra yang membuat Arra kaget.

“ Kamu benar-benar sudah gila Ra.. pikiranmu sangat sempit, yang ada dipikiranmu Cuma Yesung, Yesung dan Yesung. kamu tidak pernah memikirkan orang-orang disekitarmu yang sebenarnya sangat mencintaimu… apa kamu tau kalau mereka terluka melihat kamu seperti ini? “

“ Yuri.. aku benar-benar tidak tau apa maksudmu!! “ Yuri menggeleng dan tersenyum sinis.

“ Kamu akan merasa sangat kehilangan saat dia sudah tidak ada disisimu!! “ cetusnya sambil beranjak keluar dari ruangan Arra dan membanting pintunya. Arra merasa sangat bingung dengan kata-kata Yuri, dia bersandar dikursinya sambil menutup wajahnya dengan kedua tangannya.

Dirumah Arra…

Yesung sedang duduk melamun dihalaman depan rumah Arra, sampai pada saat lamunannya menghilang karena ada suara yang memanggilnya. Saat dia menoleh ke arah suara itu. dia melihat kakaknya berlari menghampirinya. “ KIM…. “ Sakura berlari lalu memeluk Yesung.

“ Schwester….. “

“ Kim.. kamu kemana saja? Kakak mencarimu kemana-kemana!! “ Sakura menangis dipelukan adiknya. “ Kamu baik-baik saja kan? “ lanjutnya.

“ Aku baik-baik saja kak!! “

“ Kim…… “ ada seseorang yang memanggil dia, saat dia melihatnya, itu adalah kedua orangtuanya. Ibunya langsung memeluk dia dan menangis. “ Ayo pulang!! “ ajak Ayahnya.

“ Maaf ayah, aku tidak mau pulang kalau ayah masih terus menjodohkanku dengan wanita pilihan ayah. “ jawabnya tenang.

“ Ayah minta maaf Kim, ayah baru sadar saat kamu menghilang, ayah benar-benar merasa kehilangan kamu.. “ ayahnya maju kedepan dan memegang kedua pipi Yesung. “ Ayah tidak akan menjodohkanmu dengan orang lain lagi, sekarang terserah kamu, tapi kamu ikut kami pulang ya? “ Yesung menatap semua keluarganya.

“ Komm Kim, gehen wir nach Hause!!! “ (Ayolah Kim, Kita pulang kerumah). Pinta kakaknya. Yesung berfikir cukup lama sampai akhirnya dia tersenyum dan mengangguk.

Dikantor.

Arra memegangi kepalanya, dia benar-benar tidak bisa berkonsentrasi karena perkataan Yuri. Dia mengambil Handphonenya. “ Sudah 3 hari semenjak pulang dari rumahku, Kyuhyun tidak ada kabar, tidak menghubungiku ataupun menemuiku. “. Dia mencoba mencari nomor Kyuhyun di Handphonenya. “ Apa aku telp saja ya? “. Saat akan memencet nomornya. Beep.. beepp… beep… Ada pesan masuk untuk dia. “ Yesung. “ ucapnya saat melihat ada sms dari Yesung. “ Sayang makasih ya.. sekarang aku sedang perjalanan mau pulang kerumahku, terima kasih telah membuat aku dan keluargaku baikan lagi, nanti malam jam 7 aku tunggu kamu di taman Tonogayato ya. “. Arra tersenyum saat melihat sms itu. lalu diapun membalasnya. “ Sama-sama sayang, sudah sepantasnya aku melakukan itu.” setelah terkirim, dia kembali terfikir Kyuhyun. “ Aku kerumahnya saja. “. Ujarnya. Dia berdiri dan menuju ke parkiran untuk mengambil mobilnya.

Tak lama kemudian, Arra sampai didepan gerbang rumah Kyuhyun. Tapi dia benar-benar kaget saat penjaga itu bilang kalau Kyuhyun masuk rumah sakit sepulang dari Prancis. Setelah tau Kyuhyun di rawat di Aizu central Hospital, dia dengan segera melajukan mobilnya kerumah sakit itu.

“ Kamar Kyuhyun Neanji Gakuen.. “ tanyanya di meja resepsionist. Suster itu mencarikannya.

“ Snow Aizu nomor 8. “ jawabnya.

“ Arigatou… “ Arra langsung berlari menuju kamar itu. “ Ini dia, Snow Aizu nomor 8. “ ucapnya saat sampai didepan pintu kamar Kyuhyun. Dia mengambil nafas panjang lalu membuka pelan-pelan pintu kamar itu. “ Kyuhyun,,, “ ujarnya pelan saat melihat Kyuhyun terbaring lemah di ranjang rumah sakit itu.

“ schön… “ katanya saat melihat Arra masuk keruangannya. Arra berjalan pelan-pelan sambil melihat Kyuhyun. Dia lantas memegang tangan Kyuhyun dan memeluknya. “ Aku nggak pa-pa schön… “

“ Kenapa kamu tidak mengabariku kalau kamu masuk rumah sakit? “ Kyuhyun tersenyum manis, wajahnya terlihat sangat pucat. “ Kamu sakit apa? Parah kah? “ lagi-lagi dia tersenyum.

“ Pulang dari rumahmu, aku merasa punggungku sangat sakit… lalu Tanaka mengantarku kerumah sakit untuk check up, ternyata kata dokter, tulang dipunggungku bergeser, dan ada sebagian yang patah. “

“ Apa? Apa karena…….. “

“ Sepertinya iya.. karena saat pemukulan itu aku merasa ada yang memukul punggungku berkali-kali sampai aku tidak sadarkan diri. “ Arra semakin erat memegang tangan Kyuhyun.

“ Aku benar-benar minta maaf Kyu, ini semua salahku. “

“ Sudahlah schön.. ini bukan salahmu, aku saja yang terlalu lemah. “ katanya sambil mengelus-elus pipi Arra. Arra duduk dikursi sebelah ranjang tidur Kyuhyun.

“ Lalu kata dokter bagaimana? “

“ Lusa aku akan menjalani operasi. “

“ Operasi ? Kyu……. “

“ I’m Okay… “ Kyuhyun masih sempat tersenyum walaupun sekarang dia dalam keadaan tidak baik. Tit.. tit.. tit… “ Bunyi apa itu? “ Arra mengambil Handphone di tasnya. “ Handphonemu lowbat? “ Arra tersenyum dan mengangguk. “ Pakai Handphoneku saja! “

“ Tidak usah, tidak apa-apa, nanti sampai rumah saja aku charge. “ tanpa terasa waktu sudah menunjukkan pukul 9 malam.

“ Pulanglah schön sudah jam 9, besok kamu masih kerja kan? “

“ Iya.. “

“ Pulanglah… “

“ Tapi aku besok boleh kesini lagi kan? “ Kyuhyun mengeryitkan dahinya lalu mengusap-usap rambut Arra.

“ Tentu schön.. aku akan menunggumu!! “ Arra berdiri dari tempat duduknya lalu mencium kening Kyuhyun.

“ Istirahat ya Kyu, kamu harus cepat sembuh!! “

“ Iya.. “ katanya sambil tersenyum.

*-*-*-*

“ Uh…. capeknya…… “ keluhnya saat sampai dikamar kesayangannya. Dia rebahan ditempat tidurnya. “ Eh.. Handphoneku… “ Arra mengambil Handphone ditasnya lalu menge-charge handphonenya dan menyalakannya. “ Jam 10… “ ucapnya saat melihat jam dindingnya. Tak lama kemudian.. Beep… beep… beep… ada pesan masuk. “ Sms dari siapa ya ? “ dia benar-benar lupa kalau ada janji dengan Yesung di taman Tonogayato. “ Yesung? “ dia mengeryitkan dahinya. “ ASTAGA AKU LUPA!! “ dia memukul kepalanya. “ Ra.. kamu dimana? Aku akan menunggumu sampai kamu datang.” . Pesan ini pukul 8 malam. Dia melihat jam dindingnya lagi. “ Jam 10. “ dengan segera dia mengambil mantel dan kunci mobilnya. Diluar salju sedang turun dengan lebat, Arra benar-benar takut terjadi apa-apa dengan Yesung. dia menyetir mobilnya dengan sangat kencang. Saat sampai di taman Tonogayato, dia berkeliling disekitar taman itu untuk mencari Yesung. “ Yesung kamu dimana? “ dia mencoba menghubungi Yesung tapi handphone Yesung tidak aktif. Langkahnya terhenti saat melihat ada gelang dibawah kakinya, dia mengambilnya. “ Ini kan gelang Yesung.. “ matanya sudah mulai berkaca-kaca. Dia mencoba untuk bertanya pada pedagang yang ada disebelah taman Tonogayato. “ Maaf pak, apa bapak melihat lelaki yang tingginya segini, putih….. “

“ Yesung Kim Woon? “ celetuk lelaki itu.

“ Iya.. “ Arra agak kaget karena lelaki itu langsung mengetahui kalau itu Yesung.

“ Tadi dia dilarikan kerumah sakit soalnya sempat pingsan disini? “

“ Apa? “ Arra merasa jantungnya berhenti berdetak. “ Rumah sakit mana pak? “

“ Tadi saya lihat ambulancenya sepertinya Aizu.. “

“ Arigatou… “ cetusnya sambil membungkuk. Didalam mobil dia mulai menangis, sekarang yang dia takutkan terjadi sudah.

 

“ Yesung….. “ Arra menangis saat melihat Yesung terkapar tak berdaya diruang ICU. Dia menatap Yesung dengan tatapan penyesalan. “ Aku minta maaf.. “ ucapnya sambil memegang tangan Yesung. “ Maaf… “ Yesung koma karena selain penyakitnya kambuh, dia kedinginan. “ Kalau saja aku tidak melupakan janji kita, kamu tidak akan seperti ini!! “ dia menunduk sambil terus mengeluarkan airmata. “ Aku tidak mau kehilanganmu!! “. Malam itu dia tidak pulang, karena di Aizu sekarang ada 2 orang lelaki yang dia sayangi sedang terkapar tak berdaya. Semalaman dia menunggu diruang tunggu

*-*-*-*

Paginya… dia mencoba masuk ke ruangan Yesung lagi. Tapi keadaan Yesung masih belum ada perkembangan. Dia tersenyum tipis sambil duduk dikursi sebelah ranjang Yesung. “ Kamu harus sembuh Yesung, kamu nggak boleh pergi lagi dari kehidupanku!! “ ucapnya lirih. “ Kamu tau, sekarang Kyuhyun juga sedang sakit, besok dia akan di operasi. “ Arra menghela nafas panjang. “ aku berharap, kalian berdua bisa secepatnya sembuh, karena aku nggak mau kehilangan kalian berdua. Kamu dan juga Kyuhyun sudah sangat berharga bagi kehidupanku. “ dia menutup matanya agar supaya airmatanya tidak mengalir, tapi semakin dia coba untuk tidak menangis, semakin airmata itu jatuh dengan derasnya. Tidak kuat melihat keadaan Yesung, dia keluar dari ruangan. Dia menangis sambil memegangi dadanya. “ Aku mencintaimu Yesung… “.

“ Kamu Arra? “ Arra menoleh ke suara itu.

“ Iya… “

“ Saya Dokter Yosinaga, Dokter yang menangani Yesung. “ Arra menghapus airmatanya. Mereka duduk didepan ruang ICU.

“ Dok.. Yesung akan baik-baik saja kan? “ dokter itu tersenyum.

“ Saya tidak bisa pastikan, karena keadaannya semakin memburuk.” Mata Arra sudah mulai berkaca-kaca. “ Berdoalah semoga Yesung bisa segera sadar. “

“ Dia pasti sembuh kan Dok? “ Dokter Yosinaga memegang pundak Arra.

“ Semoga saja keajaiban itu datang untuk Yesung. “

*-*-*-*

“ Schön… kamu kenapa? “ tanya Kyuhyun kaget yang pada waktu itu sedang membaca buku melihat Arra masuk ke kamarnya dengan wajah sedih. Arra berlari lalu memeluk Kyuhyun. “ Schön kamu kenapa? “ Kyuhyun melepaskan pelukannya dan menghapus airmata di pipi Arra. “ Kenapa? “

“ Berjanjilah kamu tidak akan meninggalkanku Kyu…. “

“ Apa? “ Arra kembali menangis sambil memeluk Kyuhyun. “ Ada apa Schön? Duduklah!! “ Kyuhyun menyuruh Arra duduk diranjang. “ Sekarang cerita ada apa? “

“ Yesung…. “

“ Yesung? kenapa dengannya? “

“ Dia koma. “

“ APA? Koma? “ Arra mengangguk. “ Kenapa bisa seperti itu? “. Arra mulai menceritakannya dari awal. Kyuhyun terus menatap Arra dengan penuh cinta. Selesai bercerita, Kyuhyun memeluk Arra. “ Tenang ya, aku yakin Yesung pasti baik –baik saja, dia kan kuat!! “ Kyuhyun tersenyum mencoba untuk menghibur Arra. “ Schön, look at me!! “ dia memegang dagu Arra, “ Yesung pasti sembuh, percaya sama aku, dia akan jaga kamu selamanya, dia tidak akan meninggalkanmu lagi. “ ujarnya meyakinkan Arra.

“ Makasih ya Kyu.. kamu sudah selalu ada buat aku, terima kasih selama ini kamu sudah buat aku bahagia. “

“ Aku melakukannya karena aku mencintaimu. “ Arra terkejut mendengar kata-kata Kyuhyun.

“ Kyu….. “ Kyuhyun tersenyum. “ Arra.. coba buka mata kamu, ada seseorang yang selalu menunggumu dan selalu berada disisimu, dia sangat mencintaimu, dia rela terluka demi kamu. “. Arra mengenang kata-kata Yuri. “ Kyu aku…… “

“ Ssstt…. “ Kyuhyun menaruh jari telunjuknya dibibir Arra yang membuat Arra berhenti berbicara. Mereka saling bertatapan sampai akhirnya Kyuhyun mencium bibir Arra, Arra tidak bisa menghindar ataupun menolak, karena saat itu dia benar-benar bingung harus melakukan apa. “ Aku tidak berharap untuk menjadi kekasihmu. “ ucapnya setelah menyudahi ciumannya. “ Aku Cuma berharap, aku mendapat tempat dihatimu, walaupun itu Cuma seujung jari sekalipun.“

“ Kyu….. “

*-*-*-*

Arra duduk didepan ruang ICU, dia memikirkan kata-kata Kyuhyun tadi. Dia menutup wajahnya dengan kedua tangannya. “ Kenapa harus seperti ini? kenapa aku harus dihadapkan dengan masalah seperti ini? “. Tanpa sadar karena terlalu capek, dia tertidur ditempat duduk ruang ICU.

Paginya..

“ Ra…. Ra… “ Seseorang mencoba membangunkannya. “ Ra… “

“ Yuri… Osaka… “ ucapnya saat membuka mata. Yuri dan juga Osaka duduk disebelahnya.

“ Kamu tidak pulang ya? “ Arra menggeleng. “ Ini kami bawakan roti sama susu, kamu pasti belum makan kan? “

“ Makasih ya! “ ujarnya seraya mengambil roti dan susu yang dibawa Yuri. “ Kalian sedang apa kesini? “

“ Kita mau jenguk Yesung sekalian menunggu hasil operasi Kyuhyun, jangan bilang kamu tidak tau Kyuhyun mau operasi? “ Arra terhentak.

“ Astaga aku sampai lupa. “

“ Kenapa? “ Arra berlari menuju keruangan Kyuhyun, tapi ternyata Kyuhyun sudah ada diruangan Operasi. Dia berlari menuju keruangan Operasi, karena Operasinya akan dimulai 15 menit lagi. Tanpa tau kemauan Arra, Osaka dan juga Yuri terus mengikuti Arra.

“ Dokter.. saya ingin bertemu dengan Kyuhyun, sebentar saja!! “ pinta Arra kepada dokter Yosinaga.

“ Tapi Arra.. “

“ Saya mohon dokter, saya ingin bertemu dengan Kyuhyun. “

“ Dokter, perbolehkan teman saya menemui Kyuhyun. “ Yuri juga ikut meminta izin kepada dokter itu. dokter itu sudah mulai berfikir.

“ Dokter saya mohon!! “

“ Baiklah, 5 menit ya? “ Arra, Yuri dan juga Osaka tersenyum.

“ Iya… Yuri, Osaka aku masuk dulu!! “ Yuri dan juga Osaka mengangguk. Didalam ruang Operasi itu, Kyuhyun sudah siap untuk menjalani Operasinya, dia berbaring diranjangnya sambil terus menatap atap-atap ruangan itu. “ Kyu……. “ saat ada yang memanggilnya, dia langsung menoleh ke arah suara tersebut.

“ Schön…. “ Arra memegang tangan Kyuhyun. “ Ada apa? “

“ Aku……… “

“ Kenapa? “

“ ………… “

“ Schön ada apa? Katakan!!! “

“ Aku mencintaimu…… “ Kyuhyun terngangah saat mendengar kata-kata Arra. “ Aku mencintaimu Kyu, aku baru menyadarinya kalau sebenarnya aku juga mencintaimu…. “ Kyuhyun tersenyum.

“ Mendekatlah!! “

“ Hah? “

“ Sini mendekatlah!! “ Arra mendekatkan telinganya ke telinga Kyuhyun. “ Baka… kalau kamu mencintaiku, bagaimana dengan Yesung? “ Arra langsung menjauhkan wajahnya.

“ Kyu….. “ Arra mengerucutkan bibirnya dan mengernyitkan dahinya. Kyuhyun memegang kedua tangan Arra.

“ Terima kasih kamu sudah mencintaiku, tapi Yesung lebih membutuhkanmu, aku tidak mau mengambil pacar sahabatku sendiri. “

“ Apa? “

“ Arra.. waktumu sudah habis.. kita harus segera melakukan operasinya. “ kata Dokter Yosinaga dari balik tirai.

“ Iya Dokter… Kamu harus sembuh Kyuhyun!! Aku keluar dulu, aku akan selalu berdoa untukmu… I love you… “ ucapnya singkat lalu mencium kening Kyuhyun dan berlari keluar dari ruang Operasi. Kyuhyun hanya tersenyum bahagia.

*-*-*-*

Arra, Yuri dan juga Osaka menunggu didepan ruang Operasi. “ Ra… kamu baik-baik saja kan? “ tanya Yuri saat melihat wajah Arra terlihat begitu cemas.

“ Aku baik-baik saja Yuri…. “ jawabnya dengan mencoba tersenyum walaupun dihatinya masih kawatir dengan keadaan Kyuhyun.

“ Apa anda nona Arra? “ tanya seorang suster yang berdiri disebelah Arra.

“ Iya saya Arra. “ Suster itu tersenyum.

“ Tuan Yesung sudah sadar.. “ Arra, Yuri dan Osaka langsung tersenyum saat itu juga.

“ Benarkah suster? “ suster itu mengangguk. “ Sekarang dia dimana? “

“ Mianhe Aizu no 2. “ Arra langsung berlari menuju ruangan Yesung. sedangkan Yuri dan Osaka mengikutinya dari belakang.

“ Yesung….. “ Arra berlari saat melihat Yesung sadar dan sedang berbaring diranjangnya.

“ Arra… “ Arra memeluk Yesung erat.

“ Akhirnya kamu sadar, aku takut terjadi apa-apa denganmu!! “

“ Yesung… “ Yuri dan juga Osaka tersenyum saat melihat Yesung sudah sadar. Tapi saat itu Yesung tidak banyak bicara karena dia masih lemas, dia hanya membalasnya dengan tersenyum. 3 jam sudah Yesung tersadar, dan 4 jam sudah operasi Kyuhyun berlangsung tapi sampai sekarang Operasi itu belum selesai.

“ Aku akan menunggu didepan ruangan operasi Kyuhyun ya? Mungkin saja operasinya sudah selesai. “ usul Osaka.

“ Iya… aku akan menemani Arra disini. “ Osaka keluar dari ruangan Yesung.

“ Aku kawatir dengan keadaan Kyuhyun.. “ desahnya sambil menatap Yesung yang sedang tertidur lelap.

“ Tenanglah Ra.. aku yakin Kyuhyun pasti sembuh!! “ kata Yuri sambil memegang bahu Arra.

“ Aku baru menyadarinya sekarang Yur, ternyata semua kata-katamu benar.. “ Yuri mengernyitkan dahinya. 2 jam kemudian saat Arra dan Yuri masih diruangan Yesung. beep.. beep… beep… ada pesan masuk di Handphone Yuri. “ Yuri… Operasi Kyuhyun berhasil, tapi sekarang dia masih belum bisa ditemui.”.

“ Ra… Operasi Kyuhyun berhasil. “

“ Betulkah Yur? “ raut wajah Arra berubah menjadi bahagia, terlihat senyum diwajahnya. “ Aku harus kesana!! “ tapi Yuri menarik tangan Arra.

“ Ra….. Dia masih belum bisa ditemui, lagipula… “ mata Yuri melirik ke arah Yesung. Arra pun menatap Yesung yang masih tertidur.

“ Tapi aku……. “

“ Aku akan menyusul Osaka, kamu disini saja, temani Yesung, ya? “ pintanya sambil mengelus-elus pundak Arra. Wajah Arra terlihat kecewa, tapi akhirnya dia mengangguk. Malam sekitar pukul 7, Arra mendapat sms dari Yuri. “ Ra.. Kyuhyun sudah sadar, dia ingin bertemu denganmu, apa kamu bisa kesini?”. Setelah membaca sms itu,raut wajah Arra berubah, dia ingin sekali menemui Kyuhyun, Tapi saat itu Arra sedang menemani Yesung.

“ Sms dari siapa Ra? “

“ Yuri.. “ jawabnya singkat.

“ Kyuhyun sudah sadar? “ Arra mengangguk pelan. “ Temuilah dia!! “

“ Yesung.. aku… “

“ Sudah temuilah dia, aku akan menunggumu disini. “

“ Tapi…. “ Arra mulai berfikir.

“ Ra…. “ Yesung memegang tangan Arra. “ Kyuhyun butuh kamu, kesanalah, temui dia!! “ lanjutnya. Arra tersenyum tipis.

“ Aku akan segera kembali Yesung. “ Yesung mengangguk. Setelah itu dia berjalan menuju ruangan Kyuhyun.

“ Ooo.. jadi Syutingmu dibatalkan? “ tanya Osaka pada Kyuhyun yang masih tergulai lemah di ranjangnya.

“ Iya… “

“ Kyuhyun… “ Yuri dan Osaka menoleh ke arah suara itu.

“ Arra… “ Arra berjalan mendekati Kyuhyun. Sedangkan Kyuhyun daritadi menatapnya sambil terus tersenyum, wajahnya pun berubah menjadi merah saat itu juga. “ Wajahmu kenapa merah sekali Ra? “ tanya Osaka menggoda. HAHAHAHA…. Yuri dan Osaka tertawa terbahak-bahak, sedangkan Kyuhyun tersenyum melihat sikap Arra.

“ Sudah.. sudah… ayo Osaka kita keruangan Yesung, biarkan Arra ngobrol sama Kyu!! “ pinta Yuri sambil menarik tangan sahabatnya itu.

“ Ayo… “ Osaka dan Yuri keluar dari ruangan Kyuhyun. Setelah melihat Yuri dan Osaka hilang dari pandangan, Arra memberanikan diri menatap Kyuhyun.

“ Wajahmu kenapa merah begitu Schön? “ tanyanya sambil memegang pipi Arra yang memerah.

“ a… a.. Aku nggak pa-pa kok!! “

“ Kamu tidak mengucapkan selamat padaku? Kan operasiku sudah berhasil!! “ lanjutnya sambil tersenyum. wajahnya masih terlihat sangat lemas dan pucat. Arra tersenyum tipis.

“ Kamu harus cepat sembuh Kyu!! “ katanya tiba-tiba sambil menepuk bahu Kyuhyun keras.

“ Aw…. “

“ Eh… maaf… sakit ya? “ Arra benar-benar merasa salah tingkah didepan Kyuhyun. “ Aku sudah jatuh cinta padanya. Ini benar-benar tidak adil…“. “ kamu sudah makan? “ Kyu menggeleng. “ Aku ambilkan makan ya? “ saat Arra akan keluar, dia dicegah oleh Kyuhyun menandakan tidak boleh kemana-mana.

“ Kamu disini saja!! “

“ Aku mau ngambilin kamu makan!! “

“ Tidak usah, aku tidak lapar.. “ Akhirnya Arra duduk disampingnya. “ Gimana Yesung? kata Yuri dia sudah sadar? “

“ Iya.. dia sudah sadar, sekarang lagi istirahat dikamarnya. “

“ Baguslah kalau begitu.. “ Kyuhyun menatap langit-langit kamarnya. “ Jadi aku sudah bisa meninggalkanmu!!! “

“ Apa? Maksudmu apa Kyu? “ Kyuhyun tersenyum kecil.

“ Setelah keluar dari sini, aku akan pindah ke Inggris!! “

“ Apa? “

“ Iya… aku dan juga keluargaku memutuskan untuk pindah ke Inggris.. “

“ Kenapa harus pindah? Lalu bagaimana denganku? Kamu kan sudah berjanji akan menjagaku? “ Arra mulai kesal, dia tidak terima kalau harus ditinggal ke Inggris. Melihat wajah Arra sudah mulai kesal, Kyuhyun mencoba bangkit. “ Kyu jangan bangun dulu!! “ tapi Kyuhyun bersih keras untuk bangun, akhirnya Arra membantu Kyuhyun duduk.

“ Sekarang disisimu sudah ada Yesung yang akan selalu menemani dan menjagamu Schön, jadi kamu sudah tidak membutuhkanku!! “

“ Tapi aku….. Kyu aku….. “ dia bangkit dari tempat duduknya dan berdiri. “ Terserah kamu lah!! Cepatlah pergi, aku sudah tidak membutuhkanmu!! “ cetusnya marah lalu keluar dari kamar Kyuhyun.

“ Schön.. “ .

“ Pergilah, aku tidak membutuhkanmu, benar, sudah ada Yesung yang akan menemaniku dan akan selalu menjagaku.”. gumamnya sambil mulai meneteskan airmata.

*-*-*-*

2 minggu kemudian, Yesung dan juga Kyuhyun sudah keluar dari rumah sakit. dan semenjak kejadian dirumah sakit, Arra jadi sering melamun.

“ Oke Yesung… berposelah yang lebih bagus lagi!! “ kata photographer itu. Arra sedang menemani Yesung pemotretan. Dan bukannya melihat Yesung, dia malah melamun. Beep… beep.. beep… Handphonenya bergetar, saat dia melihatnya ada sms dari Yuri. “ Ra… apa kamu tidak mau mengantar Kyuhyun ke bandara? Aku Cuma mau ngasih tau ke kamu, pesawat Kyuhyun akan berangkat jam 11 siang ini. “. Wajahnya semakin terlihat gelisah saat membaca sms itu, dia menunduk dan menutup wajahnya dengan kedua tangannya. Yesung yang sedang berpose jadi tidak berkonsentrasi karena melihat kekasihnya gelisah.

“ Break dulu ya!! “ pintanya.

“ Oke!! “ photographer itu langsung mengiyakan. Dia berjalan mendekati Arra dan jongkok didepan Arra.

“ Ra… kamu kenapa? “ Arra tidak menjawab, Yesung langsung mengambil Handphone Arra dan membaca sms dari Yuri. Setelah selesai membacanya, dia mengangkat dagu Arra. “ Kamu mencintainya? “

“ apa? “ Arra tertawa sinis. “ kamu itu ngomong apa sih sayang? “ lanjutnya sambil berdiri dan menjauh dari Yesung. wajahnya terlihat gelisah lagi. Dia menatap jam tangannya. “ Pukul 10 lewat 30 menit… “. Melihat itu, Yesung langsung menarik Arra keluar dari tempat itu. “ Yesung.. sakit!! “ tanpa dia sadari, Yesung terlalu keras menarik tangan Arra, Arra dimasukkan kedalam mobil, dan dia melajukan mobilnya sekencang-kencangnya. “ Yesung kita mau kemana? “ seperti biasa, Yesung tidak menjawab pertanyaan Arra. saat akan sampai di bandara, mereka terkena macet. Saat itu jam sudah menunjukkan pukul 10 lebih 50 menit.

*-*-*-*

Dibandara….

“ Kyu.. apa kamu yakin akan pergi ke Inggris? Kamu akan balik kesini kan? “ tanya Yuri penuh harap.

“ Aku tidak tau Yuri, kalau aku sempat mungkin aku akan kesini!! “ jawabnya sambil mengusap rambut Yuri.

“ Kyu.. kamu tidak mau menunggu Arra dulu? “ Kyuhyun menggeleng.

“ Dia tidak mungkin kesini!! “ panggilan untuk keberangkatan menuju Inggris, agar segera menuju lobi keberangkatan. “ sudah ada panggilan, aku harus pergi!! “

“ Kyu… “ Yuri memegang tangan Kyuhyun.

“ Sudah tak apa Yuri, aku akan sering memberi kabar pada kalian!! Tolong jaga Arra ya!! Dia itu wanita yang nekat. “ Osaka mengangguk. Kyuhyun mulai berjalan mundur menjauh dari Yuri dan Osaka, tak lupa Kyuhyun tersenyum dan melambaikan tangannya. Yuri menangis dipelukan Osaka saat Kyuhyun sudah mulai hilang dari pandangan.

“ Sudah Yuri jangan menangis.. ayo kita pulang!! “ saat mereka berbalik akan pulang. Langkahnya terhenti saat melihat Arra berdiri dengan nafas yang ngos-ngosan. “ Arra? “

“ Kyuhyun… Kyuhyun mana? “

“ Dia…… “ belum sempat Osaka berbicara, Arra langsung berlari mencari Kyuhyun. Dia mencari lobi keberangkat ke Inggris.

*-*-*-*

Di mobil…

“ Pergilah… kamu mencintainya kan? “

“ Yesung… “

“ Aku tidak mau membina hubungan dengan setengah hati, pergilah!! “

“ Aku….. “ Yesung menatap Arra dan menciumnya bibirnya.

“ Aku rela melepaskanmu untuk sahabatku…. karena aku sangat mencintaimu…“. Yesung mengenang kata-katanya pada Arra. setelah itu Arra keluar dari mobil dan berlari menuju Bandara.

 

 “ Kyu.. kamu tidak boleh meninggalkanku…… “. Dia terus berlari mencari Kyuhyun.

*-*-*-*

“ Ini… “ Kyuhyun menyerahkan pasportnya untuk dicek. “ Terima kasih.. “ lanjutnya saat pasportnya dikembalikan. Saat akan masuk ke lobi pesawat.

“ KYUHYUUUUUN… “ langkahnya terhenti, dia menoleh ke belakang.

“ Schön?? “ dia melihat Arra menangis sambil memegangi dadanya.

“ Please don’t leave me alone!! “.

“ Silahkan masuk, pesawat akan segera lepas landas. “ pinta salah satu pramugari itu. Orang-orang mendorong Kyuhyun masuk ke pesawat. Melihat itu Arra langsung terduduk lemas. Dia menangis terseduh-seduh ketika melihat pintu pesawat itu sudah tertutup. Angan-angannya sudah menghilang. Kyuhyun sudah pergi meninggalkannya.

*-*-*-*

Dia tersadar saat ada seseorang menepuk pundaknya. Dia mendongak ke atas. “ Yesung… “. Yesung membantu Arra untuk bangkit dan berdiri. Dia memeluk Arra yang masih menangis. “ He’s gone, dia sudah meninggalkanku Yesung… “ lanjutnya. Yesung mengajak Arra untuk pulang, saat mereka akan berjalan meninggalkan tempat itu.

“ Schön!!! “ Mendengar ada yang memanggil. Yesung dan juga Arra berhenti, sekejap mereka menoleh ke belakang.

“ Kyuhyun… “ melihat Kyuhyun, tanpa berkata sedikitpun dia langsung berlari meninggalkan Yesung dan menghampiri Kyuhyun. “ Kyu… “ dia memegang kedua tangan Kyuhyun. Kyuhyun tersenyum lalu memeluk Arra, Arra pun memeluknya dengan erat, tapi saat sadar didepannya ada Yesung yang berjalan menghampirinya, Kyuhyun melepaskan pelukan itu.

“ Yesung….. “ Yesung membalasnya dengan senyuman. dia memegang tangan Arra dan juga tangan Kyuhyun. lalu menyatukan tangan mereka berdua. “ Yesung… “

“ Jagalah Arra… dia mencintaimu…. “

“ Tapi Yesung… aku…. “

“ Tak apa Neanji.. aku sudah menganggapmu sebagai saudaraku sendiri, aku minta maaf karena selama ini aku begitu membencimu, aku seperti itu karena aku tidak mau terkalahkan olehmu.. “ ucapnya sambil tersenyum tipis. Kyuhyun tersenyum lalu memeluk Yesung.

“ Aku juga minta maaf Yesung… “ sedangkan Arra, Yuri dan Osaka tersenyum melihat Yesung dan Kyuhyun akur kembali.

“ Jadi sekarang kita kemana? “ tanya Yuri tiba-tiba membuat keadaan yang serius itu menjadi mencair lagi.

“ Kita pulang!!! “ jawab Osaka.

“ Ya… AYO PULANG!!! “ Arra begitu bersemangat, merekapun tertawa lalu pergi dari bandara itu. 1 minggu kemudian semenjak Arra dan Kyuhyun jadian, Yesung dan keluarganya memutuskan untuk keluar dari Jepang dan tinggal di Jerman. Yoona juga sudah kembali ke Inggris, sedangkan Rie Fukaumi, seorang wanita yang tergila-gila pada Kyuhyun tak tau sekarang ada dimana, dia hilang dari muka bumi ini.

Saat itu Kyuhyun dan Arra sedang liburan di Ginkgo Trees. “ Akhirnya aku tau, My true love bukanlah Yesung, tapi dia ada disampingku sekarang. “. Arra mencium pipi Kyuhyun lalu berlari-larian di Ginkgo Trees. “ dan akhirnya aku juga tau kalau yang memasukkanku ke kelas TRAIT itu bukan Yesung, tapi Kyuhyun. Dia adalah orang yang pernah aku tolong saat kita masih kanak-kanak. Aku mengetahui semua itu dari buku diary yang aku temukan dikamar Kyuhyun kemarin. “.

Note 1..                                                             Feb 1992

Saat aku berlibur di Ginkgo Trees bersama keluargaku, aku hilang… aku menangis karena ketakutan. tapi tiba-tiba ada seorang anak kecil, dia wanita, dia menyuruhku agar tidak menangis lagi, dia berkata “ Seorang pria tidak boleh menangis “. Dia menolongku untuk mencari keluargaku sampai akhirnya aku bisa bertemu dengan keluargaku lagi.

Note 2..                                                            April 1996

Aku terjatuh di Stasiun Shibuya, Aku menangis karena kesakitan, lututku berdarah. Tapi sekali lagi, seorang anak perempuan menolongku lagi dan berkata “ Dasar cengeng.. pria tidak boleh menangis.”. aku ingat betul dengan kata-kata itu. akhirnya aku mulai penasaran dengannya.

Note 3..                                                            Desember 2006

Aku menemukannya dan aku tau namanya CHO ARRA, wanita yang sangat cantik dan baik. dia adalah wanita yang selama ini aku cari-cari, dan akhirnya aku bisa memasukkan dia kekelas TRAIT. Tunggu aku Arra, 2 tahun lagi aku akan masuk kelas itu.

Note 4..                                                            June 2008

Aku dengar dia menyukai sahabatku sendiri, Yesung Kim Woon.. aku kecewa dengannya. Tapi walaupun begitu, aku masih tidak bisa membuang rasa cinta ini padanya. Aku berlagak seperti tidak mengenalnya, aku ingin tau apa dia ingat padaku? Oh, tapi aku rasa tidak. Karena yang ada dimatanya hanya Yesung, bukan aku.

Note 5..                                                            Feb 2012

Aku sudah memutuskan untuk pergi ke Inggris, bukannya untuk menghindar atau berusaha melupakanmu, aku hanya ingin membuat kamu bahagia dengan Lelaki yang kamu cintai.. tapi selamanya kamu akan tetap di hatiku Cho Arra…. aku sangat mencintaimu….

Yah.. itulah note yang aku temukan dan aku baca. Selama ini aku salah menduga, aku kira Yesunglah yang membuatku masuk kelas TRAIT, ternyata bukan. Tapi aku juga berterima kasih padamu Yesung, berkat kamulah sekarang aku bisa bersama Kyuhyun. Aku tidak akan menyia-nyiakan dia, karena dia adalah Cinta Sejatiku.. selamanya aku ingin bersama dia.. bersama KYUHYUN…..

 

6 Bulan kemudian….

Kak Sakura menemuiku saat aku sedang bersama Kyuhyun.. Kak Sakura bilang kalau Yesung meninggal dunia karena penyakitnya. Sungguh mendengar hal itu, aku benar-benar shock. Aku tau walaupun aku sudah tidak bersamanya lagi, tapi kenangan bersamanya, saat-saat bahagia dengannya tidak akan pernah aku lupakan. Dihatiku masih ada cinta yang tersisa untuknya. Kak Sakura memberiku surat terakhir yang Yesung tulis untukku dan Kyuhyun…. Kak Sakura bilang, Yesung menulis surat ini malam sebelum kematiannya….

Dear Arra & Neanji..

Bagaimana kabar kalian? Kalian pasti sedang bersenang-senang ya? Ah.. senangnya… coba tebak aku sekarang ada dimana? pasti kalian sudah bisa menebaknya, tidak ada lagi tempat untukku selain dirumah sakit. kalian tau, 2 hari ini aku melihat seorang laki-laki tua berbaju putih berdiri didepanku, dia terus mengajakku untuk pergi dengannya. Aku ingin mengikutinya tapi aku juga masih ingin menemui kalian di Jepang.

Nean… kau masih menjaga Arraku kan? Jangan menyakiti dia, aku akan terus melihatmu darisini, aku adalah orang pertama yang tidak akan terima kalau kau menyakitinya. Aku akan mengambilnya darimu kalau aku sudah sembuh nanti..

Arra.. kau bahagia kan dengan Neanji? Jujur setiap malam aku selalu memimpikanmu Ra.. aku berharap dikehidupan kedua nanti aku bisa bersamamu.. Kyuhyun Neanji Gakuen.. jaga selalu Arraku, buatlah dia selalu bahagia hidup bersamamu, buatlah dia selalu tertawa disampingmu…

– Ich werde weiterhin bei euch vom Himmel schauen – (Aku akan melihat kalian dari surga)

Aku sayang kamu Cho Arra…..

Aku merindukanmu sahabatku Kyuhyun Neanji Gakuen….

YESUNG KIM WOON

“ Apa arti Kata-kata itu Kyu? “

“ Dia akan melihat kita dari surga!! “ Arra menangis sambil mencoba tersenyum setelah membaca surat itu. sedangkan Kyuhyun memeluk Arra dari samping. KITA AKAN SELALU MENCINTAIMU YESUNG…..

^T.B.C^

5 comments on “My True Love…. It’s You – chapter 9 `End` ~Straight~

  1. .ah. .slesai. .
    .keren. .walau alurnya ngebut. .
    .tapi keseluruhan amat sangat keren. .
    .maaf ya baru comment lagi. .
    .
    .mau ubek2 lagi ahh. .

ELF ^^!! Enter your email for comment, please!!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s